Web Application Firewall, atau biasa disingkat WAF adalah teknologi yang biasa digunakan oleh perusahaan yang menawarkan produk dan layanan melalui Internet, e-commerce, e-banking, dll. WAF berfungsi dalam memberikan keamanan pada website Anda agar terhindar dari berbagai ancaman cyber yang dapat merugikan bisnis Anda.

Jadi apa sebenarnya WAF itu? bagaimana cara kerjanya? Juga, apa manfaatnya bagi perusahaan? Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang WAF, silakan baca artikel ini sampai akhir. Melalui artikel ini, Nevacloud akan memberikan informasi penting tentang WAF, termasuk definisi, jenis, fungsi hingga cara kerjanya yang dibawanya ke situs web Anda. Untuk itu, baca ulasan lengkapnya di bawah ini.

Apa Itu Web Application Firewall (WAF)? 

Web Application Firewall (WAF) adalah perangkat keamanan yang dirancang untuk melindungi aplikasi web dan API dengan memfilter, memantau, dan memblokir lalu lintas web berbahaya dan application layer attack seperti DDoS,  manipulasi cookie, SQL injection, cross-site scripting (XSS), dan lain sebagainya.

WAF bertindak sebagai reverse proxy yang melindungi aplikasi dari permintaan berbahaya sebelum mencapai pengguna tau aplikasi web. Kemampuan WAF untuk melindungi situs web Anda dari ancaman kejahatan dunia maya tidak diragukan lagi. WAF adalah sistem keamanan Lapisan 7 yang memantau, mendeteksi, memfilter, dan memblokir lalu lintas berbahaya yang dapat merusak situs web atau aplikasi web Anda.

Faktanya, perlindungan WAF dapat dengan cepat mendeteksi dan melindungi situs web Anda dari serangan dunia maya yang paling berbahaya. Ini membuat WAF jauh lebih unggul dari firewall tradisional seperti IDSes dan IPSes.

Fungsi WAF

WAF beroperasi melalui seperangkat aturan atau kebijakan yang dirancang untuk melindungi terhadap kerentanan dalam aplikasi berbasis web dengan memantau dan memfilter lalu lintas jaringan yang menggunakan protokol web, khususnya HTTP dan HTTPS. Kita dapat membagi fungsi WAF menjadi dua bagian, yaitu:

  1. Perlindungan masuk WAF. Fungsi ini bertanggung jawab untuk memeriksa lalu lintas aplikasi dari luar. Sebagai bagian dari melindungi aplikasi web dari lalu lintas masuk, WAF perlu mengidentifikasi pola aktivitas berbahaya, muatan yang mencurigakan hingga kerentanan.
  2. Perlindungan keluar WAF. Fungsi ini adalah tentang mencegah data perusahaan dan pelanggan bocor. Meskipun penguraian data keluar yang akurat merupakan sebuah tantangan, WAF inline berbasi proxy yang dapat mencegah data keluar dan menutupi atau menlokir data sensitif agar tidak bocor baik melalui cara yang tidak disengaja atau berbahaya. 
Baca Juga:   Apa Itu Propagasi? Pengertian, Fungsi dan Cara Menggunakannya!

Cara Kerja WAF

WAF mem-parsing permintaan Hypertext Transfer Protocol (HTTP) dan menerapkan aturan yang menentukan bagian mana yang benar atau dicurigai. Bagian utama HTTP yang diurai oleh WAF adalah permintaan GET dan POST. Permintaan GET digunakan untuk menerima data dari server dan permintaan POST digunakan untuk mengirim data ke server.

WAF menggunakan tiga pendekatan untuk mengurai dan memfilter konten dari HTTP, antara lain:

  1. Blacklisting. Secara default meninggalkan data dan menggunakan preset khusus untuk memblokir lalu lintas web atau aplikasi web berbahaya. Sederhananya, pendekatan ini adalah penggunaan aturan tertentu yang dapat mengindikasikan bahaya. Blacklisting bagus untuk situs web publik karena mereka menerima banyak lalu lintas dari alamat IP yang tidak diketahui dan Anda tidak tahu apakah itu lalu lintas jahat atau baik. Kelemahan dari pendekatan ini adalah lebih rumit untuk digunakan dan memerlukan lebih banyak informasi untuk memfilter data berdasarkan informasi tertentu.
  2. Whitelisting. Memberi arti bahwa secara default, WAF akan menolak semua permintaan dan hanya mengizinkan permintaan yang terpercaya. Alamat IP yang diketahui aman biasanya sudah ada. Pendekatan whitelisting jauh lebih mudah daripada blacklisting. Namun, kelemahan dari pendekatan ini adalah Anda dapat secara tidak sengaja memblokir lalu lintas yang tepat. Menggunakan daftar putih sangat efisien, tetapi dapat mengakibatkan kurang akurat.
  3. Hybrid Security. Model pendekatan ini adalah gabungan dari pendekatan blacklisting dan whitelisting. Cara ini memiliki potensi untuk perlindungan yang lebih efektid untuk situs atau aplikasi web.

Jenis Jenis WAF

  1. Network based WAF atau WAF berbasis jaringan biasanya berbasis perangkat keras dan dipasang secara lokal di dekat aplikasi, yang dapat mengurangi latensi. Sebagian besar penyedia WAF berbasis jaringan mengizinkan aturan dan pengaturan untuk direplikasi di seluruh perangkat, memungkinkan pengguna untuk melakukan penerapan dan konfigurasi skala besar. Kelemahan dari WAF jenis ini adalah biaya. Uang diminta dulu, baru biaya operasi dan pemeliharaan. 
  2. Host based WAF atau WAF berbasis host dapat diintegrasikan sepenuhnya ke dalam kode aplikasi Anda sendiri. Keuntungan menerapkan WAF berbasis host adalah biaya rendah dan penyesuaian yang mudah. Namun, jenis ini bisa jadi rumit karena memerlukan pustaka aplikasi dan bergantung pada server lokal agar berfungsi secara efektif. Ini akan membutuhkan lebih banyak staf, termasuk pengembang, analis sistem, dan mungkin DevOps atau DevSecOps.
  3. Cloud based WAF atau WAF berbasis cloud memberikan solusi yang lebih hemat biaya untuk bisnis yang membutuhkan sumber daya minimal untuk manajemen WAF. Cloud WAF mudah diterapkan dan tersedia berdasarkan penggunaan atau langganan. Mungkin hanya perubahan sistem domain atau proxy sederhana yang diperlukan untuk mengalihkan lalu lintas aplikasi Anda. Meskipun tampaknya menakutkan untuk mengalihkan lalu lintas perusahaan Anda ke pihak ketiga, penyedia WAF, aplikasi Anda dapat diamankan di berbagai lokasi hosting. Selain itu, penyedia WAF harus dapat menerapkan pembaruan keamanan terbaru dan mendeteksi ancaman terbaru.
Baca Juga:   Dedicated Server : Pengertian, Kelebihan, Fungsi & Cara Kerjanya!

Manfaat WAF

WAF memiliki banyak keunggulan dibandingkan firewall tradisional lainnya karena menyediakan peningkatan visibilitas data sensitif dari lapisan HTTP. WAF dapat mencegah serangan lapisan aplikasi yang seharusnya melewati firewall tradisional.

  1. Serangan cross site scripting (XSS) memungkinkan penyerang menyuntikkan dan mengeksekusi skrip berbahaya di browser pengguna lain. 
  2. Serangan Structured Query Language (SQL) dapat memengaruhi aplikasi apa pun yang menggunakan database SQL dan memungkinkan penyerang mengakses dan memodifikasi data sensitif.
  3. Peretasan session web dapat mengelabui penyerang agar membajak ID sesi dan menyamar sebagai pengguna resmi. ID sesi biasanya disimpan dalam cookie atau URL (Uniform Resource Locator).
  4. Serangan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) dapat membanjiri jaringan Anda dengan lalu lintas, sehingga tidak mungkin untuk melayani pengguna Anda. Firewall jaringan dan WAF dapat bertahan dari serangan semacam itu, tetapi dengan cara yang berbeda. 

Selain manfaat di atas, Umumnya, perusahaan menggunakan WAF untuk melindungi situs web mereka dari serangan siber. Namun, selain perlindungan situs web, WAF juga memiliki manfaat lain. Di bawah ini adalah beberapa manfaat WAF lain yang harus Anda ketahui:

  1. Melindungi data dan informasi sensitif. Banyak peretas melakukan kejahatan dunia maya terhadap situs web perusahaan dan mencuri data penting. Data yang dicuri biasanya digunakan untuk kejahatan lain seperti penipuan dan pemerasan. Bahkan tidak jarang data dijual kepada vendor yang tidak bertanggung jawab. Karena itu, Anda harus menggunakan WAF di situs web Anda sendiri. WAF dapat mempersulit atau bahkan mencegah peretas mencuri data sensitif di situs web Anda, sehingga data Anda tetap aman dan terlindungi.
  2. Menjaga reputasi. Kehilangan data penting bisa sangat merugikan perusahaan Anda karena bisa berdampak negatif. Pelanggan, klien, dan mitra bisnis Anda akan sulit mempercayai Anda. Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan sistem keamanan website Anda demi menjaga reputasi perusahaan Anda. Begitu Anda membuat kesalahan dengan data Anda, reputasi Anda akan rusak dan akan sulit untuk mendapatkan kembali kepercayaan pelanggan Anda.
  3. Menghindari tuntutan atas kebocoran data. Kehilangan data penting tidak hanya merusak reputasi perusahaan, tetapi juga dapat menyebabkan masalah yang lebih besar. Korban yang merasa dirugikan dapat menuntut perusahaan karena mengabaikan keamanan dan kehilangan data-data penting. Anda tidak menginginkan itu, bukan? Karena itu, selalu berhati-hati dan gunakan sistem keamanan yang baik untuk melindungi data situs web Anda.
Baca Juga:   Firewall : Pengertian, Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya!

Tertarik Untuk Menggunakan Cloud Server yang cepat dan mudah dari Nevacloud?

Demikian penjelasan lengkap mengenai web application firewalls (WAF), mulai dari pengertian, jenis, fungsi hingga cara kerjanya. WAF adalah sistem keamanan yang harus diterapkan untuk melindungi situs web Anda dari serangan siber yang berbahaya. Terlepas dari itu, jika anda tertarik untuk menggunakan cloud server yang cepat dan mudah, maka Nevacloud adalah solusinya! Kunjungi Nevacloud dan temukan penawaran menariknya.

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast