RPO didefinisikan sebagai jumlah maksimum data – yang diukur dengan waktu – yang dapat hilang setelah pemulihan dari bencana, kegagalan, atau peristiwa yang sebanding sebelum kehilangan data akan melebihi apa yang dapat diterima oleh organisasi. RPO menentukan usia maksimum data atau file dalam penyimpanan cadangan yang diperlukan untuk dapat memenuhi tujuan yang ditentukan oleh RPO, jika terjadi kegagalan jaringan atau sistem komputer.

Apa itu Recovery Point Objective (RPO)?

Recovery Point Objective (RPO) mengacu pada kehilangan data maksimum yang dapat ditanggung organisasi setelah peristiwa yang mengganggu. RPO adalah usia file yang harus dipulihkan dari penyimpanan cadangan untuk operasi normal untuk melanjutkan jika komputer, sistem, atau jaringan down sebagai akibat dari kegagalan hardware atau program. 

RPO menentukan usia maksimum file yang disimpan sebelum Anda harus mencadangkan data Anda lagi. Jika terjadi pelanggaran atau kegagalan sistem, RPO yang disinkronkan dengan tingkat cadangan Anda dapat memenuhi target pemulihannya. Misalnya, jika Anda mengatur RPO menjadi satu jam, Anda harus menjalankan pencadangan sistem setiap jam untuk meminimalkan kehilangan data. Saat menetapkan jadwal pencadangan untuk memenuhi RPO, seseorang harus mengasumsikan skenario terburuk, yaitu kehilangan data segera setelah pencadangan terbaru. 

RPO bekerja dengan menentukan durasi waktu yang dapat berlalu sebelum volume kehilangan data melebihi apa yang diizinkan sebagai bagian dari rencana kesinambungan bisnis (BCP). Jumlah kehilangan data yang diizinkan RPO dikenal sebagai toleransi kerugian perusahaan. Tergantung pada organisasi dan beban kerja, toleransi kerugian akan bervariasi, yang mempengaruhi RPO terkait untuk beban kerja tersebut.

Baca Juga:   FTP Adalah : Pengertian, Fungsi dan Cara Menggunakannya

RPO diaktifkan dengan mengatur frekuensi pencadangan data yang diinginkan, sehingga selalu ada cadangan yang tersedia yang sesuai dengan durasi waktu yang dimungkinkan oleh toleransi kehilangan. Admin dapat secara otomatis mengonfigurasi RPO sebagai pengaturan kebijakan di dalam perangkat lunak pencadangan atau penyimpanan dan layanan cloud.

Apa Saja Faktor yang Mempengaruhi Durasi RPO?

RPO yang diatur dengan baik membangun pondasi untuk strategi kelangsungan bisnis Anda. Idealnya, mereka harus membuat target kehilangan data yang optimal untuk unit bisnis dan program yang berbeda. Target ini bergantung pada faktor internal dan eksternal yang membentuk nilai data Anda. Pengaturan RPO mempertimbangkan faktor-faktor seperti:

Recovery Point Objective (RPO) dipengaruhi oleh beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan organisasi ketika mengembangkan strategi pemulihan bencana mereka. Mari kita lihat apa saja faktor yang mempengaruhi RPO, diantaranya:

Jenis Industri

Perusahaan yang berurusan dengan data yang berkembang pesat atau sensitif seperti catatan kesehatan atau transaksi perbankan, sering memperbarui database mereka lebih sering daripada bisnis yang bekerja dengan file statis.

Frekuensi Perubahan Data

Pertimbangkan seberapa sering data penting berubah dalam organisasi anda. Perubahan data yang sering mungkin memerlukan pencadangan yang lebih sering untuk memenuhi RPO yang lebih ketat.

Jadwal dan Sumber Daya Cadangan

Jadwal pencadangan anda memainkan peran penting dalam menentukan RPO. Organisasi dengan pencadangan yang lebih sering dapat mencapai RPO yang lebih rendah. Sumber daya yang memadai (seperti kapasitas penyimpanan dan bandwidth jaringan) sangat penting untuk pencadangan yang efisien.

Biaya Downtime

Hitung biaya yang diproyeksikan terkait dengan waktu henti selama adanya bencana data. Gangguan yang tidak direncanakan dapat menimbulkan efek riak di seluruh organisasi, mempengaruhi produktivitas, pendapatan, dan kepuasan pelanggan.

Baca Juga:   Mengenal Apa itu DNS Server

Strategi Kesinambungan Bisnis

Rencana kesinambungan bisnis anda menguraikan toleransi kerugian anda. RPO terhubung langsung dengan berapa banyak data yang dapat hilang dari organisasi anda tanpa menimbulkan kerusakan yang parah. Selaraskan RPO dengan tujuan bisnis dan risiko anda secara keseluruhan,

Mengapa RPO yang Rendah Sangat Penting Bagi Bisnis?

Pertanyaan tentang mengapa Recovery Point Objective (RPO) yang rendah penting bagi suatu bisnis akan muncul.

Proses pencadangan setiap perusahaan pasti berbeda. Jika suatu perusahaan melakukan pencadangan dalam dua hari sekali, misalnya pada pukul 7 pagi dan 7 sore, dan kegagalan terjadi pada pukul 11 siang, Minimalkan durasi antara kegagalan pencadangan dan pencadangan berikutnya. 

Recovery Point Objective (RPO) akan menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah perusahaan untuk memastikan bahwa jumlah data yang hilang tidak melebihi toleransi perusahaan. Jika waktu yang diperlukan lebih lama dari yang ditetapkan, ini pasti akan menghasilkan sejumlah biaya, salah satunya adalah biaya kehilangan data dan pemulihan data. 

Cara Menghitung atau Menentukan RPO yang Tepat

Menghitung RPO memiliki beberapa langkah prasyarat. Pada tingkat yang paling dasar, organisasi pertama-tama perlu memahami data apa yang mereka miliki dan di mana data itu ada. Memahami seberapa sering perubahan data yang berbeda sebagai bagian dari operasi bisnis normal adalah langkah mendasar lainnya. Perusahaan juga harus menilai berapa nilai data sebenarnya pada titik waktu tertentu.

Dengan langkah-langkah prasyarat di tempat, administrator akan memiliki informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan kebijakan untuk menentukan apa RPO seharusnya. Jadi, setelah memahami seberapa sering data berubah dan berapa nilainya, mereka dapat menghitung RPO sebagai fungsi dari toleransi kerugian organisasi mereka. Artinya, berapa banyak data – yang diukur dengan durasi waktu – perusahaan mereka mampu kehilangan dan masih dapat pulih untuk operasi bisnis normal.

Baca Juga:   Mengenal Proxy Server: Pengertian, Manfaat, hingga Jenis-Jenisnya

Bisnis dapat memilih untuk memiliki sejumlah tingkatan berbeda untuk RPO berdasarkan beban kerja dan toleransi kehilangan. Menetapkan interval RPO yang tepat untuk setiap sistem atau unit bisnis membutuhkan perencanaan yang matang. Setiap interval harus mencerminkan pentingnya sistem dalam organisasi Anda. Untuk membantu Anda membuat pilihan terbaik untuk keamanan data, berikut adalah beberapa interval RPO umum:

  • Data penting (0-1 jam). Untuk organisasi data yang paling berharga tidak mampu kehilangan sama sekali, seperti transaksi perbankan, RPO perlu diatur untuk pencadangan berkelanjutan.
  • Semi Kritis (1-4 jam). Untuk data yang semi kritis, yang dapat mencakup data di server file atau log obrolan, RPO hingga 4 jam harus ditetapkan.
  • Kurang kritis (4-12 jam). Data seperti informasi pemasaran sering dianggap kurang penting, misalnya, dan dapat bekerja dengan toleransi kerugian yang lebih lama dengan RPO hingga 12 jam.
  • Jarang (13 – 24 jam). Data yang jarang diperbarui, seperti spesifikasi produk, dapat memiliki RPO hingga 24 jam.

Para ahli merekomendasikan untuk tidak menerapkan RPO lebih dari 24 jam, karena memiliki cadangan harian adalah praktik terbaik minimum untuk hampir semua data setiap saat sepanjang hari.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

RPO memainkan peran kecil dalam strategi tanggap bencana Anda yang lebih luas. Di samping jangka waktu yang dapat dicapai, Anda harus mempertimbangkan kepatuhan hukum dan standar industri untuk menurunkan tingkat risiko Anda dan melindungi keamanan, reputasi, dan kesehatan keuangan Anda.Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.