Integrasi perangkat lunak dan komunikasi aplikasi tidak akan sama tanpa REST API. API (Application Programming Interface) adalah seperangkat pedoman yang menentukan bagaimana perangkat dan aplikasi berkomunikasi satu sama lain.

Misalnya, bagaimana situs web eCommerce Anda berinteraksi dengan perangkat lunak pengiriman atau bagaimana sistem pusat panggilan cloud Anda berkomunikasi dengan perangkat lunak VoiP tetap atau tidak tetap Anda ditentukan oleh desain API.

Berbagai jenis desain dapat digunakan untuk membangun API. Namun, ketika datang untuk membangun API untuk integrasi perangkat lunak, desain REST sering keluar di atas. Diadopsi oleh raksasa seperti Google, Amazon, dan Facebook, REST API dipuji karena inter konektivitasnya dengan aplikasi web paling populer di dunia, bersama dengan fleksibilitas dan kesederhanaannya.

Apa Itu Rest API?

Representational State Transfer atau biasa disingkat menjadi REST API adalah gaya arsitektur untuk API yang menggunakan permintaan HTTP untuk mengakses dan menggunakan data, dan menukarnya dengan aman melalui internet. REST API adalah cara bagi dua sistem komputer untuk berkomunikasi.

REST API bekerja dengan cara serupa yang membantu Anda mendapatkan hasil untuk layanan yang Anda minta saat mencari sesuatu di internet. Pada tahun 2000, Roy Fielding memperkenalkan konsep spesifikasi REST API, yang kemudian menjadi praktik dominan dalam rekayasa perangkat lunak modern.

API pada dasarnya adalah seperangkat aturan yang dibuat pengembang di sisi server untuk memungkinkan program berkomunikasi satu sama lain. Dan REST menentukan bagaimana API akan terlihat dan bekerja dan pola arsitektur apa yang akan diikuti pengembang untuk membangunnya.

Baca Juga:   Apa Itu Pseudocode? Pengertian, Fungsi dan Contohnya

REST API adalah jenis API yang sangat umum dan penting yang menggunakan protokol HTTP untuk transmisi data. Karena protokol HTTP ini digunakan, REST API dianggap sebagai “layanan web” yang berhubungan dengan interaksi antara aplikasi klien dan server API. dengan menggunakan protokol ini, klien mengirimkan permintaan HTTP untuk data ke server API dan kemudian server mengirim kan respons HTTP dengan data yang dikodekan kembali ke klien.

Protokol HTTP yang digunakan oleh REST API memungkinkan platform dan sistem yang ditulis dalam bahasa pemrograman yang berbeda untuk berinteraksi satu sama lain. Misalnya, aplikasi klien yang ditulis dalam bahasa pemrograman yang berbeda untuk berinteraksi satu sama lain. Misalnya, aplikasi klien yang ditulis dalam C# dapat berinteraksi dengan server API yang ditulis dalam Java. Interoperabilitas antar sistem ini membuat layanan web sangat populer dalam pengembangan perangkat lunak modern, dan REST API pada khususnya.

Bedanya Rest API Dengan RESTful API

REST API adalah metode pemrograman yang memungkinkan Anda berkomunikasi dengan layanan mikro dengan cepat dan efisien. Klien dan server berkomunikasi melalui HTTP dalam REST API, menjadikannya aspek yang paling penting. Pengembang menggunakan REST API sebagai pola desain perangkat lunak untuk membuat aplikasi yang berinteraksi dengan layanan web sisi server melalui permintaan dan respons HTTP.

Sedangkan RESTful API adalah antarmuka yang memungkinkan dua sistem berbeda untuk bertukar informasi melalui internet dengan keamanan ketat. RESTful API menawarkan metode yang dapat diskalakan dan sederhana untuk membangun API yang berlaku untuk berbagai bahasa dan platform pemrograman.

Sekarang setelah anda mengetahui apa itu REST dan RESTful API, mari kita pahami perbedaannya satu sama lain dalam beberapa aspek dibawah ini:

Baca Juga:   Mengenal Apa itu DHCP Server dan Tahapannya

Arsitektur

Aplikasi REST API memiliki sistem lapisan dan sisi klien dengan UI seragam, sedangkan aplikasi RESTful API memiliki arsitektur yang sama dengan beberapa fitur tambahan, dalam hal arsitektur.  

Selain itu, server REST berfungsi dengan server klien untuk menangani interaksi pengguna, dan kerangka kerja REST mengelola performa aplikasi melalui sistem independen. Ini mengidentifikasi ruang lingkup peningkatan atau pembaruan di trek individu.

Kapasitas Caching

REST API menyarankan data sebagai cacheable/non-cacheable untuk menggantikan data yang tidak dapat cache, di mana aplikasi RESTful memungkinkan klien untuk menggunakan data cacheable di mana saja, kapan saja.

Anda dapat dengan mudah meningkatkan kinerja dan fungsionalitas sistem REST karena infrastruktur dan klien dapat menyimpan data. Ketika tidak ada yang menggunakan data yang disimpan, sistem dapat menggantikan informasi yang tidak dapat di-cache.

Di sisi lain, membangun RESTful API memungkinkan Anda mengakses data yang dapat disimpan dalam cache dan status yang tidak berubah kapan pun dan bagaimanapun Anda membutuhkannya.

Stabilitas

Aplikasi REST mengikuti tanpa status klien, dan klien menangani setiap fase aplikasi, sementara server RESTful hanya menyembunyikan eksekusi. Setiap permintaan server berisi semua informasi yang diperlukan untuk diproses. Dengan asumsi bahwa ada perubahan dalam status RESTful API, klien menjawab kerangka kerja untuk kapasitas penyimpanan dan mendapatkan informasi kontras spesifik dari REST dengan infrastruktur sistem. Ini menggunakan objek terdistribusi untuk mencegah data dari elemen lain.

Dalam kerangka kerja REST, klien dan server memperdagangkan informasi tentang keadaan dan informasi, sedangkan layanan web RESTful tidak menyembunyikan data apa pun.

Sistem Kerja Rest API

Kita akan membahas lebih lanjut tentang cara REST API berfungsi. Anda harus memperhatikan dua bagian sistem kerjanya: Server dan Client. Server REST berfungsi sebagai pihak yang menyediakan data, sedangkan klien REST berfungsi sebagai pihak yang meminta atau mengajukan permintaan kepada Server REST.

Baca Juga:   Winbox Adalah : Pengertian, Fungsi dan Fiturnya!

Client dapat mengakses sumber daya atau data ke server dengan URI yang membedakan masing-masing data. Data dari server REST, seperti yang disebutkan di atas, dapat berupa XML atau JSON. Format yang paling umum digunakan saat ini adalah JSON karena lebih mudah dibaca.

Dalam alur proses REST, REST server adalah yang bertanggung jawab untuk menyediakan data. REST client kemudian mengirimkan permintaan HTTP ke server melalui global ID (URI). Selanjutnya, server menanggapi dengan mengirim balik tanggapan HTTP sesuai dengan permintaan klien. 

Keunggulan Rest API

Skalabilitas

Pemisah klien dari komponen server meningkatkan portabilitas dan penyederhanaan komponen server. Arsitektur berlapis REST juga membatasi interaksi lapisan. Faktor-faktor ini berkontribusi pada skalabilitas REST.

Portabilitas / Kemandirian

Karena antarmuka pengguna dipisahkan dari server, itu dapat porting ke berbagai platform. REST API sendiri juga dapat beradaptasi di seluruh platform yang memungkinkan pengujian mudah selama pengembangan.

Keleluasaan

Pemisahan klien-server juga memudahkan migrasi data antar server dan meluncurkan perubahan baru dengan cepat.

Menggunakan Lebih Sedikit Bandwidth

REST API mengirim dan menerima payload JSON secara umum, berbeda dengan SOAP yang menggunakan XML. Payload XML lebih besar dari JSON, sehingga membuat API SOAP membutuhkan lebih banyak bandwidth daripada API REST.

Integrasi Mudah

REST API umumnya lebih mudah bagi pengembang untuk diintegrasikan ke dalam aplikasi mereka karena mereka dapat lebih fokus pada antarmuka pengguna, fungsionalitas, dan aturan bisnis daripada komponen server dan manajemen data yang ditangani oleh API Server.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.