Apa Itu Public Cloud?

public cloud adalah platform terkelola pihak ketiga yang menggunakan model cloud computing standar untuk membuat sumber daya dan layanan tersedia bagi pengguna jarak jauh di seluruh dunia. sumber daya public cloud biasanya mencakup elemen infrastruktur TI konvensional seperti virtual machine, aplikasi atau penyimpanan.

layanan ini dapat mencakup berbagai beban kerja termasuk database, firewall, load balancer, alat manajemen, dan elemen platform as a service (PaaS) atau software as a service (SaaS) lainnya. pengguna kemudian mengumpulkan sumber daya dan layanan untuk membangun infrastruktur yang mampu menyebarkan dan mengoperasikan beban kerja perusahaan.

layanan public cloud dapat gratis atau berbayar melalui berbagai skema harga berlangganan atau sesuai permintaan, termasuk model pay-per-usage atau pay-as-you-go (PAYG). Lalu bagaimana cara menggunakan public cloud?

Public cloud mungkin yang paling sederhana dari semua penyebaran cloud: Klien yang membutuhkan lebih banyak sumber daya, platform, atau layanan cukup membayar penyedia public cloud per jam atau byte untuk memiliki akses ke apa yang dibutuhkan saat dibutuhkan.

Pikirkan seperti ini. Cloud computing adalah hasil dari infrastruktur yang dikembangkan dengan cermat, seperti utilitas listrik, air, dan gas saat ini adalah hasil dari pembangunan infrastruktur selama bertahun-tahun. Cloud computing dibuat tersedia melalui koneksi jaringan dengan cara yang sama bahwa utilitas telah dibuat tersedia melalui jaringan pipa bawah tanah.

Baca Juga:   cURL Command Adalah : Fungsi & Cara Penggunaannya!

Pemilik rumah dan penyewa tidak selalu memiliki air yang berasal dari pipa mereka; tidak mengawasi operasi di pabrik yang menghasilkan listrik yang menggerakkan peralatan mereka; Dan tidak menentukan bagaimana gas yang memanaskan rumah mereka diperoleh. Pemilik rumah dan penyewa ini hanya membuat perjanjian, menggunakan sumber daya, dan membayar apa yang digunakan dalam jangka waktu tertentu.

Public cloud sangat mirip. Klien tidak memiliki gigabyte penyimpanan data yang mereka gunakan; jangan mengelola operasi di farm server tempat perangkat keras tinggal; dan tidak menentukan bagaimana platform, aplikasi, atau layanan berbasis cloud mereka diamankan atau dipelihara. Pengguna public cloud hanya membuat perjanjian, menggunakan sumber daya, dan membayar untuk apa yang digunakan.

Keuntungan Public Cloud

1. Penghematan

pindah ke public cloud adalah cara bagi perusahaan untuk mengurangi biaya operasi TI. pada dasarnya, mereka mengalihdayakan biaya ini ke pihak ketiga yang dapat menanganinya dengan lebih efisien. public cloud juga biasanya lebih murah daripada private cloud, karena penyedia cloud dapat memaksimalkan penggunaan perangkat keras dan keuntungan mereka dengan menjual layanan mereka ke beberapa pelanggan sekaligus.

2. Manajemen server yang lebih sedikit

Jika organisasi menggunakan public cloud, tim internal tidak perlu menghabiskan waktu mengelola server-seperti yang mereka lakukan untuk pusat data lokal atau untuk private cloud internal.

3. Keamanan

Banyak usaha kecil dan menengah mungkin tidak memiliki sumber daya untuk menerapkan langkah – langkah keamanan yang kuat. dengan menggunakan layanan public cloud, mereka dapat mengalihdayakan beberapa aspek keamanan cyber ke penyedia yang lebih besar dengan lebih banyak sumber daya.

4. Skalabilitas mudah

Solusi public cloud memungkinkan organisasi untuk dengan cepat menskalakan pada tingkat yang hampir tak terbatas, yang tidak mungkin dilakukan dengan pusat data tradisional.

Baca Juga:   Perbedaan Hub dan Switch : Fungsi & Cara Kerjanya!

Cara Kerja Public Cloud

Public cloud adalah pendekatan penyebaran alternatif untuk arsitektur TI lokal tradisional. dalam model public cloud computing dasar, penyedia pihak ketiga menghosting sumber daya TI sesuai permintaan yang dapat diskalakan dan mengirimkannya kepada pengguna melalui koneksi jaringan, baik melalui internet publik atau jaringan khusus.

Penyedia public cloud menyediakan infrastruktur yang diperlukan untuk menghosting dan menyebarkan beban kerja di cloud. ini juga menawarkan alat dan layanan untuk membantu pelanggan mengelola aplikasi cloud, seperti penyimpanan data, keamanan, dan berbagai kemampuan pemantauan dan pelaporan

Arsitektur Public Cloud

Public cloud adalah lingkungan yang sepenuhnya ter virtualisasi dan bergantung pada konektivitas jaringan bandwidth tinggi untuk mengakses dan bertukar data. penyedia memiliki arsitektur multi-tenants yang memungkinkan pengguna (tenants) untuk menjalankan beban kerja pada infrastruktur bersama dan menggunakan sumber daya komputasi yang sama. setiap data dan beban kerja penyewa di public cloud dipisahkan secara logis dan tetap terisolasi dari data penyewa lain.

Penyedia mengoperasikan layanan cloud di lokasi yang terisolasi secara logis dalam wilayah public cloud. lokasi ini, yang disebut availability zone, biasanya terdiri dari dua atau lebih pusat data fisik yang terhubung dan sangat tersedia. organisasi memilih availability zone berdasarkan kepatuhan dan kedekatan dengan end user. 

Arsitektur public cloud dapat dikategorikan lebih lanjut berdasarkan model layanan. ini adalah tiga model layanan yang paling umum:

1. IaaS

Penyedia pihak ketiga menghosting komponen infrastruktur, seperti server dan penyimpanan, serta lapisan virtualisasi. penyedia IaaS menawarkan sumber daya komputasi virtual seperti VM, melalui internet atau melalui koneksi khusus.

2. PaaS

Penyedia pihak ketiga memberikan perangkat keras dan perangkat lunak yang biasanya diperlukan untuk pengembangan aplikasi, termasuk OS kepada penggunanya sebagai layanan.

Baca Juga:   7+ Free Image Hosting Terbaik Untuk Hemat Disk Space

3. SaaS

Penyedia pihak ketiga menghosting aplikasi dan membuatnya tersedia bagi pelanggan melalui internet.

Perbedaan dengan Private Cloud

Public cloud seperti yang telah dijelaskan di awal artikel, merupakan Komputasi di mana penyedia layanan membuat semua sumber daya publik melalui internet. Terhubung ke Internet publik. Penyedia layanan melayani sumber daya seperti mesin virtual, aplikasi, penyimpanan, dll kepada masyarakat umum melalui internet. Ini mungkin gratis atau dengan minimal bayar per penggunaan. Ini tersedia untuk tampilan publik, Google menggunakan cloud untuk menjalankan beberapa aplikasinya seperti google docs, google drive atau YouTube, dll.

Sedangkan Private Cloud adalah Komputasi di mana penyedia layanan tidak membuat semua sumber daya publik melalui internet. Ini hanya mendukung konektivitas melalui jaringan pribadi. Ini hanya memiliki pengguna otentik dan arsitektur penghuni tunggal. Data backend Google dari aplikasi seperti Google Drive, Google docs, YouTube, dll tidak tersedia untuk umum, jenis data dan aplikasi ini berjalan di private cloud.

Infrastruktur dan layanan dipelihara dan digunakan melalui jaringan pribadi; Perangkat keras dan perangkat lunak didedikasikan hanya untuk perusahaan swasta yaitu anggota entitas khusus.

Dibawah ini adalah tabel perbedaan antara Public Cloud dan Private Cloud adalah sebagai berikut:

Public CloudPrivate Cloud
Infrastruktur Cloud Computing dibagi dengan publik oleh penyedia layanan melalui internet. Ini mendukung banyak pelanggan yaitu, perusahaan.Infrastruktur Cloud Computing dibagi dengan organisasi swasta oleh penyedia layanan melalui internet. Ini mendukung satu perusahaan.
Multi-Tenancy yaitu, Data dari banyak perusahaan disimpan dalam lingkungan bersama tetapi terisolasi. Data dibagikan sesuai aturan, izin, dan keamanan.Single Tenancy yaitu, Data dari satu perusahaan disimpan.
Penyedia layanan cloud menyediakan semua layanan dan perangkat keras yang mungkin karena basis pengguna adalah dunia. Orang dan organisasi yang berbeda mungkin memerlukan layanan dan perangkat keras yang berbeda. Layanan yang diberikan harus serbaguna.Layanan dan perangkat keras khusus sesuai kebutuhan perusahaan tersedia di private cloud
Ini di-host di situs Penyedia Layanan.Ini di-host di situs Penyedia Layanan atau perusahaan.
Terhubung ke internet publik.Ini hanya mendukung konektivitas melalui jaringan pribadi.
Skalabilitas sangat tinggi, dan keandalannya moderat.Skalabilitas terbatas, dan keandalan sangat tinggi.
Penyedia layanan cloud mengelola cloud dan pelanggan menggunakannya.Dikelola dan digunakan oleh satu perusahaan.
Masalah keamanan dan tergantung pada penyedia layanan.Ini memberikan keamanan kelas tinggi
Ini memiliki server bersama.Ini memiliki server khusus.
Contoh: Layanan web Amazon (AWS) dan Google AppEngine dll.Contoh: Microsoft KVM, HP, Red Hat & VMWare dll.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Jika anda ingin mencoba untuk menggunakan VPS murah dengan teknologi terbaik, Nevacloud datang untuk memberimu solusi. Gunakan VPS dengan teknologi terbaik tanpa khawatir kantong jebol. Yuk kunjungi Nevacloud dan temukan penawaran menariknya.

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast