DHCP Server : Pengertian, Fungsi & Cara Kerjanya!

DHCP Server : Pengertian, Fungsi & Cara Kerjanya!
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • August 14, 2023

Dengan bisnis yang telah bergeser secara massal ke lingkungan remote dan online selama pandemi, ini mendorong tim TI di seluruh dunia untuk fokus pada melindungi dan mengelola jaringan vital yang mendukung operasi dan menjaga bisnis tetap berjalan.

Memastikan keamanan semua terminal jarak jauh ini telah menjadi tantangan utama selama periode ini, terutama karena tidak semua karyawan akan melek dalam praktik terbaik keamanan cyber. Salah satu bidang yang menjadi perhatian adalah mengkonfigurasi perangkat secara manual ke jaringan dengan mengatur alamat IP. Ini bukan proses yang sangat efisien waktu dan mungkin di luar kemampuan karyawan kantor rata-rata, tetapi ini penting. Di sinilah DHCP berperan.

Apa Itu DHCP?

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah protokol manajemen jaringan yang digunakan untuk secara dinamis menetapkan IP address ke perangkat apapun, atau node, di jaringan sehingga dapat berkomunikasi menggunakan IP. DHCP mengotomasikan dan mengelola konfigurasi ini secara terpusat daripada mengharuskan administrator jaringan untuk menetapkan IP address secara manual ke semua perangkat jaringan. DHCP dapat diimplementasikan pada jaringan lokal kecil, serta jaringan perusahaan besar.

DHCP membuat ini lebih mudah dengan mengotomatiskan konfigurasi alamat IP di seluruh lebar jaringan perusahaan, dan mengelola alamat ini saat perangkat terhubung tanpa perlu tim TI untuk menetapkan IP secara manual. Ini adalah bagian penting dari konfigurasi Domain Name Server (DNS) dan subnet mask, di samping gateway default.

Baca Juga:   11+ Daftar Rekomendasi cPanel Gratis Untuk Website!

DHCP memberikan IP address baru di setiap lokasi ketika perangkat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. Versi DHCP tersedia untuk digunakan dalam IP versi 4 (IPv4) dan IP versi 6 (IPv6). 

Salah satu manfaat utama menggunakan server DHCP dibandingkan dengan solusi jaringan lainnya adalah jauh lebih cepat untuk mengatur jaringan TCP / IP. Selain itu, jauh lebih mudah untuk mengelola jaringan seperti itu karena tidak ada pekerjaan berat – server secara otomatis menetapkan alamat IP sehingga staf TI tidak perlu melakukannya.

Staf TI malah dapat ditugaskan untuk melakukan tugas-tugas yang lebih transformatif, daripada tugas-tugas lain, tetapi sederhana yang akhirnya menghabiskan banyak tenaga kerja.

Manfaat lain menggunakan jaringan DHCP termasuk bahwa ada sedikit kemungkinan konflik antar perangkat. Karena server memberikan alamat IP, bukan manusia, ini memastikan tidak ada dua perangkat yang diberikan hal yang sama

Fungsi DHCP Server

Kelola dan Distribusikan IP Address

Secara umum, fungsi dari perangkat ini adalah untuk mengatur dan memfasilitasi pendistribusian alamat IP ke komputer client. Proses distribusi ini dapat berjalan secara otomatis di banyak perangkat secara bersamaan. Ini berarti anda tidak perlu melakukan konfigurasi pada setiap komputer.

Cegah IP Conflict

IP conflict terjadi karena dua perangkat yang memiliki IP address yang sama. Jika ini terjadi, perangkat tidak akan dapat terhubung ke jaringan. Dengan menggunakan DHCP, kesalahan dalam berbagi IP address dapat diminimalisir. Selain itu, juga dapat mengatur pembagian IP address dengan baik sehingga kemungkinan terjadinya error sangat minim.

Perbarui Otomatis IP Address 

IP address yang disediakan server biasanya memiliki waktu kadaluarsa. Jika IP address yang telah kadaluarsa, anda perlu memperbarui atau meminta IP address baru. DHCP memungkinkan IP address diperbarui secara otomatis tanpa konfigurasi ulang.

Baca Juga:   Firewall : Pengertian, Fungsi, Jenis dan Cara Kerjanya!

Dukung Penggunaan Kembali IP Address

IP address yang telah digunakan dapat digunakan kembali oleh komputer client. Namun, untuk menggunakan kembali, anda harus memastikan komputer lain tidak menggunakan IP address. DHCP akan membantu anda memeriksa apakah IP address tidak aktif dan dapat diakses sehingga IP address dapat digunakan kembali.

Cara Kerja DHCP Server

Saat anda menyalakan komputer dan terhubung ke server melalui layanan ini, komputer secara otomatis meminta alamat IP server. Server kemudian merespons pertanyaan hingga laptop akhirnya menerima alamat IP dan terhubung ke jaringan. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya, silakan lihat proses layanan ini.

Discover

Tahap pertama disebut sebagai tahap discover. Ketika client terhubung ke jaringan, client akan mencari server DHCP yang bekerja pada jaringan itu. Client akan mengirim pesan “DHCPDISCOVER” ke subnet jaringan menggunakan alamat tujuan 255.255.255.255. Setelah ditemukan, client akan meminta IP address pada DHCP server.

Offer

Ketika DHCP server menerima “DHCPDISCOVER” dari client, server akan membuat penawaran untuk itu dengan mengirimkan pesan “DHCPOFFER” ke client. Pesan berisi id client, IP address yang ditawarkan, subnet mask, durasi penggunaan, dan IP address server DHCP.

Request

Setelah menerima penawaran dari DHCP server, client kemudian menyetujui proposal yang diberikan dengan memberikan pesan “DHCPREQUEST” ke server. Isi pesan adalah meminta server meminjamkan salah satu IP address yang tersedia di set DHCP IP address.

Acknowledge

Pada tahap terakhir ini, setelah server menerima pesan permintaan dari client. Server akan mengirimkan pesan berupa paket “DHCPPACK” kepada client. Paket ini berisi IP address, durasi sewa, dan informasi konfigurasi lain yang mungkin diperlukan client. 

Pada tahap IP address yang diberikan, proses konfigurasi IP selesai. Setelah IP address diberikan kepada client, server akan mencoret dan menandai alamat IP dalam database mereka. Setelah proses ini selesai dan berhasil, komputer client dapat menggunakan jaringan dan bertukar data dengan komputer client lain di jaringan lokal.

Baca Juga:   Perbedaan Hub dan Switch : Fungsi & Cara Kerjanya!

Perbedaan DHCP Server dan DHCP Client

Dalam sebuah jaringan komputer, terdapat istilah server dan client. Server adalah perangkat yang menyimpan semua data, mengelola, dan mengatur semua aktivitas di web. Pada saat yang sama, klien adalah perangkat yang meminta layanan dari server. Dalam DHCP, istilah DHCP server dan DHCP client juga dikenal. Lalu apa perbedaan keduanya?

DHCP server adalah perangkat yang bertugas untuk mengkonfigurasi dan menetapkan alamat IP ke komputer klien yang ada secara otomatis. Sementara itu, komputer/perangkat lain, seperti ponsel, yang menerima alamat IP dari server DHCP disebut DHCP client. Server DHCP biasanya menetapkan IP address kustom dan dinamis untuk setiap komputer klien. Jadi, IP address yang dikirim server DHCP dapat kedaluwarsa pada waktu yang ditentukan.

Namun, biasanya DHCP server akan mengupdate durasi IP address secara otomatis. Di sinilah keuntungan menggunakan alat ini sehingga bahkan komputer klien atau sysadmin tidak perlu melakukan apa-apa.

Tertarik Menggunakan VPS teknologi terbaik dari Nevacloud?

DHCP adalah layanan yang mendistribusikan alamat IP ke komputer klien secara otomatis. Dengan alat ini, admin server tidak perlu mengatur alamat IP pada setiap komputer klien yang ingin terhubung ke jaringan.

Selain itu, Konflik IP dapat dicegah dengan server DHCP karena telah menandai alamat IP yang digunakan dalam kumpulan DHCP. Alamat IP yang digunakan dan di off-state dapat digunakan kembali (dapat digunakan kembali). Itulah sebabnya banyak pihak menerapkan layanan ini di jaringan mereka.Terlepas dari itu, jika kamu sedang mencari VPS murah Indonesia dengan teknologi terbaik dengan harga ramah di kantong, Nevacloud punya solusinya. Yuk gunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast