CDN Adalah : Fungsi, Cara Kerja & Penggunaannya!

CDN Adalah : Fungsi, Cara Kerja & Penggunaannya!
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • June 17, 2023

Situs web populer harus cepat diakses dan terlindungi dengan baik dari ancaman dunia maya. Bagi pemilik situs web, pengunjung meninggalkan situs Anda karena situs web lambat, atau bahkan sama sekali tidak dapat diakses, adalah hal terburuk yang dapat terjadi.

Serangan siber juga dapat mengekspos data milik pengguna dan pemilik situs web. Oleh karena itu, begitu situs web Anda mulai melihat lalu lintas reguler, inilah saatnya untuk mulai berpikir tentang berinvestasi dalam CDN.

Apa Itu CDN?

CDN (Content Delivery Network) adalah  jaringan server yang saling berhubungan yang mempercepat pemuatan halaman web untuk aplikasi data-berat. Tujuan utama CDN adalah untuk meningkatkan kinerja situs web dan mengurangi latensi dengan menyimpan konten statis seperti gambar, video, dan file HTML di beberapa lokasi di seluruh dunia.

Ketika pengguna mengunjungi situs web, data dari server situs web itu harus melakukan perjalanan melintasi internet untuk mencapai komputer pengguna. Jika pengguna berada jauh dari server itu, akan memakan waktu lama untuk memuat file besar, seperti video atau gambar situs web. Sebaliknya, konten situs web disimpan di server CDN yang secara geografis lebih dekat dengan pengguna dan menjangkau komputer pengguna lebih cepat.

Fungsi CDN

Berikut adalah beberapa fungsi dari CDN:

1. Meningkatkan keamanan

Mitigasi DDoS meningkatkan keamanan karena berisi beberapa sertifikat keamanan serta pengoptimalan.

2. Meningkatkan ketersediaan konten dan redundansi

Kegagalan perangkat keras dan lebih banyak lalu lintas dapat menyebabkan disfungsi situs web. CDN dapat menangani lalu lintas dan dapat menahan ketidakberfungsian perangkat keras lebih baik daripada kebanyakan server.

3. Mengurangi waktu muat

Pengunjung memiliki pemuatan halaman yang cepat karena server CDN terdekat digunakan setiap kali klien mencari halaman web. CDN juga mengurangi waktu pemuatan yang lambat dengan mengurangi bounce rates dan meningkatkan waktu pengunjung dalam membuka situs.

Cara Kerja CDN

Content delivery networks (CDN) bekerja dengan menetapkan point of presence (POP) atau sekelompok edge server CDN di beberapa lokasi geografis. Jaringan yang didistribusikan secara geografis ini bekerja berdasarkan prinsip-prinsip caching, akselerasi dinamis, dan perhitungan logika tepi.

Baca Juga:   Rest API adalah: Pengertian, Fungsi, dan Kelebihan

Caching

Caching adalah proses menyimpan banyak salinan data yang sama untuk akses data yang lebih cepat. Dalam komputasi, prinsip caching berlaku untuk semua jenis memori dan manajemen penyimpanan. Dalam teknologi CDN, istilah ini mengacu pada proses penyimpanan konten situs web statis di beberapa server dalam jaringan. Caching di CDN berfungsi sebagai berikut:

  1. Pengunjung situs web yang jauh secara geografis membuat permintaan pertama untuk konten web statis dari situs Anda.
  2. Permintaan mencapai server aplikasi web atau server asal Anda. Server asal mengirimkan respons ke pengunjung jarak jauh. Pada saat yang sama, ia juga mengirimkan salinan tanggapan ke CDN POP yang secara geografis paling dekat dengan pengunjung itu.
  3. CDN POP server menyimpan salinan sebagai file cache.
  4. Lain kali pengunjung ini, atau pengunjung lain di lokasi itu, membuat permintaan yang sama, server caching, bukan server asal, mengirimkan response.

Dynamic acceleration

Dynamic acceleration adalah pengurangan waktu respons server untuk permintaan konten web dinamis karena server CDN perantara antara aplikasi web dan klien. Caching tidak bekerja dengan baik dengan konten web dinamis karena konten dapat berubah dengan setiap permintaan pengguna. Server CDN harus terhubung kembali ke server asal untuk setiap permintaan dinamis. Namun, mengoptimalkan koneksi ke dan dari server asal.

Jika klien mengirim permintaan dinamis langsung ke server web melalui internet, permintaan mungkin hilang atau tertunda karena latensi jaringan. Mungkin perlu waktu untuk membuka dan menutup koneksi karena validasi keamanan. Di sisi lain, ketika server CDN terdekat meneruskan permintaan ke server asal Anda, koneksi terpercaya sudah ada. Misalnya, Anda dapat lebih mengoptimalkan koneksi di antara keduanya dengan fungsi berikut:

  • Algoritma perutean cerdas
  • Kedekatan geografis dengan asal
  • Kemampuan untuk memproses permintaan klien, yang mengurangi ukurannya

Edge logic computations

Anda dapat memprogram server tepi CDN untuk melakukan perhitungan logis yang menyederhanakan komunikasi antara klien dan server. Misalnya, server ini dapat melakukan hal berikut:

  • Periksa permintaan pengguna dan ubah perilaku cache.
  • Validasi dan tangani permintaan pengguna yang salah.
  • Ubah atau optimalkan konten sebelum merespons.

Distribusi logika aplikasi antara server web dan tepi jaringan membantu pengembang membongkar persyaratan komputasi server asal dan meningkatkan kinerja situs web.

Baca Juga:   Mengenal Tentang IAAS, Contoh dan Kelebihannya!

Cara Menggunakan CDN

1. Analisa situs web anda terlebih dahulu.

Untuk menentukan apakah CDN berfungsi dengan baik di situs web Anda, Anda dapat menggunakan alat analisis situs web seperti WebPageTest.org.

Jika saat ini Anda mengelola situs web, termasuk yang tidak besar dan memiliki lalu lintas rata-rata, menggunakan CDN berbayar mungkin bukan pilihan yang tepat. Jadi menggunakan CDN gratis sudah cukup. Namun, jika situs web Anda memiliki banyak lalu lintas atau penggunaan sumber daya server, kami merekomendasikan CDN berbayar.

2. Konfigurasi CDN anda

  • CDN gratis (CloudFlare)

Salah satu penyedia CDN tersebut adalah CloudFlare. CloudFlare menawarkan layanan CDN gratis. Ini menarik mengingat sebagian besar layanan CDN lainnya menawarkan paket berbayar. Fitur yang ditawarkan layanan ini antara lain perlindungan DDoS, sertifikat SSL, dan firewall aplikasi web.

Layanan proxy terbalik dengan banyak fitur. Selain CDN, perlindungan DDOS, SSL gratis, dll., CloudFlare juga menyajikan konten statis yang di-cache dari lokasi terdekat (CloudFlare memiliki sejumlah besar server yang tersebar di berbagai negara), yang membantu memuat situs web lebih cepat.

CloudFlare memiliki versi gratis, memiliki konfigurasi yang sangat sederhana dan mudah diimplementasikan. Tentu saja, versi gratisnya memiliki keterbatasan. Namun, untuk situs dengan lalu lintas rendah hingga sedang, ini sudah cukup baik.

  • CDN berbayar (MaxCDN)

Jika website Anda menggunakan CMS (WordPress, Joomla, Drupal) dengan banyak gambar, MaxCDN adalah pilihan yang tepat. Semua fitur dan kinerja MaxCDN kini terintegrasi dengan aman ke dalam StackPath.

Tips Memilih CDN Terbaik

Ada banyak solusi CDN yang tersedia, dan setiap bisnis atau individu yang menggunakan CDN mungkin memiliki kebutuhan dan prioritas yang berbeda. Saat mempertimbangkan Jaringan Pengiriman Konten apa yang akan digunakan, pertimbangkan faktor-faktor ini:

1. Kasus penggunaan CDN

Bergantung pada fungsi yang dilayani situs web atau aplikasi Anda, Anda mungkin menyajikan berbagai jenis konten. Jika Anda berencana untuk menyimpan sebagian besar konten statis seperti gambar, sebagian besar CDN akan dapat memenuhi kebutuhan Anda, tetapi jika Anda ingin menyimpan konten dinamis atau aset yang dipersonalisasi, Anda harus memastikan CDN Anda akan dapat menangani kasus penggunaan tersebut.

2. Jaringan PoP

CDN dimaksudkan terutama untuk mengirimkan konten kepada pengguna akhir lebih cepat, sehingga lokasi Points of Presence sangat penting ketika menentukan CDN apa yang akan digunakan. Jika sebagian besar lalu lintas Anda berasal dari satu wilayah, pastikan CDN yang Anda pilih memiliki PoP atau beberapa PoP di lokasi tersebut. Jika lalu lintas Anda didistribusikan secara global, pilih CDN dengan banyak PoP di seluruh dunia.

Baca Juga:   DHCP Server : Pengertian, Fungsi & Cara Kerjanya!

3. Fitur yang tersedia

Jaringan Pengiriman Konten dapat mencakup ratusan produk berbeda untuk keamanan, kinerja, dan skalabilitas situs web. Ini berkisar dari alat caching dasar hingga pengoptimalan gambar, firewall tingkat lanjut, dan banyak lagi. Saat menentukan CDN apa yang akan digunakan, periksa produk yang mereka tawarkan dibandingkan dengan prioritas Anda – misalnya, jika keamanan situs web adalah perhatian terbesar Anda, pilih CDN dengan seperangkat alat keamanan yang kuat.

4. Pengalaman pengguna

Meskipun Jaringan Pengiriman Konten adalah alat yang umum digunakan, pengalaman pengguna dapat bervariasi berdasarkan CDN. Beberapa CDN mungkin memiliki antarmuka pengguna yang terbatas atau kompleks, sementara yang lain memiliki dasbor dan API intuitif yang dapat dengan mudah dikelola menggunakan alur kerja yang ada. CDN tertentu mungkin juga menawarkan layanan terkelola penuh yang mengambil penyiapan dan manajemen dari piring Anda.

5. Harga

Model biaya dan penetapan harga CDN penting untuk menjadi faktor dalam keputusan pembelian Anda. Sementara beberapa CDN menawarkan tingkatan gratis atau berbiaya rendah untuk situs web dengan caching dasar dan kebutuhan keamanan, solusi tingkat perusahaan dapat menelan biaya ribuan dolar sebulan. Banyak CDN mengenakan biaya berdasarkan alat yang Anda gunakan dan lalu lintas yang berjalan melalui CDN, jadi pastikan untuk menyertakan semua fungsi yang akan Anda gunakan dan perkirakan berapa banyak biaya yang akan naik jika lalu lintas Anda meningkat.

6. Dukungan dan dokumentasi

Seperti halnya solusi cloud dan alat perangkat lunak lainnya, dukungan yang ditawarkan oleh penyedia CDN dapat berkisar dari forum yang dibuat pengguna, hingga dukungan email, hingga perwakilan khusus. Saat menentukan CDN apa yang akan digunakan, pertimbangkan apakah Anda merasa nyaman memecahkan masalah apa pun sendiri, atau jika Anda ingin akses yang lebih sering ke perwakilan dukungan. Lihatlah kualitas dokumentasi dan tingkat dukungan yang diberikan, bersama dengan biaya tambahan untuk dukungan premium.

7. Kompatibilitas

CDN tertentu mungkin lebih cocok untuk sistem manajemen konten atau arsitektur perangkat lunak yang berbeda. Misalnya, beberapa CDN memiliki plugin yang dibuat agar mudah bekerja dengan pembuat situs web. Sebelum Anda memilih CDN Anda, periksa cara kerjanya dengan pengaturan aplikasi Anda saat ini dan alat lain yang Anda gunakan.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

CDN meningkatkan kinerja situs web dengan menyimpan konten statis dan mengirimkannya lebih cepat kepada pengguna. Ini juga dapat membantu melindungi dari serangan DDoS dan ancaman keamanan lainnya. Jika Anda ingin meningkatkan kecepatan, kinerja, atau keamanan situs web Anda, CDN adalah pilihan yang baik untuk dipertimbangkan, setelah Anda pertama kali menemukan penyedia hosting web. Anyway, jika anda tertarik untuk mulai menggunakan VPS anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Kunjungi Nevacloud dan temukan penawaran menariknya.

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast