Ubuntu Server vs CentOS Server : Mana yang Terbaik?

Ubuntu Server vs CentOS Server : Mana yang Terbaik?
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • August 15, 2023

Linux adalah sistem operasi open-source yang saat ini menggerakkan sebagian besar Internet. Ada ratusan versi Linux yang berbeda. Untuk server web, dua versi paling populer adalah Ubuntu dan CentOS. Keduanya adalah sistem operasi open-source dan gratis yang didukung komunitas.

Tidak tahu apakah akan menggunakan CentOS atau Ubuntu untuk server Anda? Artikel berikut membandingkan dua distribusi Linux utama untuk membantu Anda memeriksa kekuatan dan kelemahan mereka dan memutuskan solusi terbaik untuk Anda.

Ubuntu Server

Ubuntu adalah distribusi Linux open-source gratis berbasis Debian. Ini pertama kali diterbitkan pada tahun 2004; Namun, itu hanya didistribusikan di antara edisi berpemilik dan komunitas yang tidak didukung. Semuanya berubah ketika Mark Shuttleworth mendirikan Canonical dan mengumpulkan sekelompok kecil pengembang Debian untuk membuat desktop Linux yang user-friendly. Akibatnya, mereka memperkenalkan Ubuntu – solusi yang mudah digunakan untuk pengguna sehari-hari.

Ubuntu dirilis dalam tiga edisi (Desktop, Server, dan Core) yang semuanya dapat berjalan di komputer mandiri atau di mesin virtual.

Sistem operasi ini menyediakan banyak perangkat lunak pra-instal, GUI yang mudah digunakan, enkripsi drive penuh, dan pengalaman pelanggan yang luar biasa. Karena fitur dan dukungannya, itu menjadi platform workstation Linux yang paling banyak digunakan. Ini adalah pilihan populer untuk menjalankan server web (sebagai bagian dari tumpukan LAMP), proyek OpenStack, dan sudah diinstal sebelumnya di banyak komputer (termasuk Dell, HP, Lenovo, dan Asus).

CentOS Server

CentOS (Community Enterprise Operating System) adalah distribusi Linux open-source gratis. Proyek perangkat lunak yang dibangun komunitas ini, yang dibuat oleh Red Hat Enterprise Linux, awalnya dirilis pada tahun 2004. Rilis pertama bercabang dari RHEL versi 2.1AS menggunakan kode sumbernya. Ini menyediakan platform komputasi tingkat perusahaan yang tersedia secara bebas bagi siapa saja untuk digunakan. Versi baru CentOS telah dirilis setelah setiap distribusi RHEL baru dengan jeda satu hingga dua bulan sebagai proyek komunitas hilir.

Baca Juga:   Pahami Apa Itu Cloud Computing serta Jenis, dan Fungsinya Bagi Bisnis

Karena aman dan sangat dapat disesuaikan, CentOS terbukti menjadi platform yang kuat yang digunakan oleh banyak penyedia hosting dan cloud. Ini melanjutkan tradisi yang dimulai oleh Red Hat, menyediakan sistem operasi yang sangat stabil dan teruji secara menyeluruh. Selain itu, pembaruan keamanan tingkat perusahaan dan fitur yang disebutkan sebelumnya membuat sistem operasi ini mendapatkan gelar salah satu distribusi Linux paling populer pada tahun 2010. Popularitasnya sedikit menurun pada tahun 2012 setelah Debian memperkenalkan fitur-fitur baru yang menarik.

Perbedaan Ubuntu Server vs CentOS Server

Sistem

Inti sistem adalah perbedaan utama antara distribusi Linux populer ini. CentOS bercabang dari RHEL sebagai proyek komunitas hilir, sedangkan Ubuntu berbasis Debian, dibuat, dan didukung oleh Canonical.

Package Management

CentOS menggunakan package management  RPM untuk menginstal, membangun, dan memverifikasi perangkat lunak yang dikemas. Ia bekerja dengan format file .rpm dan alat front-end untuk mengelola paket yang disebut YUM (DNF di CentOS 8).

Ubuntu dan distribusi Debian Linux lainnya menggunakan sistem package management DEB. Ini termasuk perangkat lunak untuk menginstal, menghapus, dan memberikan informasi tentang paket .deb dikenal sebagai dpkg. Paket memiliki ekstensi .deb dan dikelola oleh APT – alat baris perintah yang berfungsi sebagai front-end untuk dpkg.

Updates

Tidak seperti Ubuntu, CentOS tidak memiliki pembaruan yang sering karena pengujian ekstensif pada setiap komponen sebelum rilis. Versi baru dikembangkan dan diuji untuk waktu yang lama, itulah sebabnya beberapa pengembang menganggapnya lebih stabil dan aman. Di sisi lain, ini menyiratkan sistem operasi mungkin menjalankan versi perangkat lunak yang lebih matang daripada Ubuntu. Selain itu, siklus rilis yang lambat berarti kurangnya akses ke pembaruan perangkat lunak pihak ketiga. Anda mungkin perlu menginstal perangkat lunak atau pembaruan pihak ketiga secara manual jika mereka belum berhasil masuk ke repository.

Baca Juga:   6 Perbedaan VPS dan RDP yang Wajib Kamu Ketahui (Lengkap!)

Ubuntu memungkinkan Anda untuk mempertahankan perangkat lunak terbaru dengan pembaruan yang sering. Karena pembaruan yang sering, Ubuntu sering menyertakan perangkat lunak yang lebih baru ke dalam rilis yang lebih baru. Itu bisa menyenangkan untuk bermain dengan opsi dan teknologi baru, tetapi juga dapat menciptakan konflik dengan perangkat lunak dan konfigurasi yang ada.

Keamanan

Kedua distribusi Linux dianggap aman dan stabil, tetapi ada sedikit perbedaan di antara mereka. CentOS kurang rentan terhadap ancaman cyber karena melewati tiga lapisan patch keamanan. Juga, ini mencakup sejumlah pembaruan keamanan tingkat perusahaan, meningkatkan stabilitasnya bahkan lebih.

Ubuntu menonaktifkan pengguna root secara default dan mendorong penggunaan sudo untuk mencegah potensi pelanggaran. Seperti CentOS, ia melakukan patch keamanan dengan baik, namun, lebih rentan terhadap ancaman web karena sering diperbarui.

Mana yang Terbaik?

Baik atau buruknya harus didasarkan pada kebutuhan Anda serta pengaturan dan konfigurasi yang diterapkan pada setiap sistem operasi server. Berdasarkan ulasan di atas, setidaknya Anda bisa mengambil keputusan sendiri berdasarkan kebutuhan Anda. Ada beberapa hal yang dapat Anda pertimbangkan.

  • Server Ubuntu cocok untuk mereka yang baru mengenal server. Itu membuat perintah yang digunakan lebih mudah dipahami. Selain itu, ada banyak informasi di internet tentang perintah dan konfigurasi Ubuntu, khususnya versi server. Salah satunya dapat dilihat di artikel konfigurasi awal Ubuntu kami.

Jika Anda menemukan masalah, masukkan saja kata kunci “masalah” ke dalam mesin pencari. Sudah banyak literatur dan diskusi tentang masalah ini. Selain itu, Anda dapat mengunjungi halaman blog Nevacloud. Di sana kami juga menyediakan beberapa solusi untuk masalah yang sering ditemui pada Ubuntu Server.

  • Jika Anda ingin menggunakan VPS sebagai server bisnis Anda, kami merekomendasikan CentOS. Selain keamanan paket yang baik, CentOS juga mendukung penggunaan WHM sebagai perangkat lunak manajemen akun cPanel.
Baca Juga:   Apa Itu DOM? Pengertian, Fungsi, Kenali hingga Elemennya

Opsi kedua ini memungkinkan Anda untuk menambahkan server Ubuntu. Namun, karena pembaruan OS relatif cepat, kesalahan dapat terjadi dalam beberapa kasus. Tidak jarang kesalahan ini menyebabkan masalah sistem. Ini dapat menyebabkan masalah dengan konfigurasi dan kerentanan Server Ubuntu Anda yang dapat dieksploitasi oleh peretas.

  • Dari segi kecepatan, tidak banyak perbedaan antara kedua sistem operasi tersebut. Penggunaan perangkat keras server dan bandwidth yang mempengaruhi kecepatan server.

FAQ Seputar Ubuntu Server 

Saya sering mendengar Ubuntu, apakah sama dengan Ubuntu server?

Ubuntu Server adalah Ubuntu yang dirancang untuk dipasang di server. Perbedaan mendasarnya adalah tidak ada antarmuka pengguna grafis yang tersedia di Server Ubuntu. Saat menggunakan Server Ubuntu, Anda harus berinteraksi dengan perintah di layar hitam, yang sering disebut konsol. Berasal dari Windows, Server Ubuntu terlihat seperti DOS.

Apa manfaat menggunakan Ubuntu server?

Meskipun tidak ada keuntungan yang jelas bagi pengguna desktop biasa, untuk administrator jaringan, kafe internet, kantor, server, dan perusahaan hosting web, Server Ubuntu adalah cara sederhana dan mudah untuk membangun layanan seperti berbagi file, berbagi printer, dan hosting web. solusi bebas.

Berapa harga yang harus saya bayar untuk dapat menggunakan Ubuntu server?

Server Ubuntu disediakan secara gratis oleh Canonical (perusahaan yang membuat Ubuntu). Anda tidak perlu membayar sepeser pun. Anda dapat mengunduh nya dari ubuntu.com

Berapa minimal spek komputer untuk menggunakan Ubuntu?

Minimal Ram 512 dengan prosesor 1 GHz (PIII) dan hardisk 5 GB sudah cukup untuk belajar. Hanya karena ada server kata bukan berarti Anda memerlukan spesifikasi tinggi.

Tertarik Menggunakan VPS Teknologi Terbaik dari Nevacloud?

Dan akhirnya, pilihan distribusi Linux mana yang akan digunakan akan tergantung pada kebutuhan dan kasus penggunaan tertentu.CentOS adalah pilihan yang sangat baik untuk lingkungan perusahaan yang membutuhkan dukungan dan stabilitas jangka panjang, sementara antarmuka & fleksibilitas Ubuntu yang ramah pengguna menjadikannya pilihan populer untuk penggunaan pribadi dan pendidikan.

Kedua distribusi memiliki kekuatan dan kelemahannya masing-masing, jadi penting untuk mempertimbangkan persyaratan &; tujuan saat membuat keputusan. Terlepas dari itu, jika kamu sedang mencari VPS murah dengan teknologi terbaik dengan harga ramah di kantong, Nevacloud punya solusinya. Yuk gunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast