Situs marketplace seperti Tokopedia dan Shopee melayani ratusan pelanggan setiap harinya. Kunjungan website meningkat drastis saat acara-acara khusus seperti 12/12 dan Harbolnas.

Meskipun demikian, situs web Marketplace jarang mengalami gangguan atau waktu henti. bagaimana itu bisa terjadi? Salah satu jawabannya adalah dengan menggunakan load balancing. Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada load balancing. Kita akan mulai dengan pemahaman tentang load balancing, fungsi, jenis, dan cara kerja load balancing dengan server situs web.

Apa Itu Load Balancing?

Load balancing mengacu pada mendistribusikan lalu lintas jaringan masuk secara efisien di sekelompok server backend yang dikenal sebagai server farm atau kumpulan server. Load balancing adalah key component dari infrastruktur yang biasa digunakan untuk meningkatkan kinerja dan keandalan aplikasi, situs web, database, serta layanan lainnya dengan cara mendistribusikan beban kerja ke beberapa server.

Dalam internet, load balancing digunakan untuk membagi lalu lintas jaringan di antara beberapa server. Hal ini mengurangi ketegangan pada setiap server dan membuat server lebih efisien, mempercepat kinerja dan mengurangi latensi. Load balancing sangat penting bagi sebagian besar aplikasi internet agar dapat berfungsi dengan baik.

Bayangkan sebuah antrian kasir di sebuah supermarket dengan 4 garis kasir, akan tetapi hanya ada satu yang terbuka. Semua pelanggan harus masuk ke jalur yang sama, dan hal ini membutuhkan waktu yang lama bagi pelanggan untuk dapat menyelesaikan pembayaran mereka.

Sekarang bayangkan jika supermarket tersebut membuka semua kasir. Dalam hal ini, waktu tunggu pelanggan akan menjadi sekitar 4 kali lebih pendek. Load balancing pada dasarnya sama seperti analogi diatas. Dengan membagi permintaan pengguna diantara beberapa server, waktu tunggu pengguna akan sangat berkurang. Hal ini tentunya menghasilkan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Baca Juga : VPS Murah Indonesia dengan Teknologi Terbaik

Fungsi Load Balancing

Load balancing melakukan fungsi – fungsi sebagai berikut:

  1. Mendistribusikan permintaan klien atau beban jaringan secara efisien di beberapa server.
  2. Memastikan ketersediaan dan keandalan optimal dengan mengirimkan permintaan hanya ke server yang sedang online.
  3. Memberikan fleksibilitas untuk menambah atau mengurangi server sesuai permintaan.
Baca Juga:   Apa Itu Kali Linux? Penjelasan Fitur dan Cara Instalasinya.

Cara Kerja Load Balancing

Load balancing ditangani oleh alat atau aplikasi yang disebut load balancer. Load balancer dapat berbasis perangkat keras atau perangkat lunak. Load balancer yang berbasis perangkat keras memerlukan pemasangan perangkat load balancer khusus. Sedangkan load balancer yang berbasis perangkat lunak dapat berjalan di server, virtual machine, atau cloud.

Ketika permintaan dari pengguna tiba, load balancer menetapkan permintaan ke server tertentu, dan proses ini berulang untuk setiap permintaan. Load balancer menentukan server mana yang harus menangani setiap permintaan berdasarkan sejumlah algoritma yang berbeda. Algoritma ini terbagi dalam dua kategori utama, yaitu statis dan dinamis.

Algoritma load balancer statis mendistribusikan beban kerja tanpa memperhitungkan keadaan sistem saat ini. Load balancer statis tidak akan mengetahui server mana yang berkinerja lambat dan server mana yang sedikit digunakan. Sebaliknya, ini menetapkan beban kerja berdasarkan rencana yang telah ditentukan. Algoritma ini cepat disiapkan tetapi dapat mengakibatkan inefisiensi.

Algoritma load balancer dinamis mempertimbangkan ketersediaan, beban kerja, dan kesehatan setiap server saat ini. Mereka dapat mengalihkan lalu lintas dari server yang terbebani atau berkinerja buruk ke server yang memiliki sedikit beban kerja, menjaga distribusi tetap merata dan efisien. Namun, algoritma ini lebih sulit di konfigurasi.

Jenis Jenis Load Balancing

  1. Software Load Balancer

Saat kita beralih dari era fisik ke digital, era penyeimbang beban fisik telah digantikan oleh versi perangkat lunak. Anda sudah dapat menggunakan alat load balancing server dengan menginstalnya di server aplikasi atau virtual machine anda.

Dari sudut pandang ekonomi, software load balancer lebih murah daripada penyeimbang beban fisik. Versi perangkat lunak ini lebih fleksibel. Jika server Anda menerima lebih banyak permintaan akses, Anda dapat mengubah penyeimbang muatan ini sesuai kebutuhan. Ada dua jenis penyeimbang beban perangkat lunak: komersial dan open source. Kedua jenis ini adalah alternatif untuk penyeimbang beban fisik.

  1. Hardware Load Balancer

Seperti namanya, ini adalah load balancer berbasis perangkat keras. Alat ini dapat mendistribusikan lalu lintas sesuai dengan pengaturan Anda. Karena bentuk fisiknya, penyeimbang muatan ini harus ditempatkan bersama dengan server di pusat data lokal Anda. Jumlah load balancer disesuaikan dengan trafik maksimal yang dibutuhkan.

Penyeimbang beban ini biasanya dapat menangani banyak lalu lintas. Namun, penyeimbang beban fisik sangat mahal. Tak perlu dikatakan, alat ini tidak sefleksibel versi perangkat lunaknya.

  1. Virtual Load Balancer
Baca Juga:   Virtual Host Adalah : Pengertian & Cara Settingnya!

Sederhananya, Virtual Load Balancer adalah kombinasi dari dua jenis load balancer sebelumnya. Penyeimbang beban ini menggabungkan dua jenis penyeimbang beban sebelumnya menjadi satu mesin virtual. Penyeimbang beban perangkat keras dipasang di mesin virtual sebagai perangkat lunak.

Metode Load Balancing

Ada beberapa metode load balancing yang dapat anda lakukan berdasar pada algoritma yang digunakan. Antara lain:

  1. Metode Round Robin

Round robin adalah metode load balancing yang paling sederhana dan paling umum digunakan. Permintaan klien didistribusikan ke server aplikasi dalam rotasi sederhana. Misalnya, jika anda memiliki tiga server aplikasi, permintaan klien pertama dikirim ke server aplikasi pertama yang ada dalam daftar, permintaan klien kedua ke server aplikasi kedua, permintaan klien ketiga ke server aplikasi ketiga, dan seterusnya.

Metode round robin ini paling sesuai untuk aliran permintaan klien yang dapat diprediksi yang tersebar di seluruh server farm yang anggotanya memiliki kemampuan pemrosesan yang relatif sama dan besar sumber daya (seperti bandwidth dan penyimpanan) yang sama.

  1. Metode Least Bandwidth

Least bandwidth mendistribusikan lalu lintas jaringan berdasarkan server dengan jumlah jaringan terendah dalam ukuran megabyte per detik (Mbps) pertama. Jadi ketika ada permintaan masuk, lalu lintas jaringan dialihkan langsung ke server dengan ukuran Mbps paling rendah dibandingkan server lain.

  1. Metode Least Connection

Least connection adalah metode load balancing dinamis dimana permintaan klien didistribusikan ke server aplikasi dengan jumlah koneksi aktif paling sedikit pada saat permintaan klien diterima. Dalam kasus dimana server aplikasi memiliki spesifikasi serupa, satu server mungkin kelebihan beban karena koneksi yang memiliki waktu lebih lama (metode ini mempertimbangkan beban koneksi aktif).

Metode ini paling tepat untuk permintaan masuk yang memiliki waktu koneksi yang bervariasi dan satu set server yang relatif sama dalam hal kekuatan pemrosesan dan sumber daya yang tersedia.

  1. Metode Least Response Time

Least response time adalah versi upgrade dari metode least connection. Metode ini mendistribusikan lalu lintas jaringan dalam dua cara. Yaitu berdasar padai jumlah koneksi terendah dan waktu respons tercepat. Jadi ketika ada permintaan masuk, lalu lintas diarahkan terlebih dahulu ke server dengan koneksi paling sedikit dan respon tercepat dibanding server lain.

  1. Metode Source IP Hash

Metode source IP hash menggunakan alamat IP dan tujuan dari permintaan klien untuk menghasilkan kunci hash unik yang digunakan untuk mengalokasikan klien ke server tertentu. Karena kunci dapat dibuat ulang jika sesi rusak, permintaan klien diarahkan ke server yang sama dengan yang digunakan sebelumnya.

Baca Juga:   Ketahui Bagaimana Cara Kerja Server

Metode ini paling tepat ketika klien diharuskan untuk selalu kembali ke server yang sama untuk setiap koneksi berturut – turut.

Kelebihan Load Balancing

Berikut adalah beberapa kelebihan load balancing yang akan sangat membantu anda dalam mencegah terjadinya server kelebihan beban:

  1. Mengoptimalkan kinerja server. Anda dapat memaksimalkan kinerja setiap server dengan menerapkan load balancing. Penyeimbang muatan dapat mempercepat respons server dan mencegah berbagai jenis masalah, seperti kemacetan dan waktu henti. Selain itu, load balancer juga membantu membuat jaringan lebih stabil saat mengakses.
  2. Memaksimalkan fleksibilitas server. Server menjadi lebih fleksibel ketika administrator dapat mengatur lalu lintas masuk dengan lancar dan teratur. Penyeimbang beban membantu memberikan beban yang merata dan seimbang ke setiap server sehingga permintaan lalu lintas tiba dengan lancar dan teratur.
  3. Menambah kemudahan dalam distribusi lalu lintas. Menggunakan load balancer memudahkan proses distribusi lalu lintas dan selanjutnya mengurangi potensi waktu henti. Misalnya, jika salah satu server tidak dapat menerima permintaan lalu lintas, penyeimbang beban akan meneruskan permintaan tersebut ke server lain yang tersedia dan memadai.
  4. Efisiensi manajemen kegagalan server. Menerapkan load balancer dapat membantu Anda menangani kegagalan server dengan lebih efisien. Penyeimbang muatan dapat mendeteksi server yang tidak menerima permintaan dan menghentikan lalu lintas untuk dikirim ke server lain. Dengan cara ini, manajemen kesalahan server dilakukan lebih efisien.

Kekurangan Load Balancing

Tidak ada yang sempurna di dunia ini, begitu pula dengan load balancing. Berikut adalah kekurangan load balancing, antara lain:

  1. Biaya cukup besar. Ini terutama berlaku untuk hardware load balancing. Penyeimbangan muatan perangkat keras biasanya jauh lebih mahal daripada perangkat lunak.
  2. Memerlukan konfigurasi tambahan. Konfigurasi tambahan harus dilakukan untuk menjaga koneksi berkelanjutan antara klien dan server. Selain itu, penyeimbang muatan harus dikonfigurasi ulang setiap kali tumpukan berubah di klaster hilir. Misalnya, ketika node ditambahkan atau dihapus.

Baca Juga : Block Storage Terbaik dengan Harga Terjangkau

Tertarik Untuk Menggunakan teknologi load balancing Cloud Server yang cepat dan mudah dari Nevacloud?

Menggunakan load balancing penting untuk memastikan bahwa situs web Anda selalu online bahkan ketika Anda dibanjiri pengunjung. Distribusi permintaan data yang merata ke setiap server juga mencegah server kelebihan beban. Situs web bisnis memerlukan akses 24/7 ke situs web. Selalu gunakan load balancing untuk menghindari kelebihan muatan. Jika anda tertarik untuk menggunakan teknologi load balancing cloud server yang cepat dan mudah, kunjungi Nevacloud dan lihat penawaran menariknya!

View Post

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast