Apa Itu Cyber Crime?

Cyber crime adalah aktivitas kriminal yang menargetkan komputer, jaringan komputer, atau perangkat jaringan. Sebagian besar cyber crime dilakukan oleh cybercriminals atau hacker yang ingin menghasilkan uang. Namun, terkadang cyber crime juga dapat bertujuan untuk merusak komputer atau jaringan karena alasan selain keuntungan. 

Jenis Cyber Crime

Cyber Extortion

Kejahatan yang melibatkan serangan atau ancaman serangan ditambah dengan permintaan uang untuk menghentikan serangan tersebut. Salah satu bentuk pemerasan siber adalah serangan ransomware. Di sini, penyerang mendapatkan akses ke sistem organisasi dan mengenkripsi dokumen dan filenya – apa pun yang bernilai potensial – membuat data tidak dapat diakses sampai uang tebusan dibayarkan. Biasanya, ini dalam beberapa bentuk cryptocurrency, seperti bitcoin.

Cryptojacking

Serangan yang menggunakan skrip untuk menambang cryptocurrency di dalam browser tanpa persetujuan pengguna. Serangan crypto jacking mungkin melibatkan pemuatan perangkat lunak penambangan cryptocurrency ke sistem korban. Namun, banyak serangan bergantung pada kode JavaScript yang melakukan penambangan di browser jika browser pengguna memiliki tab atau jendela yang terbuka di situs berbahaya. Tidak ada malware yang perlu diinstal karena memuat halaman yang terpengaruh mengeksekusi kode penambangan dalam browser.

Pencurian Identitas

Serangan yang terjadi ketika seseorang mengakses komputer untuk mengumpulkan informasi pribadi pengguna, yang kemudian mereka gunakan untuk mencuri identitas orang itu atau mengakses akun berharga mereka, seperti perbankan dan kartu kredit. Penjahat dunia maya membeli dan menjual informasi identitas di pasar darknet, menawarkan akun keuangan, serta jenis akun lainnya, seperti layanan streaming video, webmail, streaming video dan audio, lelang online, dan banyak lagi. Informasi kesehatan pribadi adalah target lain yang sering menjadi sasaran pencuri identitas.

Baca Juga:   Tutorial Cara Konfigurasi Nginx Reverse Proxy

Penipuan Kartu Kredit

Serangan yang terjadi ketika peretas menyusup ke sistem pengecer untuk mendapatkan kartu kredit dan / atau informasi perbankan pelanggan mereka. Kartu pembayaran curian dapat dibeli dan dijual dalam jumlah besar di pasar darknet, di mana kelompok peretas yang telah mencuri sejumlah besar keuntungan kartu kredit dengan menjual kepada penjahat dunia maya tingkat rendah yang mendapat untung melalui penipuan kartu kredit terhadap akun individu.

Cyber Espionage

Kejahatan yang melibatkan penjahat dunia maya yang meretas sistem atau jaringan untuk mendapatkan akses ke informasi rahasia yang dipegang oleh pemerintah atau organisasi lain. Serangan dapat dimotivasi oleh keuntungan atau ideologi. Kegiatan spionase dunia maya dapat mencakup setiap jenis cyber crime untuk mengumpulkan, memodifikasi, atau menghancurkan data, serta menggunakan perangkat yang terhubung ke jaringan, seperti webcam atau kamera TV sirkuit tertutup (CCTV), untuk memata-matai individu atau kelompok yang ditargetkan dan memantau komunikasi, termasuk email, pesan teks, dan pesan instan.

Metode Cyber Crime

Serangan Malware

Malware adalah perangkat lunak berupa kode berbahaya yang secara ilegal menyusup ke sistem komputer, jaringan, atau server tanpa sepengetahuan korban. Malware itu sendiri bisa masuk melalui email, instant messaging, software atau aplikasi palsu, atau dengan mengunjungi website yang tidak aman.

Phishing

Ini adalah salah satu tindakan cyber crime yang paling umum digunakan oleh peretas. cyber crime ini biasanya menargetkan informasi pribadi seseorang (nama, umur, alamat) dan informasi akun (nama pengguna dan kata sandi).

Serangan DDoS

Serangan DDoS adalah jenis cyber crime yang menargetkan jaringan server. Triknya adalah lalu lintas situs web menjadi sangat padat sehingga melebihi kapasitasnya (kemacetan), membuat situs web tidak dapat digunakan dan tidak dapat diakses oleh pengguna. Bagi korban yang menjalankan toko online, portal berita, atau e-commerce, praktik ini tentu sangat merugikan. Selain kerusakan fisik, DDoS juga dapat mempengaruhi kredibilitas website korban.

Baca Juga:   Mengenal Proxy Server: Pengertian, Manfaat, hingga Jenis-Jenisnya

Ancaman dan Kerugian Cyber Crime Terhadap Perusahaan & Bisnis

  • Kerusakan persepsi investor setelah pelanggaran keamanan dapat menyebabkan penurunan nilai perusahaan.
  • Selain potensi penurunan harga saham, bisnis juga mungkin menghadapi peningkatan biaya untuk pinjaman dan kesulitan yang lebih besar dalam meningkatkan lebih banyak modal sebagai akibat dari serangan cyber.
  • Kehilangan data pelanggan yang sensitif dapat mengakibatkan denda dan hukuman bagi perusahaan yang gagal melindungi data pelanggan mereka. Bisnis juga dapat dituntut atas pelanggaran data.
  • Identitas merek yang rusak dan hilangnya reputasi setelah serangan cyber merusak kepercayaan pelanggan terhadap perusahaan dan kemampuan perusahaan tersebut untuk menjaga keamanan data keuangan mereka. Setelah serangan cyber, perusahaan tidak hanya kehilangan pelanggan saat ini, tetapi mereka juga kehilangan kemampuan untuk mendapatkan pelanggan baru.
  • Bisnis juga dapat dikenakan biaya langsung dari serangan siber kriminal, termasuk peningkatan biaya premi asuransi dan biaya menyewa perusahaan keamanan siber untuk melakukan respons dan remediasi insiden, serta hubungan masyarakat (PR) dan layanan lain yang terkait dengan serangan.

Contoh Cyber Crime

Salah satu contoh insiden cybercrime yang banyak diperbincangkan di tahun 2020 adalah hilangnya 91 juta data pengguna Tokopedia. Insiden tersebut bermula dari cuitan akun @underthebreach Twitter yang mengklaim bahwa data pengguna dari 91 juta aplikasi e-commerce dijual di pasar gelap bernama RaidForums.

Data yang diperdagangkan adalah ID pengguna, alamat email, nama, tanggal lahir, jenis kelamin, nomor ponsel, dan kata sandi pengguna aplikasi. Hal ini tak pelak menyebabkan turunnya kepercayaan masyarakat terhadap aplikasi ini.

Cara Mencegah dan Mengatasi Cyber Crime 

Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara menghentikan cyber crime? Berikut adalah beberapa tips yang masuk akal untuk melindungi komputer Anda dan data pribadi Anda dari cyber crime:

Baca Juga:   Compiler Adalah : Cara Kerja, Fungsi dan Contohnya!

Selalu Perbarui Software dan Sistem Operasi

Menjaga perangkat lunak dan sistem operasi Anda tetap up to date memastikan bahwa Anda mendapat manfaat dari patch keamanan terbaru untuk melindungi komputer Anda

Gunakan Software anti-virus

Perangkat lunak anti-virus memungkinkan Anda untuk memindai, mendeteksi, dan menghapus ancaman sebelum menjadi masalah. Memiliki perlindungan ini di tempat membantu melindungi komputer Anda dan data Anda dari cyber crime. Selalu perbarui antivirus Anda untuk menerima tingkat perlindungan terbaik.

Gunakan Password yang Kuat

Pastikan untuk menggunakan kata sandi yang kuat yang tidak akan ditebak orang dan tidak merekamnya di mana pun. Atau gunakan pengelola kata sandi terkemuka untuk menghasilkan kata sandi yang kuat secara acak untuk mempermudah ini.

Jangan Buka Lampiran di Email Spam

Cara klasik komputer terinfeksi oleh serangan malware dan bentuk cyber crime lainnya adalah melalui lampiran email dalam email spam. Jangan pernah membuka lampiran dari pengirim yang tidak Anda kenal.

Cara lain orang menjadi korban cyber crime adalah dengan mengklik tautan di email spam atau pesan lain, atau situs web yang tidak dikenal. Hindari melakukan ini agar tetap aman saat online.

Tertarik Menggunakan VPS teknologi terbaik dari Nevacloud?

Setelah memahami cara mengatasi kejahatan dunia maya, berbagai jenisnya, dan cara pencegahannya, kami berharap pengguna semakin cerdas dan berhati-hati saat menggunakan berbagai platform digital. Terlepas dari itu, jika kamu sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik dengan harga ramah di kantong, Nevacloud punya solusinya. Yuk gunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast