Apa Itu Telnet?

Telnet (Teletype Network) adalah protokol jaringan yang digunakan untuk mengakses komputer secara virtual dan untuk menyediakan saluran komunikasi dua arah, kolaboratif dan berbasis teks antara dua mesin. 

Ini mengikuti perintah pengguna protokol jaringan Transmission Control Protocol / Internet Protocol (TCP / IP) untuk membuat sesi jarak jauh. Di web, Hypertext Transfer Protocol (HTTP) dan File Transfer Protocol (FTP) hanya memungkinkan pengguna untuk meminta file tertentu dari komputer jarak jauh, sementara, melalui Telnet, pengguna dapat masuk sebagai pengguna biasa dengan hak istimewa yang diberikan kepada aplikasi dan data tertentu di komputer itu.

Komputer yang memulai koneksi dikenal sebagai local computer. Sedangkan komputer yang sedang terhubung atau yang menerima koneksi dikenal sebagai remote computer. Selama operasi telnet, apapun yang sedang dilakukan pada remote computer akan ditampilkan oleh local computer. Telnet beroperasi berdasarkan prinsip client/server. Local computer menggunakan program telnet client dan remote computer menggunakan telnet server.

Kelebihan dan Kekurangan Telnet

Ada berbagai kelebihan dan kekurangan Telnet. Beberapa kelebihan dan kekurangan Telnet adalah sebagai berikut:

Kelebihan

  1. Ini membantu dalam administrasi untuk bekerja melalui internet.
  2. Ini kompatibel lintas platform.
  3. Telnet memiliki kemampuan dukungan pengguna.
  4. Telnet dapat digunakan untuk mengirim dan menerima data komputer melalui perintah.
  5. Ini memfasilitasi penyelesaian tugas pada berbagai komputer dengan sangat cepat, pembentukan konektivitas, dan penghematan waktu yang signifikan.

Kekurangan

  1. Ini mahal karena kecepatan mengetik yang lambat.
  2. Ini adalah protokol yang sangat tidak efektif di internet.
  3. Telnet hanya mengizinkan akses ke beberapa server.
  4. Karena Telnet adalah metode komunikasi berbasis karakter, tidak mungkin menggunakan alat berbasis GUI melalui koneksi Telnet. Pergerakan kursor dan data GUI lainnya tidak dapat ditransmisikan.
Baca Juga:   DNS Pribadi: Pengertian, Daftar, hingga Cara Settingnya

Cara Kerja Telnet

Telnet adalah jenis protokol client-server yang dapat digunakan untuk membuka command line pada remote computer, biasanya server. Pengguna dapat menggunakan alat ini untuk melakukan ping ke port dan mencari tahu apakah itu terbuka. Telnet bekerja dengan apa yang disebut emulator koneksi terminal virtual, atau contoh abstrak dari koneksi ke komputer, menggunakan protokol standar untuk bertindak seperti terminal fisik yang terhubung ke mesin. FTP juga dapat digunakan bersama dengan Telnet untuk pengguna yang bekerja untuk mengirim file data.

Pengguna terhubung dari jarak jauh ke mesin menggunakan Telnet, kadang-kadang disebut sebagai Telnetting ke dalam sistem. Mereka diminta untuk memasukkan kombinasi nama pengguna dan kata sandi mereka untuk mengakses remote computer, yang memungkinkan menjalankan command line seolah-olah masuk ke komputer secara langsung. Terlepas dari lokasi fisik pengguna, alamat IP mereka akan cocok dengan komputer yang masuk daripada yang secara fisik digunakan untuk terhubung.

Fungsi Telnet

Telnet dapat digunakan untuk berbagai aktivitas di server, termasuk mengedit file, menjalankan berbagai program dan memeriksa email. Beberapa server memungkinkan koneksi jarak jauh menggunakan Telnet untuk mengakses data publik untuk bermain game sederhana atau mencari laporan cuaca. Banyak dari fitur ini ada untuk kesenangan nostalgia atau karena mereka masih memiliki kompatibilitas dengan sistem lama yang membutuhkan akses ke data tertentu.

Pengguna juga dapat terhubung ke perangkat lunak apa pun yang menggunakan protokol berbasis teks dan tidak terenkripsi melalui Telnet, dari server web ke port. Pengguna dapat membuka command prompt pada remote machine, mengetikkan kata telnet dan nama remote machine atau alamat IP, dan koneksi telnet akan melakukan ping port untuk melihat apakah sudah terbuka atau tidak. Port yang terbuka akan menampilkan layar kosong, sementara pesan kesalahan yang mengatakan port terhubung berarti ditutup.

Baca Juga:   Apa Itu Apache? Fungsi, Kelebihan dan Cara Kerjanya!

Perbedaan Telnet dan SSH

Di sini, Anda akan belajar tentang perbedaan utama antara Telnet dan SSH. Beberapa perbedaan utama antara Telnet dan SSH adalah sebagai berikut:

  1. Protokol Telnet dan SSH keduanya melayani tujuan yang sama dan memungkinkan komunikasi ke server jarak jauh. Namun, Telnet adalah protokol konvensional yang masih digunakan di beberapa aplikasi. Sebaliknya, SSH adalah pengganti Telnet dengan beberapa fungsi tambahan.
  2. Telnet adalah protokol TCP dan IP konvensional untuk layanan terminal virtual. Sebaliknya, SSH adalah program yang memungkinkan Anda untuk masuk ke komputer lain melalui jaringan dan menjalankan instruksi dalam sistem jarak jauh.
  3. Protokol Telnet menggunakan port nomor 23, yang terutama dirancang untuk jaringan area lokal. Sebaliknya, SSH berjalan pada port nomor 22 secara default.
  4. Telnet mengirimkan data dalam teks biasa, sehingga rentan terhadap serangan keamanan. Sebaliknya, SSH mengenkripsi data yang ditransfer, sehingga pelanggaran keamanan tidak mungkin terjadi.
  5. Telnet beroperasi dengan jaringan pribadi. Sebaliknya, protokol SSH bekerja dengan jaringan publik.
  6. Protokol Telnet didukung oleh sistem operasi Linux dan Windows. Sebaliknya, protokol SSH didukung oleh semua sistem operasi utama.

Cara Mengaktifkan Telnet

Untuk menggunakan telnet, Anda perlu mengaktifkan klien telnet di sistem operasi Anda. Jika Anda menggunakan sistem operasi Microsoft Windows, Anda dapat merujuk ke langkah-langkah berikut untuk mengaktifkan klien telnet.

Langkah 1: Jalankan Command Prompt

  1. Ketik cmd di search bar
  2. Klik kanan pada Command Prompt dari hasil pencarian dan pilih “Run as administrator” dari pop up menu.

Langkah 2: Di jendela berikutnya, ketik perintah berikut “Dism /Online /Enable-feature /FeatureName:TelnetClient” dan tekan tombol enter untuk menjalankannya. Setelah itu, telnet akan siap untuk memeriksa port anda.

Baca Juga:   Apa itu Mikrotik? Fungsi, Jenis, Manfaat & Cara Setting

Langkah 3: Setelah mengaktifkan telnet dengan Command Prompt atau PowerShell, ketik command line “telnet [nama domain atau ip] [port]” kemudian tekan tombol enter. Jika port berhasil terbuka, anda akan melihat layar kosong. Sebaliknya jika gagal anda akan menerima pesan error.

Cara Menggunakan Telnet

Berikut beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk menggunakan Telnet di Windows 10.

  1. Setelah mengaktifkan “Telnet Client” seperti pada tahap instalasi sebelumnya, buka command prompt. 
  2. Untuk menggunakan command prompt, masukkan perintah telnet [IP/Host] [Port]. 
  3. Untuk menggunakan aplikasi ini, Anda harus mendownload terlebih dahulu aplikasi pendukung lainnya seperti Xshell. Setelah pengunduhan selesai, buka Xshell dan klik File, lalu New. 
  4. Akan muncul formulir yang dapat Anda isi sesuai dengan kebutuhan kamu.
  5.  “TELNET” dimasukkan untuk protokol dan “23” dimasukkan untuk port. Setelah masuk, klik “OK”.
  6. Kemudian klik Connect dan masukkan nama pengguna dan kata sandi host Anda. Host yang dimaksud adalah perangkat yang diakses dari jarak jauh
  7. Step terakhir! Jalankan setiap layanan sesuai keinginan Anda sebagai pengguna. Silakan mencoba yang terbaik. 

Jenis-Jenis Telnet Command

Ada beberapa jenis perintah umum yang biasanya dijalankan oleh TN. Di bawah ini adalah beberapa contoh perintah dan fungsinya.

PerintahFungsi
closeMenutup koneksi yang sedang berjalan
logoutMengeluarkan remote user secara paksa dan menutup koneksi
displayMenampilkan operating paramater
modeMemasukkan character/line mode
openMengkoneksikan website
quitKeluar dari Telnet
statusPrint status information

Tertarik Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Jika dibaca dengan seksama pasti akan lebih paham tentang Telnet dan TN Telnet adalah protokol client/server yang memungkinkan pengguna mengakses jaringan komputer dan memasukkan perintah (command line) dari jarak jauh.

Atau jika anda sedang mencari virtual private server dengan teknologi terbaik namun dengan harga yang ramah di kantong, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Yuk cari tahu kelebihannya di website Nevacloud sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast