Rupiah Indonesia Dapatkan Gratis Saldo Rp70.000!

SSH Adalah : Pengertian, Fungsi dan Cara Kerjanya!

SSH Adalah : Pengertian, Fungsi dan Cara Kerjanya!
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • April 21, 2023

Saat mengakses komputer melalui jaringan, administrator sistem memerlukan koneksi aman untuk bersembunyi dari serangan cyber berbahaya. Karena jaringan besar memiliki kelemahan keamanan, protokol enkripsi seperti TLS / SSL, IPsec, dan SSH diperlukan untuk memastikan perlindungan yang diperlukan.

Artikel ini akan memberikan gambaran umum tentang protokol SSH mulai dari pengertian hingga fungsi dan cara kerjanya. Langsung saja mari kita mulai!

Apa Itu SSH?

SSH adalah singkatan dari Secure Shell. SSH merupakan protokol jaringan yang memungkinkan komunikasi aman antara dua perangkat. Ini biasanya digunakan untuk mengakses server jarak jauh serta untuk mentransfer file atau menjalankan perintah. Protokol SSH dirancang sebagai alternatif yang aman untuk protokol shell jarak jauh yang tidak aman.

Protokol SSH memiliki tiga lapisan:

  • Transport Layer: Memastikan komunikasi yang aman antara server dan klien, memantau enkripsi atau dekripsi data, dan melindungi integritas koneksi. Ini juga melakukan caching dan kompresi data.
  • Authentication Layer: melakukan prosedur otentikasi klien.
  • Connection Layer: mengelola saluran komunikasi setelah otentikasi

SSH pada awalnya dikembangkan oleh Tatu Ylonen pada tahun 1995 untuk menggantikan Telnet, protokol jaringan yang memungkinkan pengguna untuk terhubung ke komputer jarak jauh, dan paling sering digunakan untuk menguji konektivitas atau mengelola server dari jarak jauh. Ini diperlukan karena Telnet tidak diamankan atau dienkripsi dengan cara apapun.

Saat ini, SSH telah menjadi standar untuk akses jarak jauh bagi banyak organisasi, dan digunakan oleh administrator sistem untuk mengelola server dari jarak jauh atau untuk terhubung dengan aman ke komputer pribadi mereka. SSH juga biasa digunakan untuk menyalurkan lalu lintas melalui jaringan yang tidak terpercaya, seperti hotspot wifi publik.

Baca Juga:   Public Cloud: Pengertian, Keuntungan dan Cara Kerjanya!

SSH mengenkripsi semua lalu lintas antara klien dan server, sehingga jauh lebih sulit bagi peretas untuk menguping komunikasi. Ini sangat penting ketika mengirimkan informasi sensitif, seperti kata sandi atau data keuangan. SSH juga menyediakan kemampuan otentikasi, artinya hanya pengguna yang berwenang yang dapat mengakses server.

Ini dicapai melalui penggunaan public-private key pairs. Server memiliki salinan public key, dan klien memiliki salinan private key. Ketika klien mencoba untuk menyambung ke server server menggunakan public key untuk memverifikasi bahwa klien memiliki private key. Jika semuanya sesuai maka pengguna akan diberikan akses.

Fungsi SSH

Akses SSH digunakan untuk berbagai tugas, termasuk masuk dari jarak jauh ke server, mentransfer file, dan menjalankan perintah. SSH adalah tools yang ampuh yang dapat digunakan untuk berbagai tugas. SSH memiliki beberapa fungsi penting untuk memanajemen lalu lintas. Secara khusus, fungsi SSH adalah:

  • Amankan dan otomatis tangani akses jarak jauh ke sistem atau perangkat jaringan pengguna yang mendukung SSH.
  • SSH secara otomatis memutuskan koneksi jika ada aktivitas mencurigakan pada koneksi yang sedang digunakan. Dengan demikian, Anda dapat menghindari berbagai ancaman dunia maya seperti spoofing IP dan DNS, manipulasi data, dan pelacakan ilegal.
  • Mentransfer file otomatis dan aman.
  • Meluncurkan perintah dengan aman di perangkat atau sistem jarak jauh.
  • Manajemen komponen yang aman dari infrastruktur jaringan Anda.

Namun, penting untuk dicatat bahwa SSH tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai protokol transfer file. Jika anda ingin mentransfer file antara dua komputer, anda harus menggunakan alat seperti SFTP sebagai gantinya.

Cara Kerja SSH

SSH adalah protokol berbasis client-server. Ini berarti bahwa protokol memungkinkan perangkat yang meminta informasi atau layanan (client) untuk terhubung ke perangkat lain (server).  Ketika klien terhubung ke server melalui SSH, mesin akan dapat dikontrol seperti komputer lokal.

Baca Juga:   Apa Itu Nginx? Pengertian, Kelebihan dan Cara Kerjanya!

Server memiliki port TCP yang ditunjuk dimana ia memonitor jaringan, menunggu klien untuk menginisialisasi koneksi. Sebelum klien terhubung dan mulai mengeluarkan perintah SSH, kluen harus melewati proses otentikasi.

Ini menggunakan teknik kriptografi public key untuk mengotentikasi antara klien dan server. Selain itu, protokol ini menggunakan symmetric encryption yang kuat dan algoritma hashing untuk pertukaran pesan antara klien dan server untuk memastikan privasi dan integritas data.

Server SSH dapat mengautentikasi klien menggunakan berbagai metode, dua cara terpopulernya adalah berbasis kata sandi dan berbasis kunci. Otentikasi berbasis kata sandi adalah metode default yang digunakan untuk otentikasi untuk klien. Ini adalah otentikasi SSH paling dasar tetapi bukan yang paling aman.

Disisi lain otentikasi berbasis kunci meningkatkan keamanan sistem lebih jauh dengan menghasilkan SSH key pairs, yang terbukti menjadi alternatif yang andal dan aman. Setelah server mengautentikasi klien dengan sukses, koneksi aman dapat dibuat diantara mereka.

Baca Juga : VPS Indonesia Murah Teknologi Hybrid & NVMe

Teknik Enkripsi SSH

Enkripsi SSH adalah proses yang menggunakan algoritma matematika untuk menyandikan data. Pengirim dan penerima data yang dikodekan kemudian dapat menggunakan kunci rahasia untuk memecahkan kode data. Proses ini membantu memastikan bahwa data tetap rahasia dan tidak dirusak selama transit. SSH juga menyediakan otentikasi, yang membantu mencegah akses tidak sah ke sistem dan data.

SSH menggunakan tiga jenis enkripsi data selama komunikasi antara mesin, antara lain:

1. Symmetric encryption

Symmetric encryption menghasilkan satu kunci yang dipertukarkan oleh dua mesin. Mesin kemudian menggunakan kunci untuk mengenkripsi dan mendekripsi. Metode ini cepat, tidak intensif sumber daya, dan SSH menggunakan metode ini untuk semua sesi. Saat klien dan server menegosiasikan algoritma mana yang akan digunakan untuk sesi SSH, server selalu memilih algoritma pertama dalam daftar klien yang didukungnya.

Baca Juga:   IPv6 : Pengertian, Fungsi dan Contohnya!

2. Asymmetric encryption

Data dienkripsi secara asimetris ketika mesin menggunakan dua kunci yang berbeda tetapi terkait secara matematis, publik dan pribadi. Mesin klien yang berpartisipasi dalam pengaturan enkripsi dapat mendekripsi informasi menggunakan private key. SSH menggunakan asymmetric key temporal untuk bertukar kunci simetris, seperti selama proses otentikasi pengguna.

3. Hashing

SSH menggunakan hashing untuk memvalidasi apakah paket data berasal dari sumber asalnya. Algoritma hashing yang digunakan untuk menghasilkan hash di SSH adalah Message Authentication Code (MAC) dan Hashed Message Authentication Code (HMAC).

Algoritma hashing menggunakan paket data untuk membuat string hash yang unik. Mesin penerima mengetahui algoritma yang digunakan untuk menghasilkan hash dan dapat menerapkannya pada data. Tujuannya adalah untuk memeriksa apakah nilai hash yang dihitung sama. Jika nilai hash yang diterima berbeda dengan nilai hash pengirim, data akan rusak saat transit.

Dari uraian di atas tentang apa itu SSH dan cara kerjanya, kita dapat menyimpulkan bahwa SSH adalah versi telnet yang lebih aman untuk mengelola, mengakses, dan mengeluarkan perintah ke server dari jarak jauh. SSH adalah sesuatu yang benar-benar perlu Anda pelajari. Terutama jika sering melibatkan koneksi client-server. telnet sudah ada sejak lama, tetapi keamanan koneksi yang dihasilkan tidak dapat dijamin.  SSH sekarang dapat menggunakan berbagai teknologi enkripsi untuk melindungi pertukaran data yang sedang berlangsung. Terlepas dari itu, jika anda tertarik untuk menggunakan cloud vps yang mudah dan cepat, kunjungi Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast