Pernah mendapat surat yang menyatakan bahwa percakapan Anda dengan orang lain dienkripsi? Anda mungkin tidak memperhatikan atau memahami apa artinya.Namun, jelas bahwa sistem keamanan ini sangat penting untuk mencegah pihak ketiga yang tidak bertanggung jawab mengakses informasi Anda.

Dalam artikel ini, Nevacloud akan menjelaskan apa itu enkripsi, mulai dari definisinya, tujuan, dan jenis-jenisnya yang berguna untuk aktivitas sehari-hari di internet. Simak dengan cermat penjelasannya di bawah ini!

Apa itu Enkripsi?

Enkripsi adalah metode dimana informasi diubah menjadi kode rahasia yang menyembunyikan arti sebenarnya dari informasi tersebut sehingga hanya pihak yang memiliki wewenang yang dapat memahami informasi tersebut. Dalam istilah teknis, ini adalah proses mengubah plaintext yang dapat dibaca manusia menjadi teks yang tidak dapat dipahami (ciphertext). Dalam istilah yang lebih sederhana, enkripsi mengambil data yang dapat dibaca dan mengubahnya sehingga tampak acak.

Enkripsi memerlukan penggunaan kunci kriptografi. Kunci kriptografi adalah serangkaian karakter yang digunakan dalam algoritma enkripsi untuk mengubah data sehingga tampak acak. Seperti kunci fisik, ia mengunci (mengenkripsi) data sehingga hanya seseorang dengan kunci yang tepat yang dapat membuka kunci (mendekripsi) itu.

Terdapat dua jenis enkripsi utama, yakni enkripsi simetris dan enkripsi asimetris. Dalam enkripsi simetris, hanya ada satu kunci dan semua pihak yang berkomunikasi menggunakan kunci yang sama untuk enkripsi dan dekripsi. Sedangkan dalam enkripsi asimetris, menggunakan sepasang kunci (kunci publik dan kunci pribadi). Satu kunci digunakan untuk enkripsi (kunci publik), dan kunci yang berbeda digunakan untuk dekripsi (kunci pribadi). 

Baca Juga:   Reboot: Pengertian Fungsi, dan Cara Kerja Lengkap

Bagaimana Enkripsi Bekerja?

Ketika data melewati algoritma enkripsi, itu akan diacak menjadi versi yang tidak terbaca oleh mata manusia dan tahan terhadap rekayasa balik komputerisasi. Dengan kata lain, plaintext mendapat input ke dalam algoritma enkripsi, baik untuk penyimpanan atau transmisi, dan diubah menjadi ciphertext. Ketika pengguna atau penerima yang berwenang mencoba membuka file, baik di lokasi aslinya yang disimpan (yaitu hard drive terenkripsi atau drive cloud) atau di tujuannya (misalnya kotak masuk email terenkripsi atau platform pesan teks), ciphertext dikonversi kembali ke plaintext asli.

Bagaimana seseorang mendapatkan akses resmi ke plaintext terenkripsi? Dengan kunci. Kunci enkripsi digital adalah kode yang membalikkan enkripsi, membuat ciphertext kembali menjadi plaintext. Beberapa algoritma enkripsi menggunakan satu kunci, yang lain – dua kunci, dengan kunci didistribusikan dalam berbagai cara untuk menambahkan lapisan keamanan ekstra.

Anda dapat mendekripsi data terenkripsi menggunakan kunci yang tepat. Ini perlu, karena data terenkripsi seringkali harus kembali ke bentuk yang dapat dibaca mata manusia, seperti email atau pesan teks. Mari kita lihat bagaimana kedua jenis enkripsi bekerja:

Cara Kerja Enkripsi Simetris

Enkripsi simetris bekerja dalam tiga langkah sederhana:

  1. Pengirim menggunakan kunci enkripsi untuk mengenkripsi pesan.
  2. Pesan ini dikenal sebagai ciphertext, yang tidak dapat diakses oleh orang lain. Oleh karena itu, hanya pengirim atau penerima yang dapat membacanya.
  3. Penerima pesan ini menggunakan kunci dekripsi yang dipilih untuk mengkonversi pesan ini kembali ke bentuk yang dapat dibaca.

Informasi ini bersifat tetap hanya antara pengirim dan penerima, selain itu tidak ada yang dapat mengakses informasi. Mari kita coba pahami proses enkripsi dengan contoh sandi caesar. Di sini, cipher adalah urutan langkah-langkah yang digunakan seseorang untuk mengubah data yang tersedia dalam bentuk teks menjadi teks yang tidak dapat dibaca. Dalam kasus cipher shift dasar, seseorang dapat dengan mudah mengenkripsi atau mendekripsi pesan dengan menggeser teks ke sejumlah spasi tertentu di sepanjang huruf.

Baca Juga:   Cara Membuat Website dan Database di Localhost Xampp Hingga Online

Misalnya, jika kita menggeser alfabet “A” empat spasi ke kanan, itu menjadi E. Demikian pula, jika kita menulis “Selamat Malam” dan menggeser setiap huruf empat spasi ke kanan, pesannya akan menjadi “Kssh Izirmrk”. Di sini, kuncinya adalah jumlah langkah Anda telah menggeser huruf ke kanan. Itu, dalam contoh kita, adalah empat ruang. Tidak ada yang mengetahui kunci ini, kecuali pengirim atau penerima. Bahkan, jika orang yang tidak dikenal mendapat akses ke pesan tersebut, dia tidak dapat membacanya. Penerima dapat dengan mudah mendekripsi pesan dengan menggunakan kunci ini.

Cara Kerja Enkripsi Asimetris

Kunci publik dan kunci Pribadi dihasilkan secara acak menggunakan algoritma, dan kunci memiliki hubungan matematis satu sama lain. Panjang kunci harus lebih panjang (128 bit, 256 bit) untuk membuatnya lebih kuat dan membuatnya tidak mungkin untuk memecahkan kunci bahkan jika kunci berpasangan lainnya diketahui. Jumlah kunci yang mungkin meningkat secara proporsional dengan panjang kunci, dan karenanya memecahkannya juga menjadi lebih sulit.

Penggunaan Enkripsi

Berikut adalah beberapa contoh penggunaan enkripsi, antara lain:

Data Encryption

Database, data warehouse, dan backup server dapat dilindungi dengan enkripsi data. Teknik keamanan dan profesional di bidang IT lainnya diperlukan untuk memastikan keamanan data besar seperti data warehouse dengan menggunakan teknologi encryption.

File Encryption

Untuk file, enkripsi juga dapat digunakan. Ada software khusus yang dapat membantu menjaga file dan folder di sistem cloud dan komputer Anda aman. Hacker akan kesulitan mendapatkan informasi pribadi Anda dengan cara ini.

Encryption Messaging

Teknologi keamanan siber ini juga biasanya digunakan oleh aplikasi chat seperti WhatsApp, Telegram, dan lainnya. Pasalnya, data yang dibagikan seringkali dapat dihack. Oleh karena itu, ketika memilih aplikasi pengirim pesan untuk digunakan setiap hari, terutama ketika digunakan untuk tujuan pekerjaan, enkripsi sangat penting.

Baca Juga:   VPS KVM : Pengertian, Kelebihan dan Perbedaannya dengan OpenVZ

Endpoint Encryption

Endpoint encryption melindungi operasi sistem dari serangan keylogger atau file boot yang corrupt yang dapat mengakses data tanpa izin. Laptop, server, tablet, dan lainnya sering membutuhkannya.

Perbedaan Enkripsi dengan Hashing

Baik enkripsi dan hashing mengacak data menjadi ciphertext untuk melindunginya dari orang yang tidak berwenang yang akan menyalahgunakan data untuk menyerang privasi, mencuri identitas, atau melakukan cybercrime lainnya. Tetapi, enkripsi dan hashing memiliki perbedaan yang mendasar.

Enkripsi adalah proses dua arah yang bergantung pada kunci untuk membuka kunci ciphertext dan mengembalikannya ke bentuk aslinya sebagai plaintext yang dapat dibaca. Anda dapat menggunakan algoritma enkripsi probabilistik untuk menghasilkan ciphertext yang berbeda untuk setiap input plaintext, bahkan jika itu identik.

Hashing adalah proses berulang yang menghasilkan hash yang sama setiap kali Anda memasukkan input yang setara ke dalam algoritma hashing yang sama. Namun, hashing adalah proses satu arah, tanpa kunci untuk membuka kunci input dalam format aslinya.

Tertarik Untuk Menggunakan VPS dengan teknologi terbaik dari Nevacloud?

Nah, itulah beberapa informasi mengenai enkripsi. Singkatnya enkripsi memastikan data yang anda simpan akan aman dari pelaku kejahatan cyber. Terlepas dari itu, jika anda sedang mencari VPS dengan teknologi terbaik, anda dapat menggunakan VPS dari Nevacloud. Tunggu apalagi? kunjungi website Nevacloud dan temukan beragam penawaran menariknya!

Avatar for Hiqbal Fauzi

About Author

Hiqbal Fauzi

As SEO Specialist at Deneva with a bachelor's in animal husbandry, passionate about digital marketing, especially in SEO.