Membangun aplikasi melibatkan banyak langkah untuk membuat konfigurasi perangkat keras dan menyiapkan sistem operasi untuk menampung semua file. Nah, Docker adalah solusi untuk mempermudah proses tersebut.

Docker adalah salah satu platform berbasis container paling populer yang menarik perhatian banyak tim pengembangan. Semakin banyak perusahaan yang beralih ke Docker karena keandalan, kinerja, dan fungsionalitasnya. Oleh karena itu, penting untuk memahami perangkat lunak kontainerisasi sumber terbuka ini dan komponen yang mendasarinya.

container telah menjadi sangat populer karena mereka memecahkan banyak tantangan umum dalam pengembangan perangkat lunak. Kemampuan untuk menampung sekali dan berjalan di mana saja mengurangi kesenjangan antara lingkungan tim pengembangan Anda dan server produksi Anda.

Menggunakan container memberi Anda keyakinan bahwa setiap lingkungan adalah identik. Jika Anda memiliki anggota tim baru, mereka hanya perlu menyiapkan developer instance mereka sendiri. Saat meluncurkan layanan, Anda dapat menggunakan gambar Docker untuk disebarkan ke produksi.

Istilah Docker mungkin masih asing bagi sebagian orang, namun sebenarnya banyak digunakan oleh developer untuk membantu mengembangkan berbagai macam aplikasi. Ingin tahu tentang apa itu Docker, apa fungsinya, dan bagaimana cara kerjanya?

Apa Itu Docker? 

Docker adalah platform kontainerisasi open source yang digunakan untuk mengembangkan, menyebarkan, dan mengelola aplikasi di lingkungan virtual ringan yang disebut container. Setiap container menyediakan lingkungan terisolasi yang mirip dengan virtual machine (VM). Tidak seperti VM, container Docker tidak menjalankan sistem operasi penuh. Mereka berbagi kernel host Anda dan memvirtualisasikan pada tingkat perangkat lunak.

Kata kunci Docker adalah mengembangkan, mengirim, dan menjalankan di mana saja. Pada intinya Docker bertujuan agar developer dapat dengan mudah mengembangkan aplikasi, mengirimkannya ke dalam wadah yang kemudian dapat digunakan di mana saja.

Baca Juga:   Apa Itu Mail Server? Pengertian, Fungsi dan Cara Kerjanya!

Container Docker adalah lingkungan runtime virtual yang ringan untuk menjalankan aplikasi. Setiap container mewakili paket perangkat lunak yang berisi kode, alat sistem, runtime, pustaka, dependensi, dan file konfigurasi yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi tertentu. Mereka independen dan terisolasi dari host dan instance lain yang berjalan di host.

Rilis awal Docker adalah pada Maret 2013 dan sejak itu, telah menjadi kata kunci untuk perkembangan dunia modern, terutama dalam menghadapi proyek-proyek berbasis Agile.

Karena Docker menggunakan virtualisasi untuk membuat container untuk menyimpan aplikasi, konsepnya mungkin sedikit mirip dengan mesin virtual. Meskipun keduanya mewakili lingkungan virtual terisolasi yang digunakan untuk pengembangan perangkat lunak, ada perbedaan penting antara container dan virtual machine. Perbedaan yang paling penting adalah bahwa container Docker lebih ringan, lebih cepat, dan lebih efisien dalam menggunakan sumber daya daripada mesin virtual.

Fungsi Docker

Fungsi dari docker adalah sebagai berikut :

  1. Menjalankan beberapa beban kerja pada sumber daya yang lebih sedikit.
  2. Mengisolasi dan memisahkan aplikasi
  3. Menstandarkan lingkungan untuk memastikan konsistensi di seluruh siklus pengembangan dan perilisan.
  4. Merampingkan life cycle pengembangan dan mendukung alur kerja.
  5. Mengembangkan beban kerja yang sangat portabel yang dapat berjalan pada platform multi-cloud.
  6. Sistem kontrol untuk aplikasi
  7. Alternatif hemat biaya untuk virtual machine.

Cara Kerja Docker

Container memanfaatkan fitur kernel sistem operasi untuk menyediakan lingkungan yang sebagian ter virtualisasi. Dimungkinkan untuk membuat container dari awal dengan perintah seperti chroot. Ini memulai proses dengan direktori root tertentu alih-alih root system. Tetapi menggunakan fitur kernel secara langsung adalah complicated, tidak aman, dan rawan akan kesalahan.

Docker adalah solusi praktis untuk produksi, distribusi, dan penggunaan container. Rilis Docker modern terdiri dari beberapa komponen independen. Pertama, ada Docker CLI, yang merupakan tempat Anda berinteraksi di terminal Anda. CLI mengirimkan perintah ke daemon Docker. Ini dapat berjalan secara lokal atau pada remote host. Daemon bertanggung jawab untuk mengelola container dan gambar tempat mereka dibuat.

Baca Juga:   Apa Itu Ransomware? Pengertian, Jenis dan Cara Kerjanya

Komponen terakhir disebut runtime container. Runtime memanggil fitur kernel untuk benar-benar meluncurkan container. Docker kompatibel dengan runtime yang mematuhi spesifikasi OCI. Standar terbuka ini memungkinkan interoperabilitas antara alat kontainerisasi yang berbeda.

Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang cara kerja Docker saat pertama kali memulai. Menginstal di sistem Anda akan memberi Anda semua yang Anda butuhkan untuk membangun dan menjalankan container.docker

Kelebihan dan Kekurangan Docker

Kelebihan docker

  1. Konsistensi. Docker memastikan keandalan bahwa aplikasi Anda berjalan sama di beberapa lingkungan. developer yang bekerja pada mesin dan sistem operasi yang berbeda dapat bekerja sama pada aplikasi yang sama tanpa masalah lingkungan.
  2. Otomatisasi. Platform ini memungkinkan Anda untuk mengotomatiskan tugas yang membosankan dan berulang dan menjadwalkan pekerjaan tanpa intervensi manual.
  3. Penyebaran yang lebih cepat. Karena container memvirtualisasikan sistem operasi, tidak ada waktu boot saat memulai instance container. Oleh karena itu, Anda dapat melakukan penyebaran dalam hitungan detik. Selain itu, Anda dapat berbagi container yang ada untuk membuat aplikasi baru.
  4. Dukungan CI/CD. Docker bekerja dengan baik dengan praktik CI/CD karena mempercepat penyebaran, menyederhanakan pembaruan, dan memungkinkan rekan tim untuk bekerja sama secara efisien.
  5. Rollback dan kontrol versi gambar. container didasarkan pada gambar Docker yang dapat memiliki beberapa lapisan, masing-masing mewakili perubahan dan pembaruan pada basis. Fitur ini tidak hanya mempercepat proses pembuatan, tetapi juga menyediakan kontrol versi atas container. Ini memungkinkan developer untuk memutar kembali ke versi sebelumnya jika diperlukan.
  6. Modularitas. container adalah lingkungan virtual yang independen dan terisolasi. Dalam aplikasi multi-container, setiap container memiliki fungsi tertentu. Dengan memisahkan aplikasi, developer dapat dengan mudah mengerjakan bagian tertentu tanpa menghapus seluruh aplikasi.
  7. Sumber daya dan efisiensi biaya. Karena container tidak termasuk sistem operasi tamu, container tersebut jauh lebih ringan dan lebih kecil daripada virtual machine. Mereka mengambil lebih sedikit memori dan menggunakan kembali komponen berkat volume data dan gambar. Selain itu, container tidak memerlukan server fisik yang besar karena dapat berjalan sepenuhnya di cloud.
Baca Juga:   SaaS adalah : Pengertian, Cara Kerja dan Contohnya!

Kekurangan docker

  1. Tidak ada antarmuka grafis. Docker bukanlah pilihan terbaik jika Anda ingin menjalankan aplikasi yang memerlukan antarmuka grafis. Ini terutama untuk hosting aplikasi yang berjalan di baris perintah.
  2. Masalah keamanan. Meskipun Docker memberikan keamanan dengan mengisolasi berisi dari host dan satu sama lain, ada risiko keamanan khusus Docker tertentu. Banyak potensi masalah keamanan mungkin timbul saat bekerja dengan container, jadi pastikan untuk mengadopsi praktik keamanan yang terbaik yang dapat membantu Anda mencegah serangan dan pelanggaran hak istimewa.
  3. Kurva belajar. Bahkan developer yang berpengalaman dengan infrastruktur virtual machine perlu waktu untuk membiasakan diri dengan konsep Docker dan cara kerjanya. Jika beralih ke Docker, pastikan untuk mempertimbangkan kurva belajar yang diperlukan.

Tertarik Untuk Menggunakan Cloud Server yang cepat dan mudah dari Nevacloud?

Pada artikel ini Anda mempelajari semua tentang Docker, mengapa ini berguna dalam pengembangan perangkat lunak, dan bagaimana Anda dapat mulai menggunakannya. Manfaatkan keuntungan Docker sebaik-baiknya dan manfaatkan platform kontainerisasi yang kuat ini. Jika kamu tertarik untuk menggunakan cloud vps yang cepat dan mudah, kamu dapat mengunjungi Nevacloud dan temukan beragam penawaran menarik!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast