Rupiah Indonesia Dapatkan Gratis Saldo Rp70.000!

Dalam dunia komputer, ada banyak jenis jaringan, masing-masing dengan tujuan dan fungsi yang berbeda. Banyak perusahaan dan institusi pendidikan menggunakan topologi ring. 

Sederhananya, topologi ring adalah topologi jaringan yang terdiri dari rangkaian titik yang terhubung ke dua titik lainnya. Ini mirip dengan untaian manik-manik yang digunakan untuk menghitung doa tasbih, yang kemudian membentuk jalur melingkar yang menyerupai cincin.  Lihat penjelasan selengkapnya berikut untuk lebih memahami pengertian, fungsi, dan contoh gambar topologi ring!

Pengertian Topologi Ring

Topologi ring adalah desain jaringan dimana perangkat dihubungkan bersama dalam struktur ring (cincin) dan berkomunikasi satu sama lain berdasarkan node yang ada disebelahnya. Topologi ring dapat mendukung beban yang lebih besar. Kebanyakan topologi ring disebut sebagai jaringan cincin satu arah karena paket hanya dapat pergi dalam satu arah. 

Jaringan cincin adalah jaringan di mana setiap perangkat terhubung ke dua perangkat lain melalui penggunaan kelipatan formasi ini yang digabungkan untuk membentuk jalur melingkar. Sampai data mencapai target, data topologi in-ring ditransmisikan dari satu perangkat ke perangkat berikutnya, dan seterusnya. Topologi ini juga dikenal sebagai Topologi Token Ring karena data disampaikan melalui token dari node pengirim ke node tujuan. Karena topologi ini mengharuskan semua node untuk aktif agar transmisi dapat berlanjut, ia juga dikenal sebagai Topologi Aktif.

Fungsi Topologi Ring

Topologi ring menghubungkan dua atau lebih komputer dan memungkinkan transfer data dan komunikasi antar titik. Setiap perangkat di jaringan atau titik bekerja sama akan mengambil sinyal dari perangkat sebelumnya dan kemudian mengirimkannya ke perangkat berikutnya. 

Baca Juga:   Kelebihan dan Kekurangan Linux Beserta Kegunaanya

Cara Kerja Topologi Ring

Dalam konteks topologi jaringan, topologi ring dicirikan oleh setiap node yang terhubung ke dua node lainnya, sehingga membentuk saluran tunggal dan tidak terputus untuk transmisi sinyal melalui setiap node, menghasilkan struktur seperti cincin. Transmisi data terjadi secara berurutan antar node, di mana setiap node dalam jaringan bertanggung jawab untuk memproses setiap paket yang diterimanya. Proses untuk mengirim data antar node dalam jaringan cincin adalah sebagai berikut:

  • Token kosong mudah ditukar di sekitar ring. Cincin ini memiliki rentang kecepatan 16 Mbps hingga 100 Mbps, dan cincin yang lebih cepat saat ini sedang dikembangkan.
  • Tempat penampung untuk mentransmisikan bingkai data dan alamat pengirim / penerima ada pada token kosong.
  • Ketika node pengirim perlu mengirim pesan, dibutuhkan token dan mengisinya dengan informasi, memasukkan alamat MAC dari node penerima dan ID-nya sendiri di tempat yang sesuai pada token.
  • Token yang diisi dikirim ke node dering berikutnya.
  • Node berikutnya mendapatkan token dan memeriksa untuk melihat apakah data yang ditransfer dimaksudkan untuk itu. Jika ya, data disalin dari bingkai ke simpul, dan token diatur ke nol dan diserahkan ke simpul berikut. Jika tidak, token diteruskan ke node berikut apa adanya.
  • Sampai data mencapai lokasi yang dimaksudkan, prosedur sebelumnya diulang.
  • Jika token menemukan bahwa penerima telah membaca data ketika sampai ke pengirim, token akan memulai pesan.
  • Token telah diedarkan sekali lagi dan tersedia untuk dikonsumsi oleh node mana pun.
  • Jika jaringan mendukung dering ganda, data ditransmisikan dengan cara lain ke tujuan jika node di jalur dering menganggur dan komunikasi terganggu.

Kelebihan Topologi Ring

Implementasi Mudah

jaringan topologi ring dapat dipasang dengan tenaga kerja minimal. Perangkat dapat diatur berdekatan tanpa batas. Tidak ada batasan berapa banyak perangkat yang dapat diinstal. Hanya perangkat sebelah yang harus dipindahkan setiap kali perangkat baru diinstal.

Baca Juga:   Apa Itu Cloud Engineer? Pengertian, Jenis dan Skill yang Dibutuhkan!

Kinerja Tinggi

Kecepatan transmisi data jaringan cincin yang tinggi adalah manfaat lain. Di sini, pertukaran data antar workstation sering terjadi cukup cepat. Kinerjanya tidak akan terpengaruh oleh beban yang berlebihan, bahkan dalam keadaan seperti itu.

Skalabilitas

Arsitektur topologi ring membuat proses penskalaan menjadi sederhana. Workstation dapat ditambahkan oleh pengguna satu per satu. Jaringan tidak akan mengalami kelebihan beban atau penurunan kinerja sebagai hasilnya.

Tidak Memerlukan Server

Tidak perlu server jaringan karena setiap workstation terhubung dalam lingkaran. Jadi, dengan desain ini, setiap workstation memiliki konektivitasnya sendiri. Kabel yang digunakan untuk menghubungkan setiap item adalah satu-satunya kebutuhan dalam situasi ini.

Hemat Biaya

Topologi ring sering membutuhkan lebih sedikit kabel dibandingkan dengan topologi kompleks lainnya seperti mesh atau stars. Khusus untuk jaringan yang lebih besar, hal ini dapat mengakibatkan penghematan biaya. Selain itu, tidak adanya saklar pusat dalam topologi ring semakin mengurangi biaya peralatan, menjadikannya pilihan yang menarik untuk bisnis yang sadar anggaran.

Kekurangan Topologi Ring

Masalah Keamanan

Paket data bergerak melalui masing-masing dan setiap workstation yang terhubung dalam topologi ring. Setiap workstation yang terhubung akan memiliki akses ke data yang lain. Karena informasi sensitif dapat dengan mudah diakses oleh pihak yang tidak berwenang, ini menimbulkan masalah keamanan dan privasi tertentu.

Ketahanan

Mayoritas jaringan topologi ring mengikuti jalur searah. Yang berarti bahwa setiap peralatan bergantung pada satu sama lain. Penting untuk mengkompensasi seluruh jaringan jika terjadi kehilangan workstation tunggal.

Defisiensi Kabel

Satu kabel mendukung struktur cincin jaringan lengkap. Pada kabel ini, sejumlah node jaringan disusun dalam pola melingkar. Jika koneksi atau dropline gagal, sinyal akan berhenti bergerak.

Baca Juga:   DNS Pribadi: Pengertian, Daftar, hingga Cara Settingnya

Pembatasan Bandwidth

Bandwidth sangat dibatasi oleh topologi ring. Lebih banyak perangkat yang terhubung dapat mengakibatkan bandwidth tidak mencukupi. Pengguna dapat mengalami cegukan komunikasi sebagai hasilnya. Karena itu, yang terbaik adalah memastikan bahwa arsitektur ini memiliki beberapa node yang terhubung.

Contoh Topologi Ring

Berikut adalah beberapa contoh kasus penggunaan topologi ring yang paling umum dijelaskan di bawah ini:

  • Arsitektur cincin berlaku untuk LAN dan WAN.
  • Topologi ring sering digunakan dalam jaringan serat SONET (Synchronous optical network) di sektor telekomunikasi.
  • Topologi ring digunakan di lembaga pendidikan karena digunakan oleh lebih sedikit perusahaan komersial dan memiliki biaya operasi yang lebih rendah.
  • Ini menggunakan kemampuan dua arah untuk mengarahkan lalu lintas ke arah yang berbeda jika koneksi dengan node terputus.
  • Jaringan cincin sering digunakan oleh bisnis sebagai sistem fallback untuk jaringan utama mereka.

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

Kesimpulannya, topologi cincin adalah topologi jaringan yang terdiri dari rangkaian titik yang saling terhubung yang membentuk jalur melingkar yang menyerupai cincin. Topologi cincin juga bekerja dengan masing-masing perangkat yang terhubung untuk menerima sinyal dari perangkat sebelumnya dan kemudian memindahkan sinyal tersebut ke perangkat berikutnya dengan bantuan token. Proses ini menjaga kekuatan sinyal dalam aliran data. Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.