Rupiah Indonesia Dapatkan Gratis Saldo Rp70.000!

Pengertian Load Balancing

Penyeimbangan beban adalah metode mendistribusikan lalu lintas jaringan secara merata ke seluruh kumpulan sumber daya yang mendukung suatu aplikasi. Load balancing mengacu pada pendistribusian lalu lintas jaringan masuk secara efisien ke sekelompok server backend, juga dikenal sebagai server farm atau kumpulan servera .

Situs web modern dengan lalu lintas tinggi harus melayani ratusan ribu, bahkan jutaan, permintaan bersamaan dari pengguna atau klien dan mengembalikan teks, gambar, video, atau data aplikasi yang benar, semuanya dengan cara yang cepat dan andal. Agar dapat melakukan penskalaan yang hemat biaya untuk memenuhi volume tinggi ini, praktik terbaik komputasi modern umumnya memerlukan penambahan lebih banyak server.

Load balancer berfungsi sebagai “polisi lalu lintas” di luar server Anda dan merutekan permintaan klien ke semua server sehingga mereka dapat memenuhi permintaan tersebut dengan kecepatan terbaik dan pemanfaatan kapasitas serta memastikan tidak ada satu server pun yang bekerja terlalu keras, sehingga dapat menurunkan kinerja. Jika satu server mati, load balancer mengalihkan lalu lintas ke server online yang tersisa. Saat server baru ditambahkan ke grup server, load balancer secara otomatis mulai mengirimkan permintaan ke grup tersebut.

Cara Kerja Load Balancing

Perusahaan biasanya menjalankan aplikasinya di beberapa server. Pengaturan server seperti ini disebut server farm. Permintaan pengguna ke aplikasi terlebih dahulu masuk ke load balancing. load balancing kemudian merutekan setiap permintaan ke satu server di server farm yang paling cocok untuk menangani permintaan tersebut.

Baca Juga:   Gateway Adalah: Jenis, Fungsi dan Cara Kerjanya!

Penyeimbangan beban seperti pekerjaan yang dilakukan oleh seorang manajer di sebuah restoran. Bayangkan sebuah restoran dengan lima pelayan. Jika pelanggan diperbolehkan memilih pelayannya, satu atau dua pelayan bisa kelebihan beban pekerjaan sementara yang lainnya menganggur. Untuk menghindari skenario ini, manajer restoran menugaskan pelanggan ke pelayan tertentu yang paling cocok untuk melayani mereka.

Jenis Load Balancing

Kami dapat mengklasifikasikan penyeimbangan beban ke dalam tiga kategori utama bergantung pada apa yang diperiksa load balancing dalam permintaan klien untuk mengalihkan lalu lintas.

Application Load Balancing. 

Aplikasi modern yang kompleks memiliki beberapa kumpulan server dengan beberapa server yang didedikasikan untuk satu fungsi aplikasi. load balancing aplikasi melihat konten permintaan, seperti header HTTP atau ID sesi SSL, untuk mengalihkan lalu lintas. 

Misalnya, aplikasi e-commerce memiliki direktori produk, keranjang belanja, dan fungsi checkout. load balancing aplikasi mengirimkan permintaan untuk menjelajahi produk ke server yang berisi gambar dan video tetapi tidak perlu mempertahankan koneksi terbuka. Sebagai perbandingan, ia mengirimkan permintaan keranjang belanja ke server yang dapat memelihara banyak koneksi klien dan menyimpan data keranjang untuk waktu yang lama.

Network Load Balancing. 

Load balancing jaringan memeriksa alamat IP dan informasi jaringan lainnya untuk mengarahkan lalu lintas secara optimal. Mereka melacak sumber lalu lintas aplikasi dan dapat menetapkan alamat IP statis ke beberapa server. load balancing jaringan menggunakan algoritma load balancing statis dan dinamis.

DNS Load Balancing. 

Dalam penyeimbangan beban DNS, Anda mengonfigurasi domain Anda untuk merutekan permintaan jaringan di seluruh kumpulan sumber daya di domain Anda. Domain dapat berhubungan dengan situs web, sistem email, server cetak, atau layanan lain yang dapat diakses melalui internet. Penyeimbangan beban DNS berguna untuk menjaga ketersediaan aplikasi dan menyeimbangkan lalu lintas jaringan di seluruh kumpulan sumber daya yang didistribusikan secara global. 

Baca Juga:   Apa Itu Nginx? Pengertian, Kelebihan dan Cara Kerjanya!

Kelebihan dan Kekurangan

Kelebihan

  • Ketersediaan Aplikasi. Kegagalan atau pemeliharaan server dapat meningkatkan waktu henti aplikasi, sehingga aplikasi Anda tidak tersedia bagi pengunjung. load balancing meningkatkan toleransi kesalahan sistem Anda dengan secara otomatis mendeteksi masalah server dan mengarahkan lalu lintas klien ke server yang tersedia.
  • Skalabilitas. Anda dapat menggunakan load balancing untuk mengarahkan lalu lintas jaringan secara cerdas ke beberapa server.
  • Keamanan Aplikasi. load balancing hadir dengan fitur keamanan bawaan untuk menambah lapisan keamanan lain pada aplikasi internet Anda. Mereka adalah alat yang berguna untuk menangani serangan penolakan layanan terdistribusi, di mana penyerang membanjiri server aplikasi dengan jutaan permintaan bersamaan yang menyebabkan kegagalan server.
  • Kinerja Aplikasi. load balancing meningkatkan kinerja aplikasi dengan meningkatkan waktu respons dan mengurangi latensi jaringan.

Kekurangan

  • Penyeimbang beban perangkat keras memerlukan staf dan keahlian tambahan untuk mengonfigurasi dan memprogramnya.
  • Mereka tidak dapat menskalakan ketika batas yang ditetapkan pada beberapa koneksi telah tercapai. Jika hal ini terjadi, koneksi akan ditolak, terputus, atau menurun, dan satu-satunya pilihan adalah membeli dan memasang mesin tambahan.
  • Harganya lebih mahal, karena biaya pembelian dan pemeliharaannya lebih tinggi. Memiliki penyeimbang beban perangkat keras mungkin memerlukan menyewa konsultan untuk mengelolanya.

Metode Load Balancing

Metode Round-Robin. 

Server memiliki alamat IP yang memberi tahu klien ke mana harus mengirim permintaan. Alamat IP adalah angka panjang yang sulit diingat. Untuk memudahkannya, Sistem Nama Domain memetakan nama situs web ke server. Saat Anda memasukkan nevaweb.id ke browser Anda, permintaan pertama-tama masuk ke server nama kami, yang mengembalikan alamat IP kami ke browser Anda.

Dalam metode round-robin, server nama otoritatif melakukan penyeimbangan beban, bukan perangkat keras atau perangkat lunak khusus. Server nama mengembalikan alamat IP dari server yang berbeda di server farm secara bergiliran atau secara round-robin.

Baca Juga:   Apa Itu Ransomware? Pengertian, Jenis dan Cara Kerjanya

Metode IP Hash. 

Dalam metode IP hash, load balancing melakukan perhitungan matematis, yang disebut hashing, pada alamat IP klien. Ini mengubah alamat IP klien menjadi nomor, yang kemudian dipetakan ke server individual.

Metode Least Connection. 

Koneksi adalah saluran komunikasi terbuka antara klien dan server. Ketika klien mengirimkan permintaan pertama ke server, mereka mengautentikasi dan membuat koneksi aktif antara satu sama lain. Dalam metode least connection, load balancing memeriksa server mana yang memiliki koneksi aktif paling sedikit dan mengirimkan lalu lintas ke server tersebut. Metode ini mengasumsikan bahwa semua koneksi memerlukan kekuatan pemrosesan yang sama untuk semua server.

Metode Least Response Time. 

Waktu respons adalah total waktu yang dibutuhkan server untuk memproses permintaan masuk dan mengirimkan respons. Metode latest reapons time menggabungkan waktu respons server dan koneksi aktif untuk menentukan server terbaik. load balancing menggunakan algoritme ini untuk memastikan layanan yang lebih cepat bagi semua pengguna.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Load Balancing sebagai sebuah teknologi telah berkembang seiring berjalannya waktu dan terus menjadi cara penting bagi bisnis untuk memberikan pengalaman pengguna tanpa gangguan. Selain manfaat bagi tim TI, berkurangnya waktu henti dan ketersediaan tinggi, penyeimbangan beban memberikan peluang baru bagi bisnis untuk meningkatkan sumber daya mereka, memenuhi permintaan pelanggan, dan menghasilkan pendapatan. 

Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.