Apa Itu CHMOD? 

CHMOD merupakan singkatan dari change mode yang menyatakan bahwa setiap file dan direktori memiliki set of permission yang mengontrol izin seperti siapa saja yang dapat membaca, menulis, atau mengeksekusi file. Dalam hal ini, izin memiliki tiga kategori yaitu read (baca), write (tulis), dan execute (jalankan) yang diwakili oleh huruf ‘r’, ‘w’, dan ‘x’. Huruf – huruf ini digabungkan bersama untuk membentuk izin khusus yang digunakan oleh sekelompok pengguna. Perintah chmod digunakan untuk mengubah izin sehingga dapat memberikan atau membatasi akses ke direktori dan file. Akses ke file/direktori dibatasi untuk user, group serta otherl.

Jenis CHMOD

Seperti disebutkan sebelumnya, ada tiga jenis chmod yang tersedia: user, grup, dan other. User adalah pemilik file atau direktori dan pembuat file tersebut. “grup” mengacu pada grup pengguna, pengguna yang termasuk dalam grup akan memiliki izin grup Linux yang sama untuk mengakses file atau folder. Anda dapat menggunakan grup untuk menetapkan izin secara massal, bukan menetapkannya satu per satu. Satu orang user dapat menjadi bagian dari lebih dari satu grup juga. Sementara itu, “other” mengacu pada apa pun selain “user” atau “grup”. Masing-masing memiliki hak akses, yang dapat ditentukan dalam format berikut:

Pengguna File421
UserRWX
GroupRWX
OtherRWX

Tabel di atas menunjukkan cara memberi kode mode akses file/direktori dan menambahkan jumlah sesuai dengan hak akses.

Baca Juga:   Apa itu MariaDB

di mana R adalah READ (nilai 4), W adalah WRITE (nilai 2), dan X adalah EXECUTE (nilai 1).

READ: Dapat membaca file atau direktori dan menampilkan isinya. 

WRITE : Memungkinkan Anda untuk menulis (write) data atau informasi tertentu ke suatu file/direktori. 

EXECUTE: Mengizinkan eksekusi file (biasanya file binari/aplikasi/program) dan mengeksekusi direktori untuk diakses. Setiap pengguna file, pengguna, grup, dll., memiliki jumlah mode aksesnya sendiri, diatur secara berurutan. Misalnya, mode akses file adalah 644. Ini berarti mode aksesnya adalah 6 untuk Pengguna, 4 untuk Grup, dan terakhir 4 untuk Lainnya.

Digit pertama, angka 6, adalah hasil penjumlahan dari 4 + 2, melambangkan R dan W. Angka 4 pada digit kedua dan ketiga juga merupakan singkatan dari R, bukan jumlah. Oleh karena itu, file dapat diakses oleh user(pemilik file) dalam mode baca dan tulis, grup dalam mode baca, dan other dalam mode baca. 

Perintah Dasar CHMOD dan CHOWN

1. Mengganti permission file dan folder melalui command line 

Anda dapat melihat izin file dan pemiliknya dengan perintah ls -l. Misalnya, ls -l file1.txt akan menampilkan:

 -rwxr–rw- 1 user user 0 May 23 10:30 file1.txt

Berikut adalah penjelasannya:

 “-rwxr–rw-” – Bagian ini menunjukkan izin. Ada tiga huruf yang mungkin sering Anda temui: r, w, x, dan d. d berarti jenis file adalah direktori (folder). Dalam contoh ini, huruf d tidak ada (huruf d harus didahulukan, tetapi dalam contoh ini tidak ada/diwakili oleh simbol ‘-‘ untuk ‘tidak’). 

Huruf x berarti izin untuk mengeksekusi file/folder (izin ini sering diperlukan untuk masuk ke folder). Huruf w mewakili izin tulis (edit, hapus, dll.) ke file/folder. Terakhir, huruf r artinya baca. Dengan izin baca, Anda dapat membaca konten file, tetapi hanya itu saja. File tidak dapat diedit atau dieksekusi. 1 – jumlah tautan keras. 

Baca Juga:   Apa Itu Server? Pengertian, Fungsi dan Cara Kerjanya!

Tautan keras biasanya merupakan nama tambahan untuk sebuah file. Pengguna Pengguna – Menampilkan pemilik file dan pemilik grup. 0 – Tampilkan ukuran file. Jan 19 12:59 PM – Menunjukkan kapan file terakhir diubah. file1.txt – nama file/folder

Kembali ke perintah chmod. Perintah ini memungkinkan Anda untuk mengubah izin file/folder. Pelajari cara melakukan ini hanya dengan menambahkan angka. Setiap jenis izin memiliki nomornya sendiri.

r (read / baca) – 4

w (write / tulis) – 2

x (execute / jalankan) – 1

Misalnya, jika Anda ingin mengatur hak akses file1.txt sebagai berikut:

-rwxr–rw- 1 user user May 23 10:30 file1.txt

Jadi perintah yang saya gunakan adalah:

chmod 746 file1.txt

Pada dasarnya, setiap angka dalam perintah ini mewakili hak akses dari tipe pengguna (owner, group owner, dsb).

Jadi angka pertama adalah 7. Berdasarkan penjelasan pengertian angka di atas, tinggal menjumlahkan angka 4, 2 dan 1 dalam bentuk 4+2+1=7 untuk mendapatkan angka 7. Ini berarti semua izin (baca, tulis, jalankan – rwx). Angka pertama ini menetapkan izin pemilik file. 

Angka kedua adalah 4. Ini singkatan dari izin r (baca), dan nomor ini memberikan izin kepada pemilik grup. Angka ketiga adalah 6 berdasarkan arti dari angka-angka di atas. Cara mendapatkan bilangan ini adalah dengan menjumlahkan 4 dan 2, jadi 4+2=6. Jadi beri orang lain izin baca (4) dan tulis (2) pada file tersebut.

Bagian ketiga dari perintah (file1.txt) adalah nama file. Tulis nama file yang ingin Anda atur izinnya.

Contoh lain: chmod 777 file2. txt, perintah ini memberikan semua izin untuk semua jenis pengguna (pemilik, grup, dll.).

2. Mengganti owner file dan folder melalui command line

chown – Perintah ini digunakan untuk mengubah kepemilikan file/folder. Perintah dasarnya adalah:

Baca Juga:   Apa Itu CLI? Pengertian, Fungsi, Cara Kerja dan Contohnya!

chown [owner/group owner] [nama file]

Pada dasarnya, jika Anda memiliki file “demo.txt” dan Anda ingin file ini dimiliki oleh “ani” dan grup dimiliki oleh “clients”, gunakan perintah ini: 

chown ani: demo client.txt 

Seperti yang Anda lihat, pemilik dan pemilik grup dipisahkan oleh simbol ‘:’ (titik dua). Jika Anda hanya ingin mengubah kepemilikan file, Anda dapat menggunakan: 

chown ani demo.txt

Abaikan pemilik grup dan masukkan hanya pemilik file baru. Pemilik grup tidak diubah dalam kasus ini. Dalam contoh serupa lainnya, untuk mengubah pemilik grup dari suatu file, perintahnya adalah:

`chown :clients demo.txt`

Dalam keadaan ini, hanya pemilik grup yang diubah menjadi klien (owner tetap sama).

3. Menggunakan opsi tambahan dengan perintah chmod dan chown

Salah satu opsi utama yang bekerja dengan kedua perintah tersebut adalah -R yang berarti rekursi. Opsi ini memungkinkan Anda untuk mengubah izin/kepemilikan folder dan semua file dan subfolder yang ada di dalamnya.

Penting untuk diperhatikan! Hati-hati, salah menggunakan opsi ini sebenarnya dapat mengubah izin/kepemilikan semua file di sistem Anda. Efek ini menyebabkan kesalahan fatal dan semakin sulit untuk kembali normal.

Opsi lain untuk chmod dan chown adalah:

“-f” – paksa eksekusi dan jangan membuang banyak pesan kesalahan. “-v” – Menyediakan diagnostik untuk setiap file yang terpengaruh oleh perintah. “-c” – Sama seperti -v, tetapi hanya memberikan informasi saat perubahan benar-benar terjadi.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Nah sekarang anda telah mengetahui banyak detail informasi seputar chmod. Anyway, jika anda tertarik untuk menggunakan VPS dengan teknologi terbaik segera kunjungi Nevacloud dan miliki VPS murah terbaik sekarang juga!

Avatar for Titis Nur Pratomo

About Author

Titis Nur Pratomo

SEO Specialist at Deneva | Helping Increase Business Visibility in Search Engine | SEO & WordPress Enthusiast