Apa itu Microservices?

Microservices adalah pendekatan arsitektur untuk mengembangkan aplikasi perangkat lunak sebagai kumpulan layanan kecil dan independen yang berkomunikasi satu sama lain melalui jaringan. Alih-alih membangun aplikasi monolitik dimana semua fungsi terintegrasi erat kedalam basis kode tunggal, microservices memecah aplikasi menjadi layanan yang lebih kecil dan longgar.

Microservices adalah pendekatan yang semakin populer untuk membangun dan menyebarkan aplikasi perangkat lunak. Gaya arsitektur ini melibatkan pemecahan aplikasi menjadi satu set layanan independen yang dapat dikembangkan, digunakan, dan dipelihara secara terpisah. Tujuan dari microservices adalah untuk membuat pengembangan perangkat lunak lebih gesit dan terukur, memungkinkan tim untuk merilis fitur dan pembaruan baru dengan cepat dan efisien.

Setiap microservices dirancang untuk melakukan fungsi bisnis tertentu dan dapat dikembangkan, diterapkan, dan diskalakan secara independen. Ini memungkinkan anda untuk mengambil aplikasi besar dan menguraikan atau memecahnya menjadi komponen kecil yang mudah dikelola dengan tanggung jawab yang didefinisikan secara sempit. Ini dianggap sebagai blok bangunan aplikasi modern. Microservices dapat ditulis dalam berbagai bahasa pemrograman, dan kerangka kerja, dan setiap layanan bertindak sebagai aplikasi mini sendiri.

Ini mirip dengan jalur perakitan manufaktur, dengan setiap layanan berfungsi sebagai stasiun. microservices mirip dengan stasiun karena masing-masing bertanggung jawab untuk satu tugas. Setiap stasiun adalah “ahli” dalam tanggung jawab yang diberikan, memastikan bahwa alur kerja dan output efisien, konsisten, dan berkualitas tinggi.

Baca Juga:   Mobaxterm: Pengertian dan Cara Mengakses Virtual Machine nya Melalui Windows

Dalam lingkungan manufaktur, setiap stasiun bertugas membangun seluruh produk. Ini mirip dengan aplikasi perangkat lunak monolitik yang menyelesaikan semua tugas dalam satu prosedur.

Pendekatan microservices membagi pengembangan perangkat lunak menjadi “potongan” mandiri yang lebih kecil, yang masing-masing melakukan layanan atau fungsi tertentu. microservices memanfaatkan teknologi seperti integrasi, API manajemen, dan penyebaran cloud.

microservices menjadi perlu karena kurangnya sumber daya. Pengembang membutuhkan pendekatan baru untuk pengembangan karena aplikasi tumbuh lebih besar dan lebih terlibat, yang memungkinkan mereka untuk dengan mudah memperluas aplikasi sesuai keinginan dan persyaratan pengguna berubah.

Apa Perbedaan Arsitektur Microservices dan Arsitektur Monolitik?

Seperti yang dijelaskan diatas, microservices dibangun sebagai kumpulan layanan kecil dan independen yang masing-masing mewakili kemampuan bisnis tertentu.

Sedangkan, arsitektur monolitik adalah pendekatan tradisional untuk merancang perangkat lunak dimana seluruh aplikasi dibangun sebagai satu unit yang tak terpisahkan. Dalam arsitektur ini, semua komponen aplikasi yang berbeda, seperti user interface, logika bisnis, dan lapisan akses data, terintegrasi erat dan digunakan bersama. Dibawah ini adalah tabel perbedaan arsitektur microservices dan arsitektur monolitik: 

AspekArsitektur MonolitikArsitektur Microservices
ArsitekturArsitektur monolevelArsitektur multilevel
KetinggianBesar, semua komponen digabungkan eratKomponen kecil yang digabungkan secara longgat
PenyebaranDikerahkan sebagai satu unitLayanan individu dapat digunakan secara independen
SkalabilitasPenskalaan horizontal bisa menjadi tantanganLebih mudah untuk diskalakan secara horizontal
PengembanganPengembangan awalnya lebih sederhanaKompleks karena mengelola banyak layanan
KomunikasiKomunikasi antar komponen lebih cepatKomunikasi mungkin lebih lambat karena panggilan jaringan

Karakteristik Microservices

Untuk membantu anda memahami apa itu microservices dan cara kerjanya, kita akan melihat lebih dekat karakteristik microservice:

Baca Juga:   Apa Itu Ransomware? Pengertian, Jenis dan Cara Kerjanya

Beberapa Komponen

Perangkat lunak microservices dapat dipecah menjadi beberapa layanan komponen menurut definisi. Layanan ini dapat disediakan, ditingkatkan, dan digunakan kembali tanpa membahayakan integritasnya. Akibatnya, daripada perlu memuat ulang aplikasi lengkap, Anda mungkin hanya perlu memodifikasi satu atau lebih layanan tertentu.

Scalable

Setiap layanan beroperasi secara independen, dimungkinkan untuk meningkatkan atau menurunkan skala layanan individual sesuai kebutuhan, tanpa mempengaruhi aplikasi lainnya. Ini memungkinkan tim untuk mengalokasikan sumber daya secara lebih efisien dan memastikan bahwa aplikasi dapat menangani peningkatan traffic atau penggunaan.

Desain untuk Kegagalan

Desain microservices dengan menangani kegagalan dan mencoba mengelola kegagalan dengan mengelola kesalahan dengan tindakan yang tepat. microservices juga dirancang untuk menjadi tangguh, yang berarti bahwa mereka dapat terus beroperasi bahkan jika satu atau lebih layanan gagal. Karena setiap layanan beroperasi secara independen, kegagalan dalam satu layanan seharusnya tidak mempengaruhi seluruh aplikasi.

Desentralisasi

microservices juga mendesentralisasikan keputusan penyimpanan data. Pendekatan ini dapat kita katakan sebagai Polyglot Persistence atau Polyglot Databases. Itu berarti Microservices lebih suka membiarkan setiap layanan mengelola databasenya sendiri, baik contoh yang berbeda dari teknologi database yang sama, atau sistem database yang sama sekali berbeda.

Perutean Sederhana

Layanan mikro menerima permintaan, memproses nya, dan menjawab dengan benar dengan cara yang sama seperti sistem UNIX standar. Perutean pesan, koreografi, dan penerapan aturan bisnis semuanya ditangani oleh sistem teknologi tinggi di banyak produk.

Apa Kelebihan Microservices?

Modularitas dan Decoupling

  • Pengembangan Independen: Microservice dikembangkan dan digunakan secara independen, memungkinkan tim yang berbeda untuk bekerja pada layanan yang berbeda secara bersamaan.
  • Isolasi kegiatan: Kegagalan dalam satu microservices tidak selalu mempengaruhi yang lain, memberikan isolasi kesalahan yang meningkat
Baca Juga:   Apa Itu Managed VPS dan Perbedaanya dengan Unmanaged

Skalabilitas

  • Penskalaan Granular: setiap microservices dapat diskalakan secara independen berdasarkan kebutuhan sumber daya spesifiknya, memungkinkan pemanfaatan sumber daya yang efisien.
  • Elastisitas: arsitektur microservices dapat dengan mudah beradaptasi dengan berbagai beban kerja dengan menskalakan layanan individual secara dinamis.

Keragaman Teknologi

Setiap microservices dapat diimplementasikan menggunakan tumpukan teknologi yang paling tepat untuk persyaratan spesifiknya, mendorong keragaman teknologi.

Tim Otonom

  • Pemberdayaan tim: microservices sering memungkinkan tim kecil lintas fungsi untuk bekerja secara independen pada layanan tertentu, mempromosikan otonomi dan pengambilan keputusan yang lebih cepat
  • Overhead koordinasi yang berkurang: tim dapat merilis dan memperbarui layanan mereka tanpa memerlukan koordinasi ekstensif dengan tim lain.

Perawatan Mudah

  • Basis kode terisolasi: basis kode yang lebih kecil dan terfokus lebih mudah dipahami, dipelihara, dan dipecahkan
  • Pembaruan bergulir: microservices dapat diperbarui atau dibatalkan tanpa mempengaruhi seluruh aplikasi.

Contoh Microservices

Organisasi mengalami perubahan besar saat menggunakan microservice dalam aplikasi mereka, dan di situlah transisi dari monolitik ke microservice datang. Anda dapat melalui beberapa contoh kehidupan nyata dalam aplikasi yang menggunakan microservice adalah:

Amazon

Awalnya, Amazon adalah aplikasi monolitik tetapi ketika microservice muncul, Amazon adalah platform pertama yang memecah aplikasinya menjadi komponen kecil, sehingga mengadaptasi microservice. Karena kemampuannya untuk mengubah fitur dan sumber daya individual, fungsionalitas situs meningkat secara besar-besaran.

Netflix

Netflix adalah salah satu perusahaan yang menggunakan microservices dengan API. Pada tahun 2007, ketika Netflix memulai langkahnya menuju layanan streaming film, ia mengalami penurunan dan tantangan layanan yang sangat besar. Kemudian muncul arsitektur microservices yang merupakan berkah bagi platform.

Uber

Ketika Uber beralih dari sifat monolitik ke microservices, ia mengalami cara yang mulus. Menggunakan arsitektur microservice, tampilan halaman web dan pencarian meningkat ke tingkat yang lebih besar.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.