Rupiah Indonesia Dapatkan Gratis Saldo Rp70.000!

Topologi star adalah jenis topologi jaringan dimana node terhubung ke titik koneksi pusat, seperti hub atau switch. Menjelaskan secara detail Apa itu Topologi Star? Topologi Star sejauh ini merupakan Topologi Jaringan yang paling umum digunakan dalam Jaringan Komputer. Yuk simak penjelasan selengkapnya dibawah ini!

Pengertian Topologi Star

Setiap perangkat terhubung ke hub pusat dalam struktur jaringan yang disebut topologi star, kadang-kadang disebut sebagai jaringan star. Topologi star sejauh ini merupakan topologi jaringan yang paling populer dan salah satu pengaturan jaringan komputer yang paling banyak digunakan. Dalam konfigurasi jaringan topologi star, ikon berbentuk bintang mewakili setiap perangkat yang terhubung ke perangkat jaringan pusat.

Topologi Star juga dikenal sebagai Star Network. Jika saya berbicara tentang Topologi Fisik Star Network, maka itu hanya terdiri dari perangkat pusat yang disebut Hub dan semua Node Jaringan menjalankan kabel ke perangkat pusat ini. Anda juga dapat menggunakan Switch sebagai perangkat pusat. Meskipun tata letak fisik topologi ini sebenarnya tidak seperti bintang. Namun, jika Anda membuat diagram skematik dari Jenis Topologi ini maka Anda akan menggambar Hub atau Switch di tengah.

Ciri-Ciri Topologi Star

Berikut adalah ciri-ciri dari topologi star, antara lain:

  • Berdasarkan spesifikasi hub pusat, jaringan ini sangat mudah untuk diperluas.
  • Mengidentifikasi kesalahan dalam topologi ini sangat mudah.
  • Topologi ini membutuhkan lebih banyak kabel dibandingkan dengan topologi bus.
  • Jika satu kabel dalam topologi ini putus, maka komputer yang terhubung ke kabel tunggal itu tidak mampu memanfaatkan jaringan.
  • Setelah jaringan berubah / tumbuh, maka komputer ditambahkan / dihapus hanya dari hub pusat.
Baca Juga:   IPv6 : Pengertian, Fungsi dan Contohnya!

Kelebihan Topologi Star

Skalabilitas

Perangkat baru mudah ditambahkan ke jaringan menggunakan topologi star. Anda hanya perlu menggunakan kabel untuk menghubungkan gadget baru ke inti pusat untuk melakukan itu. Ketika Anda perlu menggunakan satu inti untuk menghubungkan beberapa perangkat, itu memberi Anda keunggulan. Ini memungkinkan Anda untuk terus menuai hasil dari struktur ini dengan memungkinkan Anda mengembangkan jaringan dengan menambahkan lebih banyak perangkat. Saat perangkat ditambahkan atau dihapus dari perangkat pusat, seluruh jaringan bergantung padanya. Karena mereka dapat mengganti komponen yang rusak, jaringan ini sangat skalabel dan membantu dalam mempertahankan tingkat produksi Anda.

Kemungkinan Kecil Tabrakan Data

Tabrakan data lebih kecil kemungkinannya dengan topologi star karena setiap node terhubung ke inti pusat melalui kabelnya sendiri. Selain itu, ia memiliki kapasitas untuk menangani tabrakan data dan menghindari kemacetan. Ini menunjukkan bahwa arsitektur jaringan ini memiliki tingkat kinerja yang luar biasa tinggi jika dibandingkan dengan topologi jaringan lainnya. Tetapi dalam keadaan lain, itu bisa beroperasi lambat karena lalu lintas yang padat.

Toleransi Kesalahan

Ketika satu node dalam topologi star mengalami kegagalan NIC atau kabel putus, hanya satu node yang terpengaruh. Pengguna mendapat manfaat dari peningkatan ketahanan jaringan karena setiap perangkat terhubung secara terpisah ke inti pusat. Satu kabel menghubungkan node satu sama lain. Namun, struktur ini bisa lebih mahal daripada rencana lain. Namun, manfaatnya biasanya lebih besar daripada kekurangannya. Satu-satunya metode untuk menghilangkan semua node secara bersamaan adalah berkompromi dengan inti pusat. Ini adalah jaringan aman yang tidak dapat diakses secara luas oleh masyarakat umum. Selain itu, setiap ukuran organisasi dapat menggunakan jaringan ini untuk melayani kebutuhannya.

Baca Juga:   7 Tips Memilih Jasa Pembuatan Website Terbaik

Kekurangan Topologi Star

Mahal

Memasang dan memperluas topologi star sangat mahal karena memerlukan pemasangan kabel untuk sistem atau perangkat. Fakta bahwa arsitektur ini membutuhkan lebih banyak koneksi, kabel, dan Hub atau Switch menjadikannya yang paling mahal. Setiap perangkat dalam jaringan topologi star harus terhubung langsung ke hub utama. Tetapi konstruksinya jauh lebih dapat diandalkan. Alasan utama mengapa beberapa perusahaan kecil mencari alternatif untuk jaringan ini adalah bahwa itu adalah yang paling mahal untuk memiliki arsitektur ini. Meskipun lebih mahal, ini meningkatkan produktivitas jaringan dan mempercepat proses menemukan masalah pemeliharaan, yang mengarah pada penghematan biaya. Selain itu, seringkali ada lebih sedikit waktu henti karena semua perangkat terhubung dengan kabel, oleh karena itu untuk mencabutnya dari jaringan, Anda harus entah bagaimana membahayakan kabel.

Perlu Banyak Peralatan

Inti pusat, yang diperlukan agar topologi star berfungsi, mungkin berupa sakelar atau hub. Anda memerlukan inti pusat untuk setiap bintang jika Anda perlu menjalankan banyak bintang. Instalasi ini meningkatkan biaya dan memperkenalkan sejumlah kerentanan untuk beberapa desain. Alat komunikasi utama instalasi multi-bintang diubah dengan menghapus hub utama. Semua sistem masih dapat berkomunikasi satu sama lain bahkan tanpa akses ke database umum untuk kerja sama.

Kecepatan Transfer Data Tidak Memadai

Jaringan dengan beban tinggi harus menghindari penggunaan arsitektur bintang nirkabel karena kecepatan transmisi datanya yang lambat. Jika Anda menginginkan jaringan dengan kemampuan untuk menangani sejumlah besar lalu lintas, Anda harus menggunakan jaringan topologi bintang kabel. Dengan WLAN, ada bahaya kemacetan yang meningkat, dan berjalan lambat. Anda harus membuat pengaturan manual jika Anda ingin membatasi jaringan. Itu menyiratkan bahwa Anda menghabiskan lebih banyak waktu pada sistem dan lebih sedikit waktu mengerjakan proyek baru Anda. Selain itu, menentukan dan mendiagnosis masalah jaringan nirkabel mungkin menantang.

Baca Juga:   Kelebihan dan Kekurangan Linux Beserta Kegunaanya

Fungsi Topologi Star

Dalam Topologi Star, hub pusat meneruskan sinyal ke komputer lain yang terhubung ke hub. Hub mengelola dan mengontrol semua fungsi jaringan. Ini juga bertindak sebagai transfer data dari hub ke komputer, dan proses ini berlanjut untuk aliran data. Jika salah satu node terhubung ke salah satu node, sehingga node tersebut ingin mengirim data ke node pusat, mereka meneruskan data ke node lainnya.

Contoh Gambar Topologi Star dan Cara Kerja nya

Sebagian besar dari Anda memiliki koneksi internet di rumah atau kantor Anda. Dalam sebagian besar kasus saat ini, kami suka menggunakannya dengan bantuan WiFi. Penyedia Layanan Internet (ISP) memberi kami Modem Nirkabel. Karena fakta ini, kami memiliki Modem Nirkabel di rumah atau kantor kami. Ketika seseorang ingin terhubung ke Internet, tidak ada batasan padanya dalam hal lokasi. Selain itu, Modem Nirkabel dapat menyebarkan sinyal ke seluruh ruangan atau sekelompok ruangan atau bahkan bangunan. Jadi, kami menghubungkan laptop, tablet PC, dan Smartphone kami ke Modem Nirkabel untuk mengakses Internet. Oleh karena itu, semua perangkat kami terhubung ke satu perangkat pusat yang dikenal sebagai Hub. Jadi, ini mungkin Contoh Topologi Bintang terbaik.

Ingin Buat Website Bisnis Lebih Mudah Anti Ribet?

Singkatnya, topologi star adalah topologi jaringan yang banyak digunakan yang menawarkan beberapa keuntungan, seperti manajemen terpusat, kemudahan pemecahan masalah, dan kemampuan ekspansi sederhana. Komponen kunci dari jaringan topologi star meliputi node pusat dan node periferal yang terhubung melalui berbagai jenis media jaringan. Transmisi data dalam topologi star mengikuti aliran tertentu, meminimalkan tabrakan dan mendukung komunikasi unicast dan siaran.Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.