Apa itu Agile?

Metodologi Agile adalah pendekatan manajemen proyek yang melibatkan pemecahan proyek menjadi beberapa fase dan menekankan kolaborasi dan peningkatan berkelanjutan. Tim mengikuti siklus perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.

Sementara pendekatan “waterfall” tradisional memiliki satu disiplin yang berkontribusi pada proyek, kemudian melemparkannya ke kontributor berikutnya, tangkas membutuhkan tim lintas fungsi kolaboratif. Komunikasi terbuka, kolaborasi, adaptasi, dan kepercayaan di antara anggota tim adalah inti dari tangkas. Meskipun pemimpin proyek atau pemilik produk biasanya memprioritaskan pekerjaan yang akan disampaikan, tim memimpin dalam memutuskan bagaimana pekerjaan akan diselesaikan, mengatur diri sendiri di sekitar tugas dan tugas terperinci.

Agile tidak ditentukan oleh serangkaian upacara atau teknik pengembangan khusus. Sebaliknya, tangkas adalah sekelompok metodologi yang menunjukkan komitmen terhadap siklus umpan balik yang ketat dan peningkatan berkelanjutan.

Tujuan Metode Agile

Setelah mengetahui apa itu metode Agile, sekarang anda mungkin bertanya-tanya, untuk apasih metode Agile diciptakan? Nevacloud telah merangkum beberapa tujuan metode Agile, diantaranya:

  • Sistem aplikasi bernilai tinggi dan berfungsi—software yang dibuat dengan biaya rendah, berfungsi dengan baik, dan memiliki nilai jualnya tinggi.
  • Innovative, incremental, and evolutionary—development software yang terbuka untuk perubahan di mana tim dapat dengan cepat menambah fitur sesuai kebutuhan pelanggan.
  • Cost control and value-driven development—Software dikembangkan sesuai kebutuhan pengguna dengan waktu yang dikontrol dan biaya pengembangan.
  • Produksi berkualitas tinggi—Dengan melakukan tes menyeluruh di setiap iterasi, kualitas software dapat dijaga.
  • Flexible dan manajemen risiko—Proses pengembangan software dirancang untuk beradaptasi dengan perubahan. Karena itu, kegagalan dapat diminimalkan.
  • Collaboration — Pertemuan rutin untuk membahas kemajuan proyek meningkatkan kolaborasi tim.
  • Dengan bantuan pimpinan, tim dapat mengatur dirinya sendiri dan membentuk tim yang solid.
Baca Juga:   Load Balancing: Pengertian, Cara Kerja, Jenis dan Kelebihannya

Apa Saja Metode Agile?

Metodologi Agile ini menjadi kerangka kerja ketika tim lain menggeneralisasi, mengadopsi, dan menyesuaikannya untuk tujuan mereka sendiri. Berbagai jenis metodologi Agile sekarang umum digunakan, baik di dalam maupun di luar dunia pengembangan perangkat lunak.

Metode Scrum Agile

Scrum adalah salah satu metode Agile yang paling mudah dan banyak digunakan. Menurut Manajer Proyek Digital, tujuan utama Metodologi Scrum “adalah untuk meningkatkan komunikasi, kerja tim, dan kecepatan pengembangan.” Scrum kurang merupakan metode manajemen proyek daripada kerangka kerja untuk pemeliharaan dan pengembangan proyek yang sedang berlangsung. 

Seperti halnya dengan Metodologi Agile lainnya, Scrum dikembangkan dengan mempertimbangkan pengembangan perangkat lunak. Ketika beradaptasi dengan industri lain, penyesuaian dilakukan, terutama pada proyek dengan anggaran dan jadwal tetap. Karena komplikasi ini, ketika Metodologi Scrum digunakan di luar dunia pengembangan perangkat lunak, manajer proyek sering mengambil keuntungan dari konsep-konsep spesifik dalam kerangka kerja keseluruhan dan menerapkannya dengan cara yang sesuai dengan situasi mereka — seperti tim kecil yang mengatur diri sendiri, rapat stand-up harian, dan tinjauan proyek.

Lean

Seperti yang diartikulasikan dalam Manajer Proyek Digital, fokus Metode Lean adalah efisiensi. Tidak seperti beberapa metode Agile lainnya, metodologi manajemen program ini adalah seperangkat prinsip, bukan proses, untuk diikuti. Ini dimulai dengan mengidentifikasi apa yang menambah nilai dalam setiap situasi dan kemudian terus bekerja untuk menekankan yang baik sambil menghilangkan yang buruk. 

Metode ini dapat diterapkan dalam manajemen proyek dengan memeriksa cara tim Anda memproses proyek dan mengupasnya kembali hanya ke hal-hal penting. Tiga prinsip Lean, menurut Lean Way, pertama kali dikembangkan di Jepang: Muda (無駄, limbah), Mura (斑, ketidakrataan), dan Muri (無理, lapisan penutup), yang biasa disebut sebagai 3Ms.

  • Muda: Memberantas limbah. Hapus apa pun yang tidak menambah nilai bagi pelanggan.
  • Mura: Hilangkan variasi. Hapus varians overhead dan standarisasi proses.
  • Muri: Hapus kelebihan beban. Apa pun di atas kapasitas 60% -70% sebenarnya memperlambat pekerjaan
Baca Juga:   Mengapa Perlu Meningkatkan Ukuran Upload?

eXtreme Programming

Metodologi pengembangan perangkat lunak ini memiliki banyak kesamaan dengan Scrum, terutama dengan penekanannya pada komunikasi dan daya tanggap. Di mana perbedaannya, bagaimanapun, adalah dalam seperangkat aturan preskriptif untuk aspek teknis untuk merancang dan menguji pengkodean. Karena seperangkat prinsipnya yang lebih spesifik, metode Pemrograman eXtreme tidak mudah diterapkan pada jenis manajemen proyek lainnya. Beberapa aturan khusus pengembangan perangkat lunak termasuk mewajibkan hal-hal berikut:

  • Termasuk cerita pengguna – deskripsi fitur kecil
  • Test-driven development (TDD) – persyaratan perangkat lunak dikonversi ke kasus uji sebelum perangkat lunak dikembangkan
  • Pemrograman pasangan – teknik di mana dua programmer bekerja bersama di satu workstation
  • Integrasi berkelanjutan – kode diunggah secara teratur untuk menguji seluruh proyek untuk mendeteksi masalah sejak dini

Kanban

Kanban memiliki kesamaan dengan Lean dan Scrum. Metodologi manajemen proyek ini menekankan pada efisiensi (seperti Lean) dan kolaborasi (seperti Scrum). Kanban jauh lebih tidak preskriptif dalam pendekatannya, memungkinkan fleksibilitas dan tingkat pengembalian kiriman yang lebih besar. Dorongan di balik Metodologi Kanban adalah untuk terus merilis pekerjaan lebih cepat dan berkualitas lebih baik. Praktik inti Kanban adalah:

  • Visualisasikan alur kerja.
  • Batasi pekerjaan yang sedang berlangsung.
  • Ukur lead time.
  • Buat kebijakan proses eksplisit.
  • Terus mengevaluasi peluang perbaikan.

Kelebihan Agile dan Kekurangan Agile

Kelebihan Agile

Penggunaan metode Agile dalam rekayasa perangkat lunak memiliki beberapa kelebihan, diantaranya adalah:

  • Kepuasan pelanggan dicapai dengan terus mengirimkan perangkat lunak yang bermanfaat
  • Pelanggan, pengembang, dan penguji bekerja sama dalam lingkungan interaktif, yang berarti bahwa lebih penting diberikan kepada orang dan interaksi daripada pada proses dan alat
  • Perangkat lunak yang berfungsi sering dikirimkan dalam beberapa minggu, bukan berbulan-bulan
  • Dalam model ini, percakapan tatap muka didorong dan dianggap sebagai bentuk komunikasi terbaik
  • Pebisnis dan pengembang bekerja sama untuk memastikan keberhasilan proyek
  • Perhatian besar terhadap detail diberikan untuk keunggulan teknis dan desain perangkat lunak yang baik
  • Memungkinkan untuk secara teratur beradaptasi dengan perubahan persyaratan
  • Bahkan perubahan persyaratan yang terlambat dimungkinkan dan tidak mempengaruhi fungsionalitas aplikasi secara keseluruhan
Baca Juga:   Apa Itu Almalinux? Fitur, Versi dan Keuntungannya!

Kekurangan Agile

Meskipun ada banyak keuntungan besar menggunakan Model Agile, ada beberapa kelemahan juga. Kerugian umum menggunakan Model Agile untuk pengembangan perangkat lunak adalah:

  • Sementara memberikan beberapa fungsi perangkat lunak, terutama yang besar, tidak mudah untuk menilai jumlah upaya yang diperlukan untuk mengembangkan fungsi pada tahap awal siklus hidup pengembangan perangkat lunak
  • Kurang penekanan diberikan pada proses perancangan dan dokumentasi yang diperlukan
  • Ada risiko besar proyek keluar jalur jika pelanggan tidak sepenuhnya jelas tentang persyaratan perangkat lunak atau tentang apa yang akan menjadi produk akhir
  • Dalam model ini, hanya programmer senior yang benar-benar mampu mengambil jenis keputusan yang diperlukan untuk keberhasilan proyek, oleh karena itu tidak memiliki peran utama bagi programmer pemula kecuali dan sampai mereka diberikan sumber daya yang berpengalaman dan terampil

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Pada artikel ini, Anda telah mempelajari informasi mengenai metode Agile. Selain memperhatikan dari segi tampilan, performa website juga tidak kalah penting untuk ditingkatkan. Salah satu tips untuk mengoptimalkan performa website yaitu dengan cara menggunakan cloud VPS yang mumpuni. Jika kamu ingin mencoba untuk menggunakan VPS murah dengan keamanan dan teknologi terbaik, Anda bisa menggunakan VPS murah dari Nevacloud.

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.