Pernahkah anda mendownload sebuah file ke komputer atau laptop anda dalam bentuk tertentu, ternyata agar file tersebut sampai ke anda, terlebih dahulu harus melewati sebuah server. Server itu disebut File Transfer Protocol (FTP). Pada artikel ini, kita akan membahas secara detail apa itu server FTP. Dan bagaimana kita menggunakannya? Simak penjelasan lengkapnya di bawah ini.

Apa Itu FTP? 

FTP adalah singkatan dari File Transfer Protocol. Protokol komunikasi ini digunakan untuk pertukaran file antara server dan klien. FTP berguna untuk mentransfer file antar komputer, baik dari jarak jauh atau dalam jaringan lokal. Bahkan komputer pribadi anda dapat bertindak sebagai server FTP. 

FTP bekerja pada model client – server. Client FTP adalah program yang berjalan di komputer pengguna untuk memungkinkan pengguna berbicara dan mendapatkan file dari komputer jarak jauh. Ii adalah seperangkat perintah yang membuat koneksi antara dua host, membantu mentransfer file, dan kemudian menutup koneksi.

FTP adalah alat internet yang disediakan oleh TCP / IP. fitur pertama FTP dikembangkan oleh Abhay Bhushan pada tahun 1971. Ini membantu untuk mentransfer file dari satu komputer ke komputer lain dengan menyediakan akses ke direktori atau folder pada komputer jarak jauh dan memungkinkan perangkat lunak, data, file teks untuk ditransfer antara berbagai jenis komputer. Pengguna akhir dalam koneksi dikenal sebagai localhost, dan server yang menyediakan data dikenal sebagai remote host.

Cara Kerja FTP

Koneksi FTP dibuat antara dua sistem dan mereka berkomunikasi satu sama lain menggunakan jaringan. Ketika koneksi FTP dibuat, ada dua jenis saluran komunikasi yang juga dibuat yang dikenal sebagai saluran perintah dan saluran data. 

Baca Juga:   Penyusunan Modul Ajar yang Selaras dengan Kurikulum Merdeka

Saluran perintah digunakan untuk mentransfer perintah dan respons dari klien ke server dan server ke klien FTP menggunakan pendekatan yang sama seperti Telnet atau SMTP untuk berkomunikasi melalui koneksi kontrol. Saluran ini menggunakan port nomor 21. Sedangkan saluran data digunakan untuk benar- benar mentransfer data antara klien dan server. Saluran ini menggunakan port nomor 20.

Klien FTP menggunakan URL untuk mengeluarkan perintah FTP dengan alamat server FTP. Segera setelah server dan klien terhubung ke jaringan, pengguna dapat masuk dengan ID pengguna dan kata sandi mereka. Jika pengguna tidak terdaftar dengan server, maka dia juga dapat mengakses file dengan menggunakan login anonim dimana kata sandi dan alamat email klien akan bersifat anonim. 

Server memverifikasi klien untuk mengakses file. Klien mentransfer file yang diinginkan dan kemudian dapat keluar dari koneksi jika proses telah selesai.

Fungsi FTP Server dan Kegunaan FTP

Fungsi utama FTP adalah untuk memindahkan sejumlah besar file server. Beberapa profesional TI memilih untuk menggunakan FTP saat memindahkan server file dalam sistem tertutup organisasi mereka Dalam hal ini, tidak ada masalah keamanan, dan FTP mungkin merupakan cara termudah yang diketahui pekerja TI untuk memindahkan file dalam jumlah besar.

FTP dirancang untuk menyediakan sarana yang efisien untuk transfer data skala besar. Sementara protokol lain seperti email akan bekerja untuk file yang lebih kecil. FTP dapat memberikan transfer data yang efisien dan berkinerja tinggi untuk file multi-gigabyte. Transfer file yang efisien ini berguna untuk berbagai keperluan.

Misalnya, perusahaan dapat menggunakan FTP sebagai bagian dari proses pencadangan ini mereka atau untuk memindahkan file besar antar server ke dan dari infrastruktur berbasis cloud mereka.

Baca Juga:   11+ Control Panel VPS Terbaik [Gratis dan Berbayar]

Aplikasi FTP

Banyak aplikasi klien FTP sekarang tersedia di Internet. Salah satu aplikasi FTP yang paling populer adalah FileZilla. Aplikasi FTP ini banyak digunakan untuk melakukan remote FTP. Tidak hanya lengkap, tetapi juga tersedia untuk berbagai sistem operasi seperti Linux dan Windows. Berikut adalah tiga contoh klien FTP terbaik yang tersedia di Internet.

1. GFTP

Apa itu FTP GFTP? GFTP adalah aplikasi klien FTP yang tersedia hanya untuk sistem operasi Linux. Aplikasi ini merupakan proyek open source, jadi siapapun bisa mengembangkan dan menggunakannya. Itu sudah mendukung protokol FTP, FTPS, HTTPS, HTTP, SSH dan FSP. Sayangnya, aplikasi FTP ini hanya dapat digunakan untuk membuat koneksi FTP melalui jaringan area lokal Anda.

2. WINSCP

Meski tidak sepopuler FileZilla, WinSCP juga merupakan aplikasi yang sangat populer, terutama di kalangan pengguna Windows. Protokol yang dapat ditangani oleh WinSCP termasuk SFTP, SCP, FTP, dan WebDev. Keuntungan WinSCP adalah dukungan untuk kata sandi SSH, keyboard interaktif, kunci publik, dan otentikasi Kerberos. Itu juga terintegrasi dengan Kontes untuk mendukung sepenuhnya otentikasi kunci publik melalui SSH. Sayangnya, aplikasi FTP ini hanya tersedia untuk Windows.

3. FileZilla

FileZilla FTP Client adalah klien FTP yang banyak digunakan untuk membangun koneksi FTP jarak jauh berfitur lengkap. Aplikasi FTP ini mendukung beberapa sistem operasi populer seperti Linux dan Windows. Keuntungannya adalah transisi dapat dijalankan pada waktu yang bersamaan. Jika koneksi terputus saat mengunggah file, prosesnya bisa diulang. Namun, aplikasi FTP ini memiliki kekurangan yaitu membutuhkan waktu lama untuk mengupload file. Semakin banyak file yang Anda miliki dan semakin besar ukurannya, semakin lama proses upload.

Baca Juga:   Apa Itu WAF? Pengertian, Jenis, Fungsi dan Cara Kerjanya!

Cara Menggunakan FTP

Ada beberapa cara untuk mentransfer file menggunakan FTP. anda dapat menggunakan command prompt, browser, atau FTP client. 

Untuk mengakses server FTP menggunakan command prompt, anda dapat menggunakan perintah ftp, yang merupakan perintah bawaan di sebagian sistem operasi. Setelah koneksi dibuat, anda dapat mengirim perintah FTP ke server untuk mendapatkan, mengunggah, mengedit, atau mengelola file.

Anda juga dapat menggunakan FTP untuk mentransfer file antar komputer menggunakan browser apapun. Seperti Microsoft Edge, Google, dan Mozilla Firefox. Berikut adalah langkah – langkah yang bisa anda ikuti:

  1. Buka browser internet anda dan masukkan “ftp://” diikuti dengan alamat IP server FTP atau nama domain pada address bar. Misalnya, “ftp://ftp.contoh.com”
  2. Jika diminta, masukkan kredensial login FTP anda, seperti username dan password
  3. Setelah anda terhubung ke server FTP, anda akan melihat daftar direktori dan file di server. Anda dapat menavigasi melalui direktori dan melihat konten file seperti yang anda lakukan di file explorer normal

Di Chrome dan beberapa browser populer lainnya, dukungan FTP dinonaktifkan secara default. Anda dapat mengaktifkan kembali FTP, tetapi menggunakan klien FTP khusus lebih ideal.

Adanya fungsionalitas FTP memudahkan pengelolaan file website di situs hosting. Kenyamanan fungsi FTP tentu akan memudahkan pekerjaan Anda. Pengguna tidak perlu memasukkan layanan hosting web untuk mengelola file mereka. Seperti ganti, hapus, atau tambahkan file baru. 

Setelah membaca artikel ini, Anda sudah mengetahui apa itu FTP, apa artinya, cara kerja server FTP, dan apa fungsi server FTP. Saya harap artikel ini bermanfaat bagi Anda. Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari cloud server yang mudah namun tetap memiliki kecepatan yang maksimal, anda dapat menggunakan cloud server dari Nevacloud. Yuk kunjungi Nevacloud dan temukan berbagai penawaran menarik!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast