Saat ini banyak perusahaan menggunakan komputer di hampir semua aspek dalam menjalankan bisnisnya. Baik untuk komunikasi, penyimpanan data dan informasi, akuntansi, dan fungsi bisnis lainnya. Hal ini berarti sebuah perusahaan memerlukan tempat penyimpanan data yang memiliki kapasitas yang besar. Sebenarnya dalam kasus ini bukan hanya perusahaan saja yang membutuhkan penyimpanan yang besar untuk data – data penting mereka, bagi anda yang memiliki situs web sendiri pasti juga membutuhkannya. Data center datang untuk menjawab persoalan tersebut.

Data center adalah fasilitas terpusat yang menampung sejumlah besar server komputer jaringan, perangkat penyimpanan, dan peralatan terkait lainnya yang digunakan untuk menyimpan, memproses, dan mengelola data dalam jumlah besar. Semua yang terjadi pada data center akan memberikan dampak pada data yang anda simpan didalamnya. Maka dari itu penting untuk memilih data center yang tepat karena semua operasional situs maupun perusahaan anda bergantung pada data di dalam data center.

Kali ini Nevacloud telah merangkum informasi seputar data center. Mulai dari apa itu data center, jenis, fungsi hingga cara kerjanya. Mari kita mulai!

Apa Itu Data Center? 

Pusat data atau juga dikenal sebagai data center adalah fasilitas yang menampung infrastruktur TI yang terdiri dari komputer jaringan, sistem penyimpanan, dan infrastruktur komputasi yang digunakan organisasi untuk membuat, memproses, menyimpan, dan menyebarkan data dalam jumlah besar. 

Pusat data juga biasanya digunakan sebagai tempat untuk menginstal komputer server tingkat perusahaan yang berisi database untuk situs web atau aplikasi.Penyedia layanan hosting web, pengembang aplikasi, dan perusahaan besar juga biasanya menyewa ruang di fasilitas pusat data untuk menjalankan server mereka.

Pusat data biasanya memiliki ratusan hingga ribuan rak komputer server. Komputer-komputer ini nantinya akan digunakan untuk menyimpan dan mengelola data Anda. Rak juga menampung berbagai perangkat dan kabel jaringan yang diperlukan untuk pengoperasian.

Data center berperan besar bagi organisasi yang memerlukan penyimpanan dan pengelolaan data dalam jumlah yang massive. Seperti pemerintah, bisnis, lembaga penelitian, dan organisasi lainnya. Anda juga dapat menggunakan data center untuk menyimpan berbagai informasi situs web anda mulai dari informasi pelanggan, admin, hingga penjualan.

Dalam pelaksanaanya, bisnis biasanya sangat bergantung pada aplikasi, layanan, dan data yang berada di dalam data center, hal ini menjadikan data center sebagai aset penting untuk operasional perusahaan sehari – hari.

Baca Juga:   10+ Aplikasi Monitoring Server Tools Gratis Terbaik!

Data center biasanya dirancang untuk menyediakan akses yang andal, aman, dan berkecepatan tinggi ke data dan aplikasi. Sistem ini dilengkapi dengan cooling systems, backup power supplies, dan teknologi lainnya yang memastikan operasi tanpa gangguan dan mencegah kehilangan atau kerusakan data.

Fungsi Data Center

Secara umum, data center berfungsi sebagai tempat penyimpanan data. Tetapi ada beberapa fungsi data center yang harus kamu ketahui, antara lain:

  1. Fungsi data center adalah sebagai principal repository. Ini berarti pusat data kami dapat memenuhi semua kebutuhan Anda. Dari kebutuhan subsistem penyimpanan, server firewall, switch jaringan, hingga rak dan kabel yang diperlukan untuk mendukung kinerja server.
  2. Sebagai tempat untuk menyimpan data berskala besar. Sebagian besar pengguna pusat data adalah pemerintah, perusahaan besar, atau perusahaan multinasional. Mereka pasti punya banyak data. Jadi penyimpanan cloud saja tidak cukup, kami membutuhkan lebih banyak ruang. Selain sebagai tempat menyimpan data, juga diolah dan didistribusikan kepada yang membutuhkan.Dengan adanya data center, Anda tidak perlu khawatir jika data Anda hilang atau terhapus karena di data center pasti ada backupnya.
  3. Data center ini tidak hanya berfungsi sebagai pusat data, tetapi juga sebagai private cloud. Private cloud adalah jenis layanan awan yang menyediakan lingkungan komputasi pribadi. Dalam hal ini, ini seperti hosting aplikasi bisnis internal. Contohnya termasuk perangkat lunak CRM (manajemen hubungan pelanggan) dan ERP (perencanaan sumber daya perusahaan).
  4. Fungsi lain dari data center adalah menjaga kecepatan komunikasi data dan menstabilkan uptime server perusahaan yang tersimpan di sana. Oleh karena itu, penyedia pusat data berkualitas biasanya menjamin layanan seperti “waktu aktif 99,99%”, “infrastruktur yang sepenuhnya redundan”, dan “tanpa gangguan”.

Cara Kerja Data Center

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pusat data berisi kumpulan komputer server yang berperan penting dalam kebutuhan operasional Anda. Semua server di data center biasanya dapat diakses secara online melalui berbagai portal. Server terhubung ke Internet melalui berbagai perangkat jaringan seperti saklar, router, dll. Agar dapat mengakses data di dalamnya. Data yang dikirim oleh server diterima oleh pengguna setelah diteruskan ke masing-masing router.

Jenis Data Center

Ada beberapa jenis data center yang ada saat ini, antara lain sebagai berikut:

1. Colocation Data Center

Colocation, seperti namanya, adalah jenis data center yang ditawarkan oleh penyedia layanan server colocation. Intinya adalah perusahaan hanya menyewakan ruang penyimpanan di servernya kepada penggunanya. Ruang di sini dilengkapi dengan keamanan, bandwidth, dan fitur pendukung lainnya. Colocation menarik bagi organisasi yang ingin menghindari pengeluaran modal yang besar terkait dengan pembangunan dan pemeliharaan pusat data mereka sendiri.

Baca Juga:   Cron Job Adalah : Syntax & Contohnya (Lengkap!)

Jika Anda ingin menyewa tipe ini, selain biayanya murah, ada dua opsi: lebih sedikit ruang, eceran dengan sekitar 10 rak. Opsi grosir mengikuti, yang mencakup semua unit pusat data di ruangan yang lebih besar.

2. Enterprise Data Center

Enterprise data center atau juga disebut sebagai onsite data centert adalah jenis tempat sistem manajemen berada di dalam perusahaan. Biasanya dibuat oleh penyedia layanan hosting. Apalagi tipe ini dapat dikembangkan dan disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan. Namun demikian, mereka yang ingin menyewa tipe ini memiliki kendali penuh atas akses ke ruang server.

3. Cloud Data Center

Cloud data center adalah fasilitas pusat data dengan server dan fasilitas pendukung lainnya yang terletak secara virtual dalam jaringan internet. Infrastruktur sewaan berdasarkan infrastruktur sebagai model layanan memungkinkan pelanggan untuk menggunakan pusat data virtual dalam hitungan menit.

Jenis penyedia pusat data ini biasanya tidak hanya menawarkan pusat data virtual, tetapi juga layanan berbasis cloud lainnya. Contohnya termasuk cloud hosting dan cloud computing.

4. Edge Data Center

Jenis data center selanjutnya adalah edge data center. Istilah ini mengacu pada organisasi yang menggunakan beberapa pusat data di lokasi berbeda untuk kebutuhan mereka. Ini adalah fasilitas yang lebih kecil yang memecahkan masalah latensi dengan secara geografis lebih dekat ke tepi jaringan dan sumber data Anda.

Tujuannya untuk menghindari keterlambatan akses data bisnis jika terjadi masalah pada salah satu penyedia data center.

5. Micro Data Center

Micro data center adalah jenis pusat data yang masih memiliki fungsi yang sama untuk menyimpan data dan melayani kebutuhan bisnis. Namun perbedaannya micro data center lebih kecil karena jumlah server, kapasitas bandwidth, dan fasilitas pendukungnya tidak sebesar jenis data center lainnya.

Tips Memilih Data Center Terbaik

Setiap perusahaan memiliki kondisi dan kebutuhan akan data center tertentu, Kebutuhan ini membuat anda harus memikirkan dengan baik agar dapat membantu kesuksesan perusahaan anda. Memilih data center yang salah untuk perusahaan anda dapat mengakibatkan berbagai masalah seperti konektivitas, akses data, dan masih banyak lagi. Namun anda tidak perlu bingung bagaimana cara memilih data center terbaik. Simak tips berikut:

1. Pertimbangkan lokasi

Memutuskan cara memilih lokasi data center adalah salah satu faktor terpenting saat memilih data center. Meskipun anda dapat menghemat uang dengan data center yang lebih jauh, anda akan kehilangan beberapa manfaat dari memiliki data center yang lebih dekat.

Di daerah yang rawan bencana alam, menemukan pusat data yang berada di jaringan listrik terpisah dan jauh dari potensi risiko adalah pilihan yang lebih aman. Dengan menggunakan pusat data di jaringan listrik lain, data Anda tidak akan terpengaruh pada saat yang sama dengan kantor perusahaan Anda, mengurangi jumlah masalah yang harus Anda selesaikan sekaligus jika terjadi pemadaman listrik regional yang besar.

Baca Juga:   Mengenal Apa Itu Firewall: Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, dan Jenisnya

Terakhir, Anda ingin memastikan pusat data mudah diakses. Jika staf TI Anda perlu melakukan pemeliharaan atau peningkatan, Anda tidak perlu membayar mereka sebanyak itu untuk waktu perjalanan yang tidak produktif.

2. Pastikan kehandalan

Hal pertama yang perlu diingat ketika memilih pusat data adalah apakah pusat data cukup andal untuk mendukung institusi Anda. Apa yang dikatakan klien mereka tentang mereka? Klien seperti apa yang telah ditangani oleh pusat data? Apakah ada masalah yang diposting online? Perusahaan mana yang mengelola pusat data? Googling potongan-potongan informasi ini sebelum bekerja dengan pusat data dapat memberi Anda gambaran tentang seberapa andal pusat data tersebut.

3. Keamanan

Protokol keamanan pusat data harus dipertimbangkan. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk mempertimbangkan dengan hati-hati bagaimana pusat data Anda diamankan, tidak hanya dari perspektif keamanan siber, tetapi juga dari perspektif keamanan fisik. Bahaya fisik seperti kebakaran dapat muncul di ruang mana pun dengan banyak listrik, dan karena server yang tidak memadai atau tidak terawat dengan baik dapat menjadi terlalu panas, risiko kebakaran segera meningkat. Pusat data yang baik harus memiliki sistem pencegah kebakaran yang terpasang, dan tata letak peralatan mereka harus mencegah bahaya menyebar dengan cepat.

4. Fleksibilitas dan skalabilitas

Fleksibilitas dan skalabilitas penting dalam mengelola operasi bisnis, dan kedua karakteristik ini harus dipertimbangkan saat memilih pusat data. Jika semuanya berjalan dengan baik, bisnis Anda akan terus berkembang, begitu pula jumlah data yang Anda peroleh dan kebutuhan untuk mengelola data. Oleh karena itu, Anda perlu mengukur seberapa banyak pusat data dapat mengikuti dinamika yang terjadi selama operasi bisnis Anda. Singkatnya, pikirkan ke depan. Pastikan data center mampu mendukung ekspansi bisnis Anda.

5. Pencadangan darurat

Pusat data yang baik telah mengidentifikasi satu titik kegagalan dan menemukan cara untuk mengurangi risiko Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, bencana alam dan pemadaman listrik merupakan potensi masalah bagi fasilitas tersebut.

Setiap pusat data menengah hingga besar akan menggunakan sistem daya tak terputus terpusat (UPS) untuk daya darurat. Sistem ini secara otomatis menyala ketika sumber daya asli terputus dan akan menampilkan jumlah energi yang tersisa sebelum habis juga. Generator cadangan harus ada di tempat, bahkan jika Anda tidak berada di area yang mengalami pemadaman terus-menerus.

6. Reputasi yang baik

Seperti yang Anda lakukan dengan pembelian apa pun, lakukan riset untuk mengetahui reputasi seperti apa yang dimiliki data center. Meskipun tidak ada penyedia yang sempurna, membaca testimonial dan umpan balik dari klien lain memberi Anda wawasan tentang bagaimana pusat menangani masalah.

Luangkan waktu Anda untuk mengevaluasi pusat data di daftar Anda dan jangan ragu untuk menghubungi klien untuk mendapatkan tayangan mereka.

Tertarik Untuk Menggunakan Cloud Server yang cepat dan mudah dari Nevacloud?

Jika anda ingin cloud vps yang tidak butuh banyak pengalaman teknis dengan harga yang terjangkau, anda bisa menggunakan layanan cloud dari Nevacloud. Yuk kunjungi Nevacloud untuk melihat penawaran menarik.

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast