Ketersediaan atau availability adalah salah satu hal pertama yang perlu anda pertimbangkan saat mulai menyiapkan lingkungan TI, terlepas dari apakah anda menginstal sistem sendiri atau di pusat data pihak ketiga. Meningkatnya permintaan infrastruktur yang andal dan berkinerja optimal, mempopulerkan istilah high availability. 

Dalam komputasi, istilah availability digunakan untuk menggambarkan periode waktu ketika suatu layanan tersedia, serta waktu yang dibutuhkan oleh sistem untuk menanggapi permintaan yang dibuat oleh pengguna. High availability adalah kualitas sistem atau komponen yang menjamin tingkat kinerja operasional yang tinggi untuk jangka waktu tertentu.

High availability menurunkan kemungkinan waktu henti layanan yang tidak direncanakan dan semua efek negatifnya. Seperti kehilangan pendapatan, penundaan produksi, churn pelanggan, dan sebagainya. Yuk simak artikel ini untuk informasi lebih detail seputar high availability!

Apa Itu High Availability? 

High availability adalah kemampuan sistem untuk beroperasi terus menerus tanpa gagal untuk jangka waktu yang telah ditentukan. High availability bekerja untuk memastikan suatu sistem memenuhi tingkat kinerja operasional yang disepakati. 

High availability sangat penting untuk sistem kritis yang menyebabkan gangguan layanan yang panjang ketika mereka mengalami kegagalan. Anda dapat membayangkan high availability seperti layanan kesehatan atau kepolisian dan militer. Dimana dalam kehidupan di dunia nyata orang – orang bergantung pada sistem ini yang perlu tersedia dan berfungsi setiap saat.

Sistem yang sangat tersedia harus dirancang dengan baik dan diuji secara menyeluruh sebelum digunakan. Perencanaan untuk salah satu sistem ini mengharuskan semua komponen memenuhi standar ketersediaan yang diinginkan. Kemampuan pencadangan dan failover  data memainkan peran penting dalam memastikan sistem high availability memenuhi tujuan ketersediaannya. Perancang sistem juga harus memperhatikan teknologi penyimpanan dan akses data yang mereka gunakan.

Baca Juga:   Apa itu Kubuntu, dan Apa Kelebihannya?

Cara paling efektif dan umum untuk meningkatkan availability adalah dengan menambahkan redundansi ke sistem di setiap level, yang meliputi redundansi perangkat keras, perangkat lunak, dan data.. 

Tujuan High Availability

Saat menyiapkan sistem produksi yang kuat, meminimalkan waktu henti dan gangguan layanan sering kali menjadi prioritas tinggi. Terlepas dari seberapa andal sistem dan perangkat lunak Anda, masalah dapat terjadi yang dapat menjatuhkan aplikasi atau server Anda.​Menerapkan ketersediaan tinggi untuk infrastruktur Anda adalah strategi yang berguna untuk mengurangi dampak dari jenis peristiwa ini. Sistem yang sangat tersedia dapat pulih dari kegagalan server atau komponen secara otomatis.

Salah satu tujuan ketersediaan tinggi adalah untuk menghilangkan single points of failure dalam infrastruktur Anda. single points of failure adalah komponen tumpukan teknologi Anda yang akan menyebabkan gangguan layanan jika tidak tersedia. Dengan demikian, komponen apa pun yang diperlukan untuk fungsionalitas yang tepat dari aplikasi Anda yang tidak memiliki redundansi dianggap sebagai single points of failure. 

​Untuk menghilangkan single points of failure, setiap lapisan tumpukan Anda harus disiapkan untuk redundansi. Misalnya, bayangkan Anda memiliki infrastruktur yang terdiri dari dua server web yang identik dan berlebihan di belakang penyeimbang beban. Lalu lintas yang berasal dari klien akan didistribusikan secara merata antara server web, tetapi jika salah satu server turun, penyeimbang beban akan mengarahkan semua lalu lintas ke server online yang tersisa.

Baca Juga : VPS Murah Terbaik di Indonesia

Cara Kerja High Availability

Tidak mungkin sistem tersedia 100% dari waktu, jadi sistem ketersediaan tinggi yang sebenarnya umumnya berusaha untuk lima sembilan sebagai standar kinerja operasional. yang berarti sistem atau produk tersedia 99,999% dari waktu. Tiga prinsip berikut digunakan saat merancang sistem HA untuk memastikan ketersediaan tinggi:

  1. Single points of failure. Adalah komponen yang akan menyebabkan seluruh sistem down jika gagal. Jika bisnis memiliki satu server yang menjalankan aplikasi, server tersebut adalah single points of failure. Jika server itu gagal, aplikasi tidak akan tersedia.
  2. Reliable crossover. Membangun redundansi ke dalam sistem ini juga penting. Redundansi memungkinkan komponen cadangan mengambil alih komponen yang gagal. Ketika ini terjadi, perlu untuk memastikan crossover atau failover yang andal, yang merupakan tindakan beralih dari komponen X ke komponen Y tanpa kehilangan data atau mempengaruhi kinerja.
  3. Kemampuan deteksi kegagalan. Kegagalan harus terlihat dan, idealnya, sistem memiliki otomatisasi bawaan untuk menangani kegagalan sendiri. Juga harus ada mekanisme bawaan untuk menghindari kegagalan penyebab umum, di mana dua atau lebih sistem atau komponen gagal secara bersamaan, kemungkinan dari penyebab yang sama.
Baca Juga:   Pengertian Downtime : Penyebab, dan Tips Mencegahnya!

Untuk memastikan ketersediaan tinggi ketika banyak pengguna mengakses sistem, load balancing menjadi sesuatu yang diperlukan. Load balancing secara otomatis mendistribusikan beban kerja ke sumber daya sistem, seperti mengirim permintaan data yang berbeda ke berbagai layanan.Load balancing memutuskan sumber daya sistem mana yang paling mampu menangani beban kerja mana secara efisien. Penggunaan beberapa load balancing untuk melakukan ini memastikan tidak ada satu sumber daya yang kewalahan.

Server dalam sistem high availability berada dalam cluster dan diatur dalam arsitektur berjenjang untuk menanggapi permintaan dari load balancing. Jika satu server dalam cluster gagal, server yang direplikasi di cluster lain dapat menangani beban kerja yang ditetapkan untuk server yang gagal. Jenis redundansi ini memungkinkan failover di mana komponen sekunder mengambil alih pekerjaan komponen utama ketika komponen pertama gagal, dengan dampak kinerja minimal.

Semakin kompleks suatu sistem, semakin sulit untuk memastikan high availability  karena ada lebih banyak titik kegagalan dalam sistem yang kompleks.

Komponen High Availability

Ada beberapa komponen yang harus dipertimbangkan dengan cermat untuk menerapkan ketersediaan tinggi dalam praktiknya. Lebih dari sekadar implementasi perangkat lunak, ketersediaan tinggi tergantung pada faktor-faktor seperti:

  1. Lingkungan: jika semua server Anda terletak di wilayah geografis yang sama, kondisi lingkungan seperti gempa bumi atau banjir dapat menjatuhkan seluruh sistem Anda. Memiliki server yang berlebihan di pusat data dan area geografis yang berbeda akan meningkatkan keandalan.
  2. Perangkat keras: server yang sangat tersedia harus tahan terhadap pemadaman listrik dan kegagalan perangkat keras, termasuk hard disk dan antarmuka jaringan.
  3. Perangkat lunak: seluruh tumpukan perangkat lunak, termasuk sistem operasi dan aplikasi itu sendiri, harus dipersiapkan untuk menangani kegagalan tak terduga yang berpotensi memerlukan restart sistem, misalnya.
  4. Data: kehilangan dan ketidakkonsistenan data dapat disebabkan oleh beberapa faktor, dan tidak terbatas pada kegagalan hard disk. Sistem yang sangat tersedia harus memperhitungkan keamanan data jika terjadi kegagalan.
  5. Jaringan: pemadaman jaringan yang tidak direncanakan mewakili kemungkinan titik kegagalan lain untuk sistem yang sangat tersedia. Adalah penting bahwa strategi jaringan yang berlebihan tersedia untuk kemungkinan kegagalan.
Baca Juga:   Memilih Web Hosting dengan CloudLinux, LiteSpeed, dan SSD

Selain dari yang disebutkan diatas, terdapat juga tiga pilar penting yakni people, process, dan tech. High availability ada diantara tiga pilar tersebut sebagai penyeimbang kebutuhan mereka.

Tertarik Untuk Menggunakan Cloud Server dengan Teknologi High Availability dari Nevacloud?

Nah, sekarang anda telah lebih mengenal apa itu high availability. Jika anda tertarik untuk menggunakan cloud vps dengan teknologi high availability, anda dapat dengan mudah mendapatkannya di Nevacloud. Kunjungi Nevacloud untuk melihat penawaran menarik!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast