Apa Itu Apache? Fungsi, Kelebihan dan Cara Kerjanya!

Apa Itu Apache? Fungsi, Kelebihan dan Cara Kerjanya!
Avatar for Titis Nur Pratomo
  • March 14, 2023

Bagi anda yang bekerja atau berkecimpung di dunia web, anda pasti tidak asing dengan apache. Apache adalah jenis perangkat lunak server web yang memungkinkan pengguna mengunggah situs web ke Internet. Server web sangat populer dan digunakan oleh lebih dari 30% situs web dunia. 

Ketika anda menggunakan internet untuk mencari sesuatu melalui browser, maka browser akan dengan membaca dan kemudian memberikan informasi yang anda butuhkan. Bagaimana itu bisa terjadi? Hal ini dapat disebabkan oleh server web Anda. Permintaan pengguna di browser pertama kali diterima langsung oleh server web. Server web mencari basis data situs web untuk memproses permintaan. Web server kemudian secara transparan mengirimkan hasil proses ke web browser pengguna. Dengan cara ini semua pengguna dapat dengan mudah menemukan semua yang mereka butuhkan.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang server web Apache serta fungsi, kelebihan dan cara kerjanya? Simak terus artikel berikut!

Apa Itu Apache? 

Apache adalah perangkat lunak server web yang bertanggung jawab untuk menerima permintaan HTTP dari pengunjung dan mengirim mereka kembali informasi yang diminta dalam bentuk halaman web. Atau dalam istilah yang lebih sederhana, ini memungkinkan pengunjung untuk melihat konten di situs web Anda.

Secara luas diperkirakan bahwa Apache mendapatkan namanya dari sejarah pengembangan dan proses peningkatannya melalui tambalan dan modul yang diterapkan, tetapi itu diperbaiki kembali pada tahun 2000. Terungkap bahwa nama itu berasal dari rasa hormat suku asli Amerika karena ketahanan dan daya tahannya.

Apache adalah perangkat lunak server web yang menghubungkan server ke pengguna (browser), seperti halnya server web pada umumnya. Iklan situs web ditampilkan saat Anda mengunjungi situs web melalui URL di browser Anda.

Awalnya, Apache dirancang untuk menjadi perangkat lunak server web open source yang dapat dikembangkan dan dipelihara pada sistem operasi modern seperti Unix dan Windows. Tujuan lain dari pengembangan Apache adalah menyediakan server web yang aman, efisien, dan mudah diskalakan.

Baca Juga:   Topologi Star: Pengertian, Fungsi, Cara Kerja & Contoh

Apache bertanggung jawab untuk memastikan bahwa server tempat situs web Anda disimpan dapat berkomunikasi dengan perangkat yang digunakan pengunjung. Inilah yang menghubungkan perangkat keras pengunjung dengan perangkat keras Anda sendiri. Tanpa perangkat lunak server web, situs web Anda tidak akan berfungsi dan secara langsung berdampak pada kinerja situs web Anda.

Fungsi Apache

Pada fungsi apache sama dengan web server lain. Apache berfungsi sebagai cara untuk berkomunikasi melalui jaringan dari klien ke server menggunakan protokol TCP/IP. Apache dapat digunakan untuk berbagai protokol, tetapi yang paling umum adalah HTTP/S. HTTP/S atau Hypertext Transfer Protocol (S singkatan dari Secure) adalah salah satu protokol utama di web, dan satu protokol yang paling dikenal Apache.

Setelah request dari client diterima, selanjutnya apache melakukan pemrosesan data yang kemudian akan menampilkan hasil yang sesuai dengan request client. Output tersebut didapat dari data yang telah tersimpan di database situs web yang bersangkutan.

Baca Juga : VPS Murah Indonesia Terbaik dengan Teknologi Hybrid & NVMe

Kelebihan Apache

Open Source

Apache adalah jenis web server open source. Ini berarti Kode program yang tersedia di server dapat diubah dan diperbaharui seperlunya. Dengan cara ini, pengembang di seluruh dunia dapat berkontribusi dalam pengembangan server Apache.

Kode program tidak memerlukan lisensi

Umumnya, dengan perangkat lunak open source, kode program tersedia secara bebas dan tersedia. Ini memungkinkan Anda mengunduh modul Apache ke perangkat Anda tanpa mengkhawatirkan biaya lisensi.

Dapat digunakan pada banyak sistem operasi

Apache adalah server web yang tersedia untuk berbagai sistem operasi seperti Linux, Unix, Windows NT, MacOS, Microsoft Windows dan Unix. Ini memungkinkan server Apache untuk dimodifikasi atau diperluas sesuai dengan kemampuan sistem operasi. Apache juga didukung oleh beberapa bahasa pemrograman seperti PHP, Perl, dan Python. Apache juga dilengkapi dengan SSL (Secure Socket Layer) dan TLS (Transport Layer Security) untuk membuat website Anda lebih aman.

Dapat dijadikan virtual host

Server web Apache ini memungkinkan Apache menjadi host virtual di server Anda. Ini berarti Apache dapat menelurkan host yang berbeda dengan alamat IP yang sama. Ini berarti Anda dapat menjalankan beberapa situs web di satu server.

Baca Juga:   Cara Kerja VPS Lengkap Beserta Kelebihannya!

Cara Kerja Apache

Apache adalah perangkat lunak yang berjalan di server web. Langkah pertama adalah membuat koneksi antara server dan browser web. Ini memungkinkan pengguna dari browser web tersebut untuk mengirim permintaan ke server, dan Apache bertanggung jawab untuk menangani ini.

Jadi misalnya, jika pengunjung mengklik beranda Anda dari Google, browser web mereka mengirim permintaan ke server itu untuk menampilkan informasi tersebut. Apache menerima permintaan ini dan kemudian mengirimkan data yang diperlukan dari server ke browser. Hasil akhirnya adalah pengunjung dapat melihat konten di halaman web itu.

Ini hanya dasar-dasarnya. Apache memiliki sejumlah fitur untuk memanfaatkan yang datang dalam bentuk modul. Ini termasuk fitur utama seperti keamanan dan caching. Inilah yang memberi platform begitu banyak fleksibilitas; itu dapat diubah agar sesuai dengan hampir semua lingkungan pengembangan web.

Perbandingan Apache vs Web Server Lainnya 

Dengan Internet yang saat ini terus berkembang, banyak server web ditawarkan selain Apache. Tentunya setiap server memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Namun, untuk menghindari kebingungan saat memilih server web terbaik, Nevacloud menjelaskan perbandingan Apache dengan server web lain.

Apache vs Nginx

Perbandingan Apache dengan web server pertama adalah Nginx. Nginx adalah server web yang lebih baru dari Apache, baru dirilis pada tahun 2004. Beberapa manfaatnya terbagi dalam beberapa kategori:

1. Penanganan traffic tinggi

Apache adalah server web yang menggunakan utas untuk menangani berbagai jenis lalu lintas dan proses masuk. Jika situs Anda memiliki banyak lalu lintas, ini benar-benar akan menyebabkan masalah kinerja.

Ini berbeda dengan Nginx yang lebih kuat dalam menangani lalu lintas tinggi. Nginx dapat menangani ribuan koneksi secara bersamaan dibandingkan dengan Apache.

2. Skalabilitas

Apache menggunakan banyak utas saat menangani koneksi masuk, tetapi Nginx hanya menggunakan satu utas untuk menangani koneksi.

Selain itu, Nginx memiliki arsitektur berbasis peristiwa yang menangani semua permintaan dalam satu utas. Jadi, dalam hal skalabilitas, kita dapat menyimpulkan bahwa Nginx lebih efisien dan lebih baik karena menangani master dengan peran kepala hanya dalam satu thread.

Baca Juga:   Mengenal Apa itu FTP Server dan Manfaatnya

3. Konfigurasi

Apache memberikan beragam modul sebagai tambahan dalam melakukan pengelolaan dan konfigurasi. Namun tidak dengan Nginx. Jika anda adalah seorang pemula di dunia web server, maka apache adalah opsi yang sebaiknya anda pilih sebagai software web server anda.

Apache vs Tomcat

Tomcat adalah server web yang dikembangkan oleh pengembang yang sama dengan Apache, yaitu Apache Software Foundation. Meski dibuat oleh pengembang yang sama, ini dibandingkan dengan Apache dalam berbagai aspek di bawah ini.

1. Penggunaan

Tomcat adalah web server yang digunakan untuk aplikasi Java dan Apache adalah web server yang digunakan untuk bahasa pemrograman seperti PHP, Python, dan Perl.

2. Server

Dibandingkan dengan Apache, Tomcat bahkan kurang efisien dalam mengaktifkan halaman web statis. Misalnya, Tomcat melakukan pramuat Java Virtual Machine dan pustaka yang tidak umum digunakan oleh situs web.

3. Konfigurasi

Mengenai konfigurasi, Tomcat memiliki opsi konfigurasi yang tidak terlalu mudah dibandingkan Apache dan server lainnya. Oleh karena itu, saat mengelola WordPress, Anda harus menggunakan server web Apache atau Nginx.

Apache vs LiteSpeed

Web server berikutnya yang dibandingkan dengan Apache adalah LiteSpeed. LiteSpeed ​​​​hampir identik dengan Nginx yang juga baru dirilis pada tahun 2003 lalu. Meski masih baru, LiteSpeed ​​​​telah menjadi web server terpopuler, peringkat kelima, mengungguli Microsoft-IIS. Berikut perbandingan LiteSpeed ​​dan Apache:

1. Penangan traffic tinggi

LiteSpeed ​​memiliki performa yang lebih baik jika dibandingkan dengan Apache. LiteSpeed ​​​​dapat menangani lalu lintas dalam jumlah besar dibandingkan dengan Apache.

2. Kecepatan

LiteSpeed ​​bekerja lebih cepat dari Apache. Selain itu, LiteSpeed ​​​​juga dapat merender halaman Magneto 75x lebih cepat dari Apache dan memiliki kinerja PHP 50% lebih baik daripada Apache. Jadi bisa kita simpulkan bahwa LiteSpeed ​​jauh lebih baik dari segi kecepatan dibandingkan dengan Apache.

3. Keamanan

Dalam hal keamanan, LiteSpeed ​​​​juga berkinerja lebih baik. Saat berurusan dengan keamanan, LiteSpeed ​​​​biasanya menggunakan Distributed Denial of Service (DDos). Tidak jauh berbeda dengan Apache, namun LiteSpeed ​​lebih rentan terhadap ancaman dibandingkan Apache dan terkadang dapat menimbulkan masalah.

Tertarik Untuk Menggunakan Cloud Server yang cepat dan mudah dari Nevacloud?

Pada artikel ini Anda mempelajari semua tentang Apache, mulai dari pengertian hingga fungsi dan cara kerjanya. Jika kamu tertarik untuk menggunakan cloud vps yang cepat dan mudah, kamu dapat mengunjungi Nevacloud dan temukan beragam penawaran menarik!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast