Perbedaan Hub dan Switch : Fungsi & Cara Kerjanya!

Perbedaan Hub dan Switch : Fungsi & Cara Kerjanya!
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • October 14, 2023

Ketika berbicara tentang jaringan, istilah router, hub, dan switch sering digunakan secara bergantian. Walaupun ketiga perangkat ini, terutama hub dan switch, mungkin terlihat serupa, namun sebenarnya terdapat perbedaan yang signifikan. Jadi dalam artikel ini, Nevacloud akan memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang hub dan switch. Mulai dari pengertian, fungsi, dan perbedaannya.

Apa Itu Hub dan Switch?

Hub dan switch sering kali diintegrasikan ke dalam perangkat jaringan pada saat yang bersamaan. Jadi agak sulit membedakannya. Pada dasarnya, hub dan switch memiliki fungsi utama yang hampir sama: merutekan lalu lintas jaringan data melalui koneksi port konektor.

Apa Itu Hub?

Hub adalah perangkat jaringan yang memungkinkan anda menghubungkan beberapa PC ke satu jaringan. Ini digunakan untuk menghubungkan segmen LAN. Hub menyimpan berbagai port, jadi ketika sebuah paket tiba di satu port, paket tersebut akan disalin ke berbagai port lain. Hub berfungsi sebagai titik koneksi umum untuk perangkat dalam jaringan.

Ada dua jenis hub, yakni active hub dan passive hub. Active hub adalah sejenis hub yang memiliki power supply nya sendiri. Ini dapat membersihkan, meningkatkan, dan menyampaikan sinyal bersama dengan jaringan. Hub jenis ini bekerja sebagai repeater serta pusat kabel. Mereka juga digunakan sebagai ekstensi untuk dua atau lebih mode.

Sedangkan passive hub mengumpulkan power supply dari active hub dan kabel dari node. Passive hub menyampaikan sinyal ke jaringan tanpa membersihkan dan meningkatkannya. Ini tidak dapat digunakan untuk memperpanjang jarak antar node. 

Baca Juga:   Apa Itu RDP? Pengertian, Fungsi dan Cara Menggunakannya!

Apa Itu Switch?

Switch adalah perangkat jaringan komputer yang menghubungkan berbagai perangkat bersama – sama pada satu jaringan komputer. Ini juga dapat digunakan untuk merutekan informasi dalam bentuk data elektronik yang dikirim melalui jaringan. Karena proses menghubungkan segmen jaringan juga disebut dengan bridging, switch biasanya disebut juga sebagai bridging devices.

Terdapat dua jenis switch, yakni managed switch dan unmanaged switch. Managed switch memiliki port console dan IP address yang dapat ditetapkan dan dikonfigurasi. Sedangkan unmanaged switch tidak dapat dikelola dan konfigurasi tidak dapat dibuat. Ini membuat tidak mungkin untuk menetapkan IP address karena tidak ada port console.

Fungsi Hub dan Switch

Setelah memahami pengertian hub dan switch, berikut kami akan memperkenalkan perbedaan fitur dari kedua perangkat ini.

Fungsi Hub

  • Menambah atau menghapus workstation. 
  • Menjadi repeater yang dapat memperluas jarak jaringan. 
  • Menyelesaikan proses pemindahan paket data dari server ke komputer klien. 
  • Perbaiki jaringan Anda menggunakan fitur toleransi kesalahan dan isolasi kerusakan.
  • Mengelola pengumpulan informasi dan diagnosis secara terpusat. 
  • Berguna untuk membagi suatu jaringan dari satu server ke beberapa komputer yang terhubung dalam jaringan tersebut.

Fungsi Switch

  • Ini bisa menjadi penguat sinyal atau repeater di jaringan Anda. 
  • Menerima informasi dari sumber yang terhubung ke switch. 
  • Mengirim informasi dan data yang diterima ke tujuan yang sesuai. 
  • Hubungkan satu perangkat komputasi ke beberapa perangkat komputasi di jaringan lokal Anda. 
  • Mendukung penghindaran loop untuk mencegah data terjebak dalam loop port jaringan dan tidak mencapai tujuannya.

Cara Kerja Hub dan Switch

Switch sebenarnya merupakan alternatif yang lebih kuat dibandingkan hub. Jika Anda memiliki lebih dari empat komputer di jaringan rumah Anda, atau jika Anda ingin menggunakan jaringan rumah Anda untuk aplikasi yang menghasilkan lalu lintas jaringan dalam jumlah besar, seperti Game multiplayer atau berbagi file musik berukuran besar. Secara teknis, hub beroperasi pada model siaran dan switch beroperasi pada model sirkuit virtual

Baca Juga:   Apa Kelebihan dan Kekurangan Cloud Server?

Misalnya, jika empat komputer terhubung ke sebuah hub dan dua dari komputer tersebut berkomunikasi satu sama lain, hub hanya merutekan semua lalu lintas jaringan ke masing-masing dari empat komputer tersebut. Switch, di sisi lain, dapat menentukan tujuan elemen lalu lintas individual (seperti frame Ethernet) dan secara selektif merutekan data ke komputer yang benar-benar membutuhkannya. Switch lebih kuat dibandingkan hub di jaringan yang padat karena switch menghasilkan lebih sedikit lalu lintas jaringan saat mengirimkan pesan.

Perbedaan Hub dan Switch

Berikut adalah tabel perbedaan hub dan switch

AspekHubSwitch
LayerPhysical layer. Hub diklasifikasikan sebagai perangkat Layer 1 per model OSI.Data Link layer Switch jaringan beroperasi pada Layer 2 dari model OSI.
FungsiUntuk menghubungkan jaringan komputer pribadi bersama-sama, mereka dapat bergabung melalui hub pusat.Izinkan koneksi ke beberapa perangkat, kelola port, kelola pengaturan keamanan VLAN
Jenis TransmisiHub selalu melakukan frame flooding; mungkin unicast, multicast atau broadcastBroadcast pertama; Kemudian unicast & multicast sesuai kebutuhan.
PortHub memiliki koneksi port maksimal 4Switch dapat memiliki koneksi port sebanyak 24 hingga 28 port

Tips Memilih Hub dan Switch

Untuk menghindari kesalahan pembelian, ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan dan hindari sebelum membeli hub dan switch jaringan.

  • Kapasitas: Pastikan kapasitas hub atau switch yang Anda pilih memenuhi kebutuhan jaringan Anda. Jika kapasitasnya terlalu kecil maka jaringan tidak akan berfungsi dengan baik. 
  • Kecepatan: Pastikan hub atau switch yang Anda pilih memiliki kecepatan yang sesuai dengan kebutuhan jaringan Anda. Jika kecepatannya terlalu lambat, kinerja jaringan akan menurun. 
  • Ketersediaan port: Pastikan hub atau switch yang Anda pilih memiliki port yang cukup untuk menampung semua perangkat yang terhubung ke jaringan Anda. 
  • Keamanan: Pastikan hub atau switch yang Anda pilih memiliki fitur keamanan yang memadai untuk melindungi jaringan Anda dari ancaman keamanan.
  • Harga yang terlalu rendah: Harga yang terlalu rendah memang menarik, namun produk yang murah biasanya memiliki kualitas yang lebih rendah dan kurang dapat diandalkan.
  • Merek tidak dikenal: Hindari membeli merek yang tidak dikenal karena merek tersebut tidak memiliki reputasi yang baik dan tidak menawarkan dukungan pelanggan yang baik.
  • Teknologi lama: Pilih hub atau switch yang berteknologi modern.
  • Merek: Pastikan merek yang Anda pilih memiliki reputasi yang baik di pasar.
Baca Juga:   Apa Itu Object Storage? Fungsi, Kelebihan dan Cara Kerjanya!

Contoh Merk Hub dan Switch

Kalau masih bingung merk hub dan switch apa yang saat ini bagus dan umumnya direkomendasikan? Sudah tinggi seperti, TP-Link, Cisco, Huawei, Mikrotik, D-Link, Ubiquiti, Netgear, dll. Ada beberapa merk yang sedang naik daun. Pastikan untuk memeriksa ulasan sebelum membeli untuk melihat apakah ulasan tersebut direkomendasikan.

Tertarik Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Hub dan switch merupakan dua perangkat yang memiliki kemampuan untuk menerima paket data informasi dan meneruskannya ke perangkat lain dalam jaringan. Meskipun fitur utamanya sama, namun terdapat banyak perbedaan. Pada artikel ini kami telah menjelaskan keduanya secara detail. Jika anda sedang mencari pilihan server terbaik, anda dapat mencoba menggunakan VPS teknologi terbaik dari Nevacloud. Kunjungi Nevacloud dan segera miliki VPS terbaikmu sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast